SLIDER

Tanggungjawab Waris Lunas Hutang Si Mati

1 Sept 2010




KEMATIAN Rahman Amirudin (bukan nama sebenar), seorang eksekutif di institusi perbankan terkemuka disebabkan serangan jantung bukan saja mengejutkan rakan dan kakitangan di pejabat, malah ahli keluarganya terutama isterinya, Hasmah Ismail (bukan nama sebenar) dan enam anak masih kecil. Namun, Hasmah tetap reda ketentuan Allah. Kematian suami tercinta bermakna Hasmah, suri rumah sepenuh masa kehilangan sumber pendapatan keluarga menyebabkan beliau bingung dan bimbang mengenai masa depan mereka

Kini, Hasmah terpaksa memikul beban menanggung keluarga bersendirian. Sebulan selepas kematian suaminya, Hasmah ke cawangan sebuah institusi kewangan dengan harapan untuk mengeluarkan wang, tetapi gagal. Beliau dinasihatkan pegawai bank terbabit untuk mendapatkan bantuan AmanahRaya bagi mengeluarkan simpanan Amanah Saham Bumiputera (ASB) arwah suaminya. Hasmah membuka fail pentadbiran harta arwah Rahman di AmanahRaya dan diminta menyediakan dokumen perlu serta dokumen sokongan seperti tersenarai dalam Borang Permohonan Perkhidmatan Mentadbir Harta Pusaka selain dinasihat mendapatkan Sijil Faraid dari Mahkamah Syariah.

Beliau melahirkan kebimbangan jika proses itu mengambil masa yang panjang kerana wang simpanan semakin berkurangan untuk menampung perbelanjaan yuran bas sekolah anak, barang keperluan harian serta bil semasa. Pegawai AmanahRaya menerangkan kes membabitkan harta alih seperti wang tunai simpanan si mati ditadbir mengikut seksyen 17(1) Akta Perbadanan Amanah Raya 1995 (Akta 532) dan tempoh penyelesaian dapat dibuat dalam masa dua hingga empat dengan syarat dokumen diperlukan lengkap. Selepas sebulan, Hasmah menghantar semua dokumen yang diperlukan, tetapi seminggu kemudian beliau terkejut apabila AmanahRaya memaklumkan mengenai hutang peribadi arwah suaminya berjumlah RM30,000.

Isteri kawan baik arwah suaminya, Rozita, yang diwakili peguam memaklumkan bahawa Rahman mempunyai hutang peribadi berjumlah RM30,000 sejak 2006. AmanahRaya juga menerima surat mengesahkan simati ada membayar secara ansuran sebanyak RM 300.00 sebulan tetapi hanya sehingga pertengahan 2007. Pemiutang menuntut baki hutang RM15,000 segera diselesaikan. Hasmah mengesahkan kepada AmanahRaya bahawa arwah suaminya ada berhutang dengan rakan baiknya untuk memulakan perniagaan runcit. AmanahRaya menjelaskan kepada Hasmah, hutang simati wajib diselesaikan sebelum bakinya dibahagikan kepada waris yang berhak.

Hasmah menyatakan kesediaan menandatangani surat perjanjian untuk membayar hutang itu dengan wangnya sendiri tanpa menggunakan pusaka arwah suaminya, tetapi dimaklumkan perkara itu di luar bidang kuasa AmanahRaya. Sebaliknya, Hasmah diminta mendapat persetujuan daripada pemiutang sendiri kerana sebagai suri rumah, dikhuatiri beliau tidak mampu membayar balik hutang berkenaan. AmanahRaya mengaturkan sesi rundingan antara Hasmah dan pemiutang. Kesempatan itu digunakan beliau untuk memberitahu perancangan menggunakan wang simpanan arwah suaminya bagi memulakan perniagaan kedai makan. Kepakaran memasak yang ada akan digunakan bagi menjana pendapatan untuk menyara enam anak dan pada masa sama, melunaskan hutang arwah suaminya secara ansuran. Pemiutang bersetuju menandatangani dan menyerahkan Surat Aku Janji untuk tidak menuntut pusaka simati.

AmanahRaya menguruskan pengeluaran wang simpanan ASB Rahman dan berdasarkan pembahagian faraid, Hasmah sebagai balu berhak mendapat 8/64 bahagian, manakala kedua-dua anak lelaki mendapat 14/64 bahagian setiap seorang. Sementara itu, baki sebanyak 28/64 bahagian dibahagikan kepada empat anak perempuan yang masing-masing berhak mendapat 7/64 bahagian. Oleh kerana anak Hasmah berusia di bawah 18 tahun, Akaun Amanah dibuka untuk mereka dan beliau dilantik sebagai penjaga. Berbekalkan wang simpanan diterima, Hasmah memulakan perniagaan kedai makan untuk menyara keluarga dan pendidikan anaknya, pada masa sama membayar semula baki tertunggak pinjaman arwah suaminya.

