SLIDER

Anak Dan Menantu Abai Anak, Kejar Kemewahan dan Kerjaya

17 Oct 2011


Kredit : UtusanMalaysia

BERTUAH mereka yang ada menantu berilmu, beragama dan berbudi bahasa, ke mana pergi sentiasa dipuji orang.Namun bagi yang sebaliknya, tentu perasaan kecewa tidak dapat dielak, malah rasa malu kepada keluarga, jiran tetangga dan kawan-kawan turut mengganggu fikiran. Hendak salahkan anak pun tidak kena sebab jodoh pertemuan, semuanya ketentuan Allah. Inilah persoalan yang bermain di fikiran Mama Yati (bukan nama sebenar) yang sedih dengan sikap anak menantunya yang terlalu sibuk dengan kerjaya sehingga urusan rumah tangga diabaikan.

Pertemuan di satu majlis baru-baru ini membolehkan Mama Yati berkongsi rasa terkilan dan sedih dengan sikap anak menantunya itu walaupun nasihat dan teguran telah diberikan. "Saya sudah muak untuk menegur dan menasihati mereka, tidak ada perubahan, macam itu juga," keluh Mama Yati. Kita ikuti kisah Mama Yati. "Anak lelaki saya, Rizal (bukan nama sebenar) berusia awal 30-an telah berkahwin dengan Efa (bukan nama sebenar), seorang pegawai pemasaran sebuah syarikat ternama di ibu kota. "Perkahwinan empat tahun itu telah dikurniakan seorang anak lelaki berusia 2 tahun, saya jaga sejak lahir hingga kini.

"Memang saya faham tugas seorang pegawai pemasaran, sibuk sepanjang masa termasuk juga anak lelaki saya itu, yang bekerja di sebuah bank. "Dalam sibuk-sibuk bekerja, saya pasti jika bijak membahagikan masa tentu tidak ada masalah yang timbul. Ini berlainan dengan hidup anak dan menantu saya ini. "Kami tinggal berdekata, jadi saya tawar diri untuk menjaga cucu saya kerana saya tidak bekerja. Lagipun saya masih sihat untuk berbuat demikian. "Malangnya, mereka mengambil kesempatan di atas kebaikan saya untuk tidak mengambil berat tentang anak lelaki mereka itu. Semua diletakkan di atas bahu saya walaupun setiap bulan mereka memberi wang untuk perbelanjaan anaknya kepada saya.

"Sejak berkahwin, saya tidak pernah nampak mereka duduk semeja makan bersama setiap kali saya ke rumah mereka, selalunya salah seorang mesti tidak ada. "Isteri atau suami outstation dan suami atau isteri jumpa klien itu adalah jawapan standard yang selalu diberikan kepada saya. Itu juga saya boleh faham. "Telah lama saya perhatikan keadaan ini. Sibuknya mereka mengalahkan menteri. Hari bekerja sibuk, hujung minggu sibuk, sehingga hendak bawa anak bersiar-siar sekali skala pun tidak ada masa. "Malah sejak lahir hingga sekarang mereka langsung tidak tunjuk rasa tanggungjawab terhadap anak kecil itu kerana merasa budak itu selamat dalam penjagaan saya. Memang betul anak mereka selamat. Tapi di mana rasa kasih sayang dan ambil berat mereka terhadap zuriat mereka itu. Sudah banyak kali saya beritahu perkara ini kepada mereka, nasihat dan teguran memang selalu, tetapi tindakan tidak ada.

"Saya pelik juga sebab ibu bapa lain kalau berpisah dengan anak terasa rindu, tapi anak menantu saya ini tidak pula. Kalau saya cakap banyak, kata saya merungut dan ugut nak ambil anak mereka, tapi tak ambil juga sampai sekarang. "Saya kasihan kepada cucu saya sebab tidak mendapat kasih sayang sepenuhnya daripada ibu bapa. Budak itu semakin membesar, sampai bila dia harus tinggal dengan saya. Dia perlukan ibu bapanya. "Baru-baru ini saya telah meluahkan semua perkara yang telah lama saya simpan kepada mereka berdua. Bagaimana kecewanya saya kerana ada anak menantu seperti mereka yang tidak menghargai anak dan tidak pedulikan perkara lain, selain kerja.