Abu Said berkata: Telah dibawa kepada Rasulullah SAW jenazah untuk disembahyangkan lalu Nabi bertanya: Apakah mayat ini masih menanggung hutang? Sahabat menjawab: Ya. Nabi bertanya: Apakah ia ada meninggalkan harta untuk membayarnya? Jawab sahabat: Tidak. Nabi bersabda: Sembahyanglah kamu kepada kawanmu itu. Nabi sendiri tidak ikut menyembahyangkan. Kemudian Ali Bin Talib berkata: Biarlah saya yang membayar hutangnya. Sesudah itu, Nabi segera maju menyembahyangkan, lalu Baginda berkata kepada Ali: Semoga Allah membebaskan tanggunganmu (dirimu) dari api neraka, seperti mana kamu membebaskan tanggungan saudara muslim, Allah akan membebaskan tanggungannya (dirinya) dari api neraka pada hari kiamat kelak.

Oleh itu, seseorang yang berhutang janganlah menangguhkan bayaran apabila mempunyai peluang kerana menangguhkan pembayaran hutang tergolong dalam perbuatan orang zalim dan dia berhak mendapat hukuman Allah atas perbuatannya.

Kesimpulannya:
  • Jika simati disahkan mempunyai hutang, menjadi tanggungjawab waris berhak untuk menjelaskan hutang mengikut jalan terbaik.
  • Pemiutang perlu mempunyai rasa tanggungjawab untuk bersemuka dengan waris si mati bagi mencari kata sepakat menyelesaikan hutang berkenaan.
  • Umat Islam digalak menyenaraikan hutang sedia ada sama ada hutang dengan Allah, manusia dan diri sendiri apabila membuat wasiat supaya wasi dapat menunaikan tanggungjawab selepas berlaku kematiaN

Soalan:

Apabila seorang anak berhutang dengan ayahnya, kemudian ayahnya meninggal dunia. Hutang tersebut masih belum dibayar. Adakah rohnya akan terapung disebabkan perkara tersebut ataupun rohnya tidak apa-apa.Adakah hutang tersebut perlu dihalalkan sahaja sedangkan ibunya masih ada?

Jawapan:

Abu Hurairah menuturkan bahwa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Jiwa (roh) seseorang Mukmin itu tergantung kerana hutangnya hingga hutangnya dilunasi". (riwayat At-Tarmidzi, Ibn Majah, dan Al-Baihaqi) Abu Said r.a. berkata: Telah dibawa kepada Rasulullah SAW jenazah untuk disembahyangkan, lalu baginda bertanya: "Adakah mayat ini masih menanggung hutang?" Sahabat menjawab: "Ya, Rasulullah". Baginda bertanya: "Adakah ia ada meninggalkan harta kekayaan untuk membayarnya?" Jawab sahabat: "Tidak". Lalu baginda bersabda: "Sembahyanglah kamu pada kawanmu itu". Baginda sendiri tidak turut serta menyembahyangkannya. 

Kemudian Ali bin Abi Talib berkata: "Wahai Rasulullah, biarlah saya yang membayar hutangnya". Sesudah itu baginda segera maju untuk menyembahyangkan jenazah sambil berkata kepada Ali: "Semoga Allah membebaskan tanggunganmu (dirimu) daripada api neraka, sebagaimana kamu telah membebaskan tanggungan saudaramu yang Muslim itu. Tidaklah seorang Muslim yang membayar hutang saudaranya melainkan Allah akan membebaskan tanggungannya (dirinya) daripada api neraka pada hari kiamat kelak". (riwayat At-Tabrani) Said ibn al-Athwa mengisahkan: "Ayah kami meninggal dunia dengan meninggalkan 300 dirham, juga keluarga dan hutang. Aku ingin memberikan nafkah kepada keluarganya", lalu Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya ayahmu tertahan oleh hutangnya (rohnya tertahan).  Oleh kerena itu bayarlah hutangnya itu". (riwayat Ahmad)

Inilah di antara hadis-hadis Rasulullah SAW yang memberi peringatan kepada mereka yang berhutang sedang bertemu ajal sebelum melangsaikan hutang semasa hidup.Jelas sekali dalam hadis-hadis baginda, bahawa mereka yang berhutang terpaksa berhadapan dengan hukuman roh yang tidak diterima untuk mendapat balasan.Sebenarnya, keadaan sebegini adalah sangat rumit kerana roh sepatutnya berada di alam barzakh bagi menemui nasib sama ada baik atau buruk. Tanpa mengetahui nasib tempat persinggahan adalah azab.Berkaitan dengan soalan anda, saudara juga akan berhadapan dengan keadaan yang sama sekiranya saudara gagal melangsaikan hutang kepada mereka yang saudara berhutang walaupun hutang itu saudara beroleh daripada ayah sendiri, melainkan hutang itu dihalalkan.

Hutang tetap atas leher orang yang berhutang selagi mana ia tidak dihalalkan. Dalam keadaan sekarang saudara perlu melangsaikan hutang tersebut kepada waris terdekat iaitu bonda saudara, sekiranya bonda juga telah sudah tiada, bayaran itu kepada adik-beradik yang belum baligh, kerana mereka bergelar yatim. Jika adik-beradik semuanya dewasa, maka duit hutang digunakan bagi melangsai hutang ayah jika ada. Sekiranya semua keadaan itu tidak wujud maka duit hutang dimasukkan dalam harta pusaka untuk diagihkan kepada secara faraid. 

Justeru, Islam amat menitikberatkan persoalan memberi, menerima dan membayar semula hutang kerana ia melibatkan hubungan sesama manusia ketika hidup di dunia hingga ke akhirat kelak.Seseorang yang berhutang wajib menjelaskan segala hutangnya, dan sekiranya ia meninggal dunia sebelum sempat menyelesaikan hutangnya maka tanggungjawab untuk membayar hutang tersebut adalah ke atas warisnya.Semua hutang sama ada melibatkan orang perseorangan, pihak bank dan sebagainya hendaklah dibayar tanpa mengira jumlahnya yang sedikit ataupun banyak.

Dalam hadis yang lain Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barang siapa yang berhutang, kemudian ia berniat tidak akan membayar hutangnya, lalu ia mati, maka Allah akan bertanya pada hari kiamat: Apakah kamu mengira bahawa Aku tidak akan menuntut hak hamba-Ku? Maka diambil amal kebajikan orang itu dan diberikan kepada orang yang memberi hutang dan jika orang yang berhutang tidak mempunyai amal kebajikan, maka segala dosa orang yang memberi hutang itu, diberikan kepada orang yang berhutang".


Kredit : UtusanMalaysia
             : SuaraHati

Mangsa Kemalangan Sering Dirompak

22 Aug 2010


PADA petang Sabtu, 21 Ogos lalu, satu kemalangan berlaku di satu simpang empat berhampiran rumah saya di Batu Pahat. Kemalangan berlaku antara sebuah MPV Avanza dengan sebuah motosikal. Ketika saya dan suami keluar untuk melihat kemalangan itu, orang ramai telah mengerumuni mangsa iaitu seorang lelaki bersama anak perempuannya. Lelaki dan anak perempuannya tidak sedarkan diri walaupun masih kelihatan bernafas, anak perempuan mangsa mengalami luka di bahagian kepala.

Oleh kerana ambulans tidak sampai-sampai, saya cadangkan suami agar menghantar mangsa ke hospital. Sebelum itu saya telah bertanya kepada salah seorang yang membantu mangsa di mana barang-barang berharga mangsa seperti beg atau dompet, tapi dengan selamba lelaki itu memberitahu saya bahawa barang-barang itu telah diambil oleh abang mangsa, sambil menunjukkan kepada saya seorang lelaki yang berkemeja-T putih menaiki motosikal.

Ketika itu tidak terbayang saya akan kemungkinan sesuatu yang tidak diingini akan berlaku kerana pada tanggapan saya semua orang yang berada di tempat kejadian itu benar-benar ikhlas hendak membantu apa lagi di bulan Ramadan ini. Namun kenyataannya ialah ketika sampai di hospital lelaki yang menjadi mangsa kemalangan itu mula sedarkan diri dan bertanya kepada suami saya di mana dompet duitnya. Nasib menyebelahi lelaki itu kerana telefon bimbitnya masih ada di saku seluarnya dan baru hendak menghubungi keluarganya. Apa yang masih menjadi tanda tanya ialah ke mana hilangnya dompet dan beg tangan anak perempuan mangsa itu?

Namun saya masih berharap, 'abang' mangsa seperti yang diberitahu kepada saya semasa berada di tempat kejadian akan muncul di Hospital Daerah Batu Pahat, jika benar lelaki itu benar-benar abang mangsa. Suami hanya menghantar mangsa dan pulang ke rumah selepas itu. Semalam, saya bercadang menziarahi mangsa kemalangan itu di hospital, namun apa yang menyedihkan ialah mangsa telah meninggal dunia pada pukul 5.30 petang semalam kerana kecederaan dalaman sementara anak perempuannya masih berada di hospital kerana patah paha.

Suami menziarahi anak mangsa dan menurutnya, rantai leher yang dipakainya juga hilang, selain daripada dompet duit Allahyarham ayahnya dan beg tangan kepunyaannya. Apa yang ingin saya kongsikan ialah mengapa ada manusia yang sanggup melakukan perkara seperti itu, memberi bantuan tetapi dalam masa yang sama menggunakan kesempatan dengan 'merompak' orang-orang yang tidak berdaya seperti mangsa kemalangan tersebut.

Saya merayu sangat-sangat kepada yang telah melakukan 'rompakan' tersebut, sedarlah di bulan Ramadan ini orang lain berebut-rebut untuk memperbanyakkan amal jariah dan pahala tetapi anda pula sebaliknya. Sesungguhnya Allah melihat apa-apa yang kamu kerjakan dan ingatlah walau sebesar zarah pun perbuatan baik yang kita lakukan akan Allah balas apa lagi jika kita melakukan dosa sebesar itu.

AISAH

Batu Pahat

Kredit : SuaraHati

Jangan Buang Bayi....Berikan Kepada Saya

31 Jul 2010


SAYA amat tertarik membaca luahan Wan Baling, Kedah yang merayu agar remaja yang hamil anak luar nikah menyerahkan bayi mereka kepadanya untuk dijaga dan tidak membuang bayi yang tidak bersalah itu ke dalam tong sampah dan sebagainya. Untuk pengetahuan pembaca, saya sebenarnya mempunyai kisah yang agak menarik berkaitan anak "istimewa" ini. Saya dan suami telah mendirikan rumah tangga sejak September 2002. Malangnya sehingga menjelang ulang tahun perkahwinan kami keenam saya masih belum pernah sekalipun mengandung.