"Saya ralat sebab saya tahu mereka hanya pentingkan duit dan kerja. Amal ibadat, solat dan kerja kebajikan entah ke mana. Hubungan dengan jiran dan saudara mara langsung tidak ada. "Gaya hidup mereka terlalu sosial. Ke sana sini bergaul dengan lelaki, perempuan tanpa batas sebab tugas. Siang malam, pagi petang tidak tahu hendak balik rumah. Pakaian sudah macam orang putih, baju kurung, tudung langsung tidak pandang. "Saya malu dengan saudara mara apabila mereka asyik bercerita tentang menantu saya yang macam mat salleh celup itu. Macam sudah hilang Melayunya."Yang buatkan saya semakin sedih kerana anak saya tidak dapat menjadi ketua keluarga yang baik, mendidik dan membawa isterinya ke jalan Allah.

"Apa guna ada isteri berpelajaran tinggi dan cantik kalau tidak ada iman, budi bahasa dan tidak tahu hormat orang tua serta tidak tahu tanggungjawabnya sebagai isteri dan ibu. "Orang lain pun kerja juga tetapi tidaklah sampai lupa tanggungjawab dan anak. Bukan saya tidak boleh jaga anak mereka, tapi sampai bila saya kena korban? Mereka perlu tahu tanggungjawab mereka terhadap anak tersebut, sebab itu anak mereka."Adik-adik saya marah sebab saya terlalu berlembut dengan mereka, tapi kalau saya berkeras pula, takut mereka akan pergi jauh dari saya. "Sebagai ibu tentu saya rasa sedih. Tidak tahu di mana silap saya. Pelajaran, didikan agama rasanya cukup saya bagi, tetapi kenapa jadi begitu. "Saya berdoa agar anak menantu saya itu akan sedar dan kembali ke pangkal jalan. Ini baru anak seorang sudah kalut, bagaimana kalau sudah ramai nanti. "Saya tidak kisah jaga cucu tapi saya sedih sebab dia tidak dapat kasih sayang daripada ibu dan bapanya yang sibuk mengejar dunia, saham akhirat langsung tidak fikir.

"Semua orang kerja, semua orang sibuk tetapi sebagai manusia, isteri, suami dan ibu bapa, kita mesti ada fokus dalam hidup. Seimbangkan peranan antara kerjaya dan rumah tangga. "Mentang-mentang saya boleh jaga anak, jangan ambil kesempatan. Fikir juga tentang masa depan anak. Setakat datang bawa mainan, baju mahal dan makanan mewah saja, tidak cukup. Kasih sayang dan kebajikan anak itu penting. "Wang ringgit juga bukan ukuran dan jaminan membahagiakan anak. Tidak bagi duit pun saya boleh bagi makan cucu saya. Saya harap apa yang saya cakap kepada mereka akan mereka dengar. 

"Saya bukan mengungkit tetapi mahu mereka berubah dan menjadi ibu bapa yang bertanggungjawab. Masih belum terlambat untuk mereka sedar. Kalau boleh saya mahu mereka ambil anak mereka dan jaga sendiri. Bukan saya tidak mahu jaga tapi saya rasa sudah sampai masa mereka berdikari. Pasangan suami isteri lain pun buat macam itu, tidak susahkan orang tua. "Saya harap mereka faham dan tidak ambil hati. Saya berdoa semoga mereka boleh fikir dan mengubah gaya hidup mereka secara lebih positif. Saya reda dengan apa yang akan mereka lakukan, sebab apa yang saya buat adalah untuk kebaikan mereka. 

"Kepada ibu-ibu di luar sana yang mungkin menghadapi masalah seperti saya tapi takut hendak berterus terang dengan anak menantu adalah cara terbaik agar kita tidak terus memendam rasa dengan kerenah anak menantu," Mama Yati berpesan sebelum menamatkan ceritanya. Itulah kisahnya yang ingin Mama Yati kongsi dengan pembaca. Benar juga katanya, di peringkat awal seorang ibu hanya membantu meringankan beban anak menantu. Tidak sangka pula akhirnya menjadi tanggungjawab. Buat pasangan suami isteri yang kalut mengejar kemewahan hidup dan mementingkan kerjaya, cubalah membahagikan masa agar rumah tangga terus terpelihara, anak-anak tidak terbiar dan ibu tidak dibebankan dengan tanggungjawab sebagai pengasuh. Kepada Mama Yati, mudah-mudahan kemelut yang dilaluinya akan segera berlalu. Berdoalah minta diberi kesejahteraan kepada anak menantu dan cucu. Doa seorang ibu, insya-Allah akan dimakbulkan Allah. 