Pelbagai cara juga telah kami lakukan. Malahan usaha terakhir saya di salah sebuah hospital swasta popular telah dikhabarkan bahawa saya yang sebenarnya mempunyai masalah iaitu ovum @ telur yang saya hasilkan terlalu kecil dan kerana itu ia sukar untuk bersenyawa dengan sperma suami. Akhirnya kami pasrah. Pada 1 Syawal tahun 2008, ketika pulang beraya di kampung, kami dikhabarkan oleh pakcik saya bahawa terdapat seorang gadis telah melahirkan seorang bayi perempuan yang tidak berbapa.

Gadis ini bercadang untuk memberikan anak tersebut kepada orang lain untuk dijaga. Tanpa berfikir panjang, saya dan suami segera bersetuju dan menelefon pihak yang mengenali gadis tersebut untuk memaklumkannya. Pada masa itu, sepupu saya yang juga hampir sebaya usia perkahwinannya dengan saya turut mahukan bayi ini kerana dia juga tidak pernah sekalipun mengandung sepanjang usia perkahwinannya (tetapi telah mengambil seorang anak angkat lelaki). Akhirnya kata putus dibuat dan sepupu mengalah untuk membiarkan saya dan suami yang mengambil dan memelihara anak tersebut.

Malangnya, semenjak dilahirkan anak itu terus ditahan di wad hospital kerana telah lemas di dalam perut ibu akibat lewat dibawa ke hospital. Tanpa jemu dan putus asa, saya dan sepupu berulang-alik melawat bayi itu di hospital yang terletak di Pantai Timur sedangkan kami tinggal di Lembah Kelang. Akhirnya, selepas 40 hari, barulah anak itu dapat dibawa keluar dari hospital dan diserahkan kepada kami beserta dengan dokumen perubatan dan temujanji doktor yang tidak kurang banyaknya.

Pada mulanya, saya yang tiada pengalaman menganggap ini hanyalah kebiasaan pada bayi yang baru lahir. Tetapi, setelah beberapa minggu, barulah saya perasan bahawa ada sesuatu yang tidak kena pada anak itu. Selepas dirujuk kepada doktor dan ditambah dengan temujanji yang dibuat dengan doktor pakar di hospital tempat kelahirannya, barulah kami jelas bahawa anak ini sebenarnya telah mengalami masalah akibat kemalangan yang dihadapi di saat dia dilahirkan dulu. Telinga kiri anak perempuan saya itu tidak dapat mendengar. Malahan tangan dan kaki kirinya juga tidak dapat berfungsi dengan sempurna (akibat dari lemas ketika kelahiran, otak kanannya terjejas dan merosakkan fungsi organ kiri). Untuk itu, kami perlu membawanya untuk menghadiri sesi fisioterapi dan sebagainya.

Tetapi, sedikitpun anak ini tidak memberi masalah atau memberi beban kepada kami. Kehadirannya cukup menceriakan seisi rumah malahan dia menjadi perhatian semua ahli keluarga saya termasuk menjadi kesayangan sepupu saya tadi. Tambah istimewa, hanya selepas menjaganya dua bulan dan pada usia anak perempuan saya ini menjangkau umur tiga bulan, saya sendiri telah disahkan hamil. Makin bertambah kasih kami kepada anak ini kerana mungkin berkat kehadirannya dalam hidup kami suami isteri, hormon di dalam badan saya semakin aktif dan akhirnya saya disahkan mengandung.

Kini, hampir 2 tahun berlalu dan saya sekarang menjadi ibu kepada sepasang anak perempuan dan lelaki yang cukup comel dan keletah. Kasih sayang kami kepada kedua-duanya tidak pernah berbelah bahagi. Malahan, tidak keterlaluan kalau saya katakan bahawa ahli keluarga saya lebih menyayangi anak "istimewa" saya ini berbanding adik lelakinya memandangkan dia merupakan seorang anak perempuan yang bijak, comel dan cukup cerdik walaupun ada sedikit kekurangan. Sebagai tambahan kepada surat dari Wan Baling, Kedah tadi, apa yang hendak saya kongsikan di sini ialah beberapa situasi yang saya alami sepanjang menjaga anak perempuan saya ini. Memandangkan saya dan suami berkulit hitam manis, anak lelaki kami juga mewarisi warna kulit yang sama.

Akan tetapi, anak perempuan saya ini putih dan cerah kulitnya. Ditambah pula dengan beza umur mereka yang agak rapat (jarak umur hanya 9 bulan dan tumbesaran hampir sama besar), jadi seringkali, saat berjalan sekeluarga anak-anak ini akan mendapat perhatian ramai. Pada yang tidak ambil pusing, mereka hanya akan berbicara sesama sendiri dan menganggap anak-anak saya ini kembar. Tetapi pada mereka yang berani dan lebih prihatin, persoalan yang bersarang di kepala biasanya akan terus diajukan kepada kami suami isteri. "Kembar ke? Umur berapa? Beza ye kulit mereka? Yang perempuan putih ikut siapa?" Itu antara soalan perangkap yang sering kami terima.

Pada insan yang hanya selisih di jalanan, mungkin jawapan mudah seperti "Iye, kembar" sudah memadai. Tetapi bagi mereka yang berjam-jam akan berada berada di tepi kita (saat menanti temujanji doktor, saat menghadiri kenduri kendara), jawapan sebenar tidak dapat dielakkan. Tetapi, tidak bermakna bila saya mengaku bahawa anak perempuan saya itu hanyalah anak angkat, adalah tanda bahawa saya tidak menghargainya atau membezakan mereka dua beradik. Seringkali cerita tentang kehadiran anak perempuan saya ini dan kemudian kisah saya hamil selepas kehadirannya akan turut saya ceritakan juga. Reaksi yang saya terima itulah yang ingin saya kongsi di sini.

Dari situ saya dapat kesimpulan bahawa terlalu ramai orang di luar sana yang tidak berpeluang untuk mengandung tetapi mahukan anak. Untuk mengambil anak angkat melalui saluran yang betul (Jabatan Kebajikan contohnya) kami sering dicerita dengan prosedur yang rumit dan susah sehingga menyebabkan anak-anak tanpa status inilah yang menjadi pilihan ramai sebenarnya. Oleh itu, kepada remaja di luar sana, andainya anda sudah tiada tempat untuk mengadu dan tidak mampu menjaga anak yang sembilan bulan anda kandungkan, berilah kepada orang lain.

Janganlah dibuang begitu sahaja. Jangan tambah dosa yang telah anda buat. Cuba dapatkan pula pahala apabila kami insan yang memerlukan ini mengucapkan terima kasih kepada anda atas anugerah "anak istimewa" ini dan juga terima kasih kerana anda tidak menjadi pembunuh. Sedikit nasihat untuk remaja terlanjur di luar sana. Atas pengalaman saya, ibu kepada anak yang saya pelihara ini tidak didakwa walaupun dia melahirkan anak luar nikah di hospital kerajaan. Ini kerana, melahirkan bukanlah satu kesalahan walaupun ia merupakan dosa besar kerana melahirkan anak luar nikah.

Menyorokkan kelahiran, membuang anak dan membunuh bayi yang tidak berdosa itu yang salah dan perlu dihukum oleh undang-undang dunia sebelum dihukum di akhirat kelak. Oleh itu, carilah pasangan suami isteri yang tidak mempunyai anak kerana rasanya bukan sahaja Wan Baling Kedah yang sanggup menjaga anda ibu terlanjur sehingga selamat melahirkan, tetapi ramai lagi pasangan yang sanggup berbuat demikian demi untuk memastikan anak-anak yang tidak berdosa juga dapat peluang untuk hidup seperti manusia yang lainnya.

Sebelum saya mengundur diri, tidak juga saya lupakan untuk bercerita sedikit tentang ibu kandung anak perempuan saya ini. Gadis tersebut yang telah insaf, kini telah pun berbahagia bersama suami dan anak perempuannya yang baru. Malahan hubungan kami sekeluarga dengan mereka juga terjalin dengan baik. Tidak ada apa yang perlu dirahsiakan dan dimalukan. Yang lepas biarlah lepas.

NOOR

Semenyih

Kredit : SuaraHati

Mencari Ketenangan Hati

28 Apr 2010


Dalam hidup ini siapa yang mahu hatinya tidak tenang. Hidupnya gundah gulana. Sedih, kecewa, tekanan...setiap hati yang terluka itu pasti ada puncanya, pasti berlaku selagi hayat kita di dunia ini. Dunia ini medan ujian. Adakala kita diuji dengan kesedihan dan kelukaan yang berat. Ujian sebegini mudah menjadikan kita seorang insan yang lemah. Maka, bagaimana cara harus kita merawat hati yang tidak tenang. Persoalannya bagaimana merawat hati dengan kebergantungan kepada Yang Maha Esa. Di bawah admin kongsikan artikel yang sangat bagus, bagaimana menenangkan hati melalui zikrullah. 

-Admin-

Kredit : GentaRasa

"
Ketenangan itu dicapai melalui zikrullah. Namun zikrullah yang bagaimana dapat memberi kesan dan impak kepada hati? Ramai yang berzikir tetapi tidak tenang. Ada orang berkata, “ketika saya dihimpit hutang, jatuh sakit, dicerca dan difitnah, saya pun berzikir. Saya ucapkan subhanallah, alhamdulillah, Allah hu Akbar beratus-ratus malah beribu-ribu kali tetapi mengapa hati tidak tenang juga?”

Zikrullah hakikatnya bukan sekadar menyebut atau menuturkan kalimah. Ada bezanya antara berzikir dengan “membaca” kalimah zikir. Zikir yang berkesan melibatkan tiga dimensi – dimensi lidah (qauli), hati (qalbi) dan perlakuan (fikli). Mari kita lihat lebih dekat bagaimana ketiga-tiga dimensi zikir ini diaplikasikan.

Katalah lidah kita mengucapkan subhanallah – ertinya Maha Suci Allah. Itu zikir qauli. Namun, pada masa yang sama hati hendaklah merasakan Allah itu Maha Suci pada zat, sifat dan af’al (perbuatannya). Segala ilmu yang kita miliki tentang kesucian Allah hendaklah dirasai bukan hanya diketahui. Allah itu misalnya, suci daripada sifat-sifat kotor seperti dendam, khianat, prasangka dan sebagainya.