Menutup kata, terimalah segala masalah itu dengan rasa tenang, insya-Allah kebahagiaan itu akan menjadi milik kamu.
Salam

© Utusan Melayu (M) Bhd

Suami Berlebih-lebihan Memanjakan Adik Ipar

28 Sept 2011

SAYA pasti setiap isteri mengharapkan suami akan memberi sepenuh kasih sayang dan perlindungan kepadanya dalam melayari hidup berumah tangga.Namun kadang kala suami alpa akan perkara ini dan meletakkan isteri di tempat kedua dengan melebihkan orang lain dalam banyak perkara. Akibatnya, isteri kecewa, merajuk hati dan merasakan dia tidak dipeduli lantaran suami terlampau mengambil berat perihal adik kandungnya. Itulah luahan perasaan Hani (bukan nama sebenar), berusia 25 tahun kepada saya dalam pertemuan baru-baru ini.

Begini cerita Hani.

Saya baru setahun berkahwin dengan suami, Rizal (bukan nama sebenar), seorang eksekutif di sebuah bank. Kami bernikah atas dasar suka sama suka setelah empat tahun bercinta di kampus. Suami mempunyai seorang adik lelaki dan yang bongsu seorang perempuan, Zila (bukan nama sebenar), dua tahun lebih muda daripada saya. Secara kebetulan setelah kami bernikah, Zila tinggal bersama kami kerana dia masih menuntut di sebuah pusat pengajian tinggi.

Saya tidak kisah tentang adiknya yang menumpang di rumah kami, sebab saya tahu tanggungjawab seorang abang menjaga kebajikan adiknya. Saya juga tidak ada masalah dengan ipar saya itu. Apa yang saya terkilan adalah sikap suami yang terlalu mengambil berat diri adiknya. Saya menyifatkan tindakannya itu sudah melampau sehingga saya merasakan diri saya diabaikan. Sebagai contoh, setiap hari, saya memandu sendiri ke pejabat walaupun pejabat kami berdekatan sebab suami terpaksa menghantarnya dahulu ke kampus.

Petang, dia bergegas lagi ke kampus menjemput adiknya. Jika adiknya itu hendak ke mana-mana, dia juga akan menghantar dan menjemputnya. Setiap hari saya akan tiba dahulu di rumah, sedangkan suami balik lewat. Saya faham tanggungjawab suami melindungi adiknya tetapi berpada-padalah. Telah lama saya perhatikan keadaan ini. Pada mulanya saya sangka ia hanya untuk sementara tetapi nampaknya keadaan tetap begitu juga walaupun telah setahun kami menjadi suami isteri.

Pernah juga saya lontarkan rasa tidak puas hati saya kepada suami, tetapi dia kata saya cemburu. Katanya lagi, tidak salah kalau dia memberi perlindungan kepada adiknya sebab dia perempuan, bimbang berlaku apa-apa. Saya faham tanggungjawabnya dan saya tidak cemburu. Saya kadang-kadang hendak juga ke pejabat bersama suami seperti orang lain, dihantar dan dijemput sesekali. Ini tidak, hujung minggu jika saya ajak ke mana-mana, dia akan beritahu sudah ada rancangan lain dengan adiknya. Siapa yang tidak kecewa dan sakit hati?

Yang saya pelik, adiknya itu tidak pula rasa segan dan menghormati hak saya sebagai isteri kepada abangnya. Apa salah sekurang-kurangnya beritahu saya dahulu atau minta izin dan sebagainya. Kata orang manis mulut, sejuk sikit hati saya. Pernah juga sekali dua saya sindir-sindir tetapi tidak menjadi kudis langsung kepadanya. Saya tidak salahkan dia. Dia bertuah kerana ada abang yang sayang dan mengambil berat tentang dirinya.

Sekarang ini bulan Ramadan. Baru tiga kali saya berbuka dengan suami, selebihnya dia berbuka bersama adiknya, alasan tidak sempat tiba di rumah. Memandangkan ini tahun pertama menyambut Ramadan sebagai suami isteri, tentu saya mahu selalu di samping suami, bersolat jemaah dan bertarawih bersama. Tapi impian saya tidak kesampaian sebab sikap suami. Saya juga pernah bercerita tentang