·         Dimensi kata, rasa dan tindakan

Jika seorang hamba yang berdosa bertaubat kepada-Nya, Allah bukan sahaja mengampunkannya, malah menghapuskan catatan dosa itu, bahkan menyayangi dan memberi “hadiah” kepadanya. Firman Allah:
“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai…”At Tahrim 8

Firman Allah lagi:
“… Sungguh, Allah menyukai orang yang taubat dan menyukai orang yang menyucikan diri” al baqarah 222.

Sifat ini berbeza sekali dengan kita manusia yang kekadang begitu sukar memaafkan kesalahan orang lain. Dan segelintir yang mampu memaafkan pula begitu sukar melupakan – forgive yes, forget not! Hendak memberi hadiah kepada orang yang bersalah mencaci, memfitnah dan menghina kina? Ah, jauh panggang daripada api! Begitulah kotornya hati kita yang sentiasa diselubungi dendam, prasangka dan sukar memaafkan. Tidak seperti Allah yang begitu suci, lunak dan pemaaf. Jadi, apabila kita bertasbih, rasa-rasa inilah yang harus diresapkan ke dalam hati. Ini zikir qalbi namanya.

Tidak cukup di tahap itu, zikrullah perlu dipertingkatkan lagi ke dimensi ketiga. Hendaklah orang yang bertasbih itu memastikan perlakuannya benar-benar menyucikan Allah. Ertinya, dia melakukan perkara yang selaras dengan suruhan Allah yang Maha Suci dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya. Yang halal, wajib, harus dan sunat dibuat. Manakala yang haram dan makruh ditinggalkannya. Zina, mengumpat, mencuri, memfitnah dan lain-lain dosa yang keji dan kotor dijauhi. Bila ini dapat dilakukan kita telah tiba di dimensi ketiga zikrullah – zikir fikli!  
Sekiranya ketiga-tiga dimensi zikrullah itu dapat dilakukan, maka kesannya sangat mendalam kepada hati. Sekurang-kurang hati akan dapat merasakan empat perkara:

·         Rasa kehambaan.
·         Rasa bertuhan.
·         Memahami maksud takdir.
·         Mendapat hikmah di sebalik ujian.

Hati adalah sumber dari segala-galanya dalam hidup kita, agar kehidupan kita baik dan benar, maka kita perlu menjaga kebersihan hati kita. Jangan sampai hati kita kotori dengan hal-hal yang dapat merosak kehidupan kita apalagi sampai merosak kebahagiaan hidup kita di dunia ini dan di akhirat nanti. Untuk menjaga kebersihan hati maka kita juga perlu untuk menjaga penglihatan, pendengaran, fikiran, ucapan kita dari hal-hal yang dilarang oleh Allah SWT. Dengan menjaga hal-hal tersebut kita dapat menjaga kebersihan hati kita. Dengan hati yang bersih kita gapai kebahagiaan dunia dan akhirat.

·         Rasa kehambaan.

Rasa kehambaan ialah rasa yang perlu ada di dalam hati seorang hamba Allah terhadap Tuhan-Nya. Antara rasa itu ialah rasa miskin, jahil, lemah, bersalah, hina dan lain-lain lagi. Bila diuji dengan kesakitan, kemiskinan, cercaan misalnya, seorang yang memiliki rasa kehambaan nampak segala-galanya itu datang daripada Allah. Firman Allah:
“Katakanlah (Muhammad), tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah pelindung kami, dan hanya kepada Allah bertawakal orang-orang yang beriman.” At Taubah: 51

Seorang hamba akan pasrah dan merasakan bahawa dia wajar diuji. Bukankah dia seorang hamba? Dia akur dengan apa yang berlaku dan tidak mempersoalkan mengapa aku yang diuji? Kenapa aku, bukan orang lain? Ini samalah dengan mempersoalkan Allah yang mendatangkan ujian itu. Menerima hakikat bahawa kita layak diuji akan menyebabkan hati menjadi tenang. Jika kita “memberontak” hati akan bertambah kacau.

Imam Ghazali rhm pernah menyatakan bahawa cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah “memberontak” kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya, dia tidak lalu mahu makan-minum secara teratur, tidak mandi, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan misai dan janggut dan lain-lain yang menjadi selalunya menjadi rutin hidupnya. Ungkapan mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak kenyang adalah satu “demonstrasi” seorang yang sudah tercabut rasa kehambaannya apabila diuji.
Bila ditimpa ujian kita diajar untuk mengucapkan kalimah istirja’ – innalillah wa inna ilaihi rajiun.

Firman Allah:
“…Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-nyalah kami kembali.” Al baqarah 156

Mengapa kita diperintahkan mengucapkan istirja’? Kalimah ini sebenarnya mengingatkan kita agar kembali merasakan rasa kehambaan. Bahawa kita adalah hamba milik Allah dan kepada-Nya kita akan dikembalikan. Kita layak, patut dan mesti diuji kerana kita hamba, bukan tuan apalagi Tuhan dalam hidup ini.

·         Rasa bertuhan.

Rasa kehambaan yang serba lemah, miskin, kurang dan jahil itu mesti diimbangi oleh rasa bertuhan. Bila kita rasa lemah timbul pergantungan kepada yang Maha kuat. Bila kita rasa kurang timbul pengharapan kepada yang Maha sempurna. Bila miskin, timbul rasa hendak meminta kepada yang Maha kaya. Rasa pengharapan, pengaduan dan permintaan hasil menghayati sifat-sifat Allah yang Maha sempurna itulah yang dikatakan rasa bertuhan.
Jika rasa kehambaan menyebabkan kita takut, hina, lemah sebaliknya rasa bertuhan akan menimbulkan rasa berani, mulia dan kuat. Seorang hamba yang paling kuat di kalangan manusia ialah dia yang merasa lemah di sisi Allah. Ketika itu ujian walau bagaimana berat sekalipun akan mampu dihadapi kerana merasakan Allah akan membantunya. Inilah rasa yang dialami oleh Rasulullah SAW yang menenteramkan kebimbangan Sayidina Abu Bakar ketika bersembunyi di gua Thaur dengan katanya, “la tahzan innallaha maana – jangan takut, sesungguhnya Allah bersama kita!”

Rasa bertuhan inilah yang menyebabkan para nabi dan Rasul, mujaddid dan mujtahid, para mujahid dan murabbi sanggup berdepan kekuatan majoriti masyarakat yang menentang mereka mahupun kezaliman pemerintah yang mempunyai kuasa. Tidak ada istilah kecewa dan putus asa dalam kamus hidup mereka. Doa adalah senjata mereka manakala solat dan sabar menjadi wasilah mendapat pertolongan Allah.

Firman Allah:
“Dan pohonlah pertolongan dengan sabar dan solat.” Al Baqarah.

Dalam apa jua keadaan, positif mahupun negatif, miskin ataupun kaya, berkuasa ataupun rakyat biasa, tidak dikenali ataupun popular, hati mereka tetap tenang. Firman Allah:
“Dialah Tuhan yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang yang beriman, supaya keimanan mereka makin bertambah daripada keimanan yang telah ada. Kepunyaan Allah tentang langit dan bumi, dan Allah itu Maha Tahu dan Bijaksana.” Al Fathu 4.

Bila hati tenang berlakulah keadaan yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya:
Maksudnya: Amat menarik hati keadaan orang beriman, semua pekerjaannya baik belaka, dan itu ada hanya pada orang beriman: Jika memperoleh kesenangan, dia bersyukur. Dan itu memberikannya kebaikan (pahala). Jika ditimpa bahaya (kesusahan), dia sabar dan itu juga memberikannya kebaikan.” – Al Hadis.

·         Memahami maksud takdir Allah.

Mana mungkin kita mengelakkan daripada diuji kerana itu adalah takdir Allah SWT. Yang mampu kita buat hanyalah meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu. Ungkapan yang terkenal: We can’t direct the wind but we can adjust our sail – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.

Kemudi dalam pelayaran kehidupan kita hati. Hati yang bersifat bolak-balik (terutamanya bila diuji) hanya akan tenang bila kita beriman kepada Allah – yakin kepada kasih-sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan negatif. Baik dan buruk hanya pada pandangan kita yang terbatas, namun pada pandangan-Nya yang Maha luas, semua yang ditakdirkan ke atas hamba-Nya pasti bermaksud baik.

Tidak salah untuk kita menyelesaikan masalah yang menimpa (bahkan kita dituntut untuk berbuat demikian), namun jika masalah itu tidak juga dapat diselesaikan, bersangka baik kepada Allah berdasarkan firman-Nya:
“Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya”
Surah Al Baqarah : 216
Seorang ahli hikmah, Ibn Atoillah menjelaskan hakikat ini menerusi katanya, “barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pen¬deknya penglihatan akal dan mata hati seseorang.”

Siapa tidak inginkan kekayaan, malah kita dituntut mencari harta. Namun jika setelah berusaha sedaya upaya, masih miskin juga, bersangka baiklah dengan Tuhan… mungkin itu caranya untuk kita mendapat pahala sabar. Begitu juga kalau kita ditakdirkan kita tidak berilmu, maka berusahalah untuk belajar, kerana itulah maksud Allah mentakdirkan begitu.

Kalau kita berkuasa, Allah inginkan kita melaksanakan keadilan. Sebaliknya, kalau kita diperintah (oleh pemimpin yang baik), itulah jalan untuk kita memberi ketaatan. Rupanya cantik kita gunakan ke arah kebaikan. Hodoh? kita terselamat daripada fitnah dan godaan. Ya, dalam apa jua takdir Allah, hati kita dipimpin untuk memahami apa maksud Allah di sebalik takdir itu.
Jadi, kita tidak akan merungut, stres dan tertekan dengan ujian hidup. Hayatilah kata-apa yang ditulis oleh Ibnu Atoillah ini:

“Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”

Tadbirlah hidup kita sebaik-baiknya, namun ingatlah takdir Tuhan sentiasa mengatasi tadbir insan. Jangan cuba mengambil alih “kerja Tuhan” yakni cuba menentukan arah angin dalam kehidupan ini tetapi buatlah kerja kita, yakni mengawal pelayaran hidup kita dengan meningkatkan iman dari semasa ke semasa. Kata bijak pandai: “It’s not what happens to you, but it’s what you do about it. It is not how low you fall but how high you bounce back!”

·         Mendapat hikmah bila diuji.

Hikmah adalah sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh “mehnah” – didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya. Ra¬sul¬ullah s.a.w. bersabda, “perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa ujian, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja!”

Jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Tuhan? Maka dengan ujian bentuk inilah ada di kalangan para rasul ditingkatkan kepada darjat Ulul Azmi – yakni mereka yang paling gigih, sabar dan berani menanggung ujian. Ringkas¬nya, hikmah adalah kurnia termahal di sebalik ujian buat golongan para nabi, siddiqin, syuhada dan solihin ialah mereka yang sentiasa diuji.

Firman Allah: Apakah kamu mengira akan masuk ke dalam syurga sedangkan kepada kamu belum datang penderitaan sebagai¬mana yang dideritai orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kesengsaraan, kemelaratan dan ke¬goncangan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya merintih: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?”
(Surah al-Baqarah: 214)

Pendek kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya. Malah dalam keadaan ber¬dosa sekalipun, ujian didatangkan-Nya sebagai satu peng¬ampunan. Manakala dalam keadaan taat, ujian didatangkan untuk meningkatkan darjat.

Justeru, telah sering para muqarrabin (orang yang hampir dengan Allah) tentang hikmah ujian dengan berkata: “Allah melapangkan bagi mu supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan dan Allah menyempitkan bagi mu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya, supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah.

Apabila keempat-empat perkara ini dapat kita miliki maka hati akan sentiasa riang, gembira dan tenang dengan setiap pekerjaan yang dilakukan. Sentiasa melakukan kerja amal, tolong menolong, bergotong royong, sentiasa bercakap benar, sopan dan hidup dengan berkasih sayang antara satu dengan lain.

Marilah kita bersihkan hati kita dari segala kotorannya dengan memperbanyak zikrullah. Itulah satu-satunya jalan untuk mencari kebahagiaan di dunia dan di akhirat nanti. Manusia perlukan zikir umpama ikan perlukan air. Tanpa zikir, hati akan mati. Tidak salah memburu kekayaan, ilmu, nama yang baik, pangkat yang tinggi tetapi zikrullah mestilah menjadi teras dan asasnya.
Insya-Allah, dengan zikrullah hati kita akan lapang sekalipun duduk di dalam pondok yang sempit apatah lagi kalau tinggal di istana yang luas.

Inilah bukti keadilan Allah kerana meletakkan kebahagiaan pada zikrullah – sesuatu yang dapat dicapai oleh semua manusia tidak kira miskin atau kaya, berkuasa atau rakyat jelata, hodoh atau jelita. Dengan itu semua orang layak untuk bahagia asalkan tahu erti dan melalui jalan yang sebenar dalam mencarinya. Rupa-rupanya yang di cari terlalu dekat… hanya berada di dalam hati sendiri!

 "

Yakinlah dengan Allah

30 Jan 2010

Tertarik dengan penulisan daripada blog Nurain Muhammad. Sama-sama kita hayatinya.

Kita yakin bahwa...
Apabila doa kita segera dimakbulkan, itu tandanya Allah menyayangi kita. Apabila doa itu lambat dimakbulkan, itu tanda Allah hendak menguji hambaNya. Apabila doa tidak dimakbulkan, itu tanda Allah sudah menyediakan ganjaran yang lebih besar samada di dunia lebih lagi di akhirat. Allah tidak zalim, tidak akan mungkin janji. Hanya saja kita meletakkan solat agenda utama dan sabar atas segalanya.

Siapalah kita untuk meragui janji Allah..Siapalah kita untuk mendesak Allah membuat sesuatu yang kita mahu sedangkan Dia lebih tahu apa yang lebih baik untuk hambaNya.Siapalah kita untuk dikecualikan dari ujian sedangkan Rasul saw. kekasih Allah sendiri menerima ujian yang sangat berat.Siapalah kita untuk merungut dengan ujianNya sedangkan limpahan nikmat Allah selama ini belum lagi kita syukuri sepenuhnya.


Siapalah kita untuk merintih dengan kehilangan yang tersayang, sedangkan yang kita sayangi itu sedang berada dalam curahan kasihNya yang Maha Agung. Siapalah kita pada pandanganNya ….. diri yang selalu alpa padaNya sedangkan Dia tidak pernah alpa pada kita. Diri yang sering melakukan dosa sedangkan Dia masih tidak jemu memaafkannya. Diri yang ibadah tidak seberapa tetapi masih meminta padaNya. Diri yang masih biasa tertipu dengan dunia sedangkan akhirat sudah pasti menanti.

Janji Allah itu benar. Kasih Allah itu benar. Rencana Allah itu benar. Qadha’ dan qadar Allah itu memang benar dan akhirat itu sudah pasti benar.Yang palsu adalah kegembiraan di dunia. Kegembiraan itu akan padam pada bila2 masa.Wahai hati bersabarlah. Dunia adalah penjara orang beriman. Orang beriman itu ada Allah dihatinya biarpun seribu dugaan melanda.

Orang beriman itu ada taqwa dalam jiwanya. Orang bertaqwa itu meletakkan akhirat di atas junjungannya dan merebahkan dunia di kaki agar apabila dunia cuba menggodanya ia akan mudah ditendang begitu saja.
Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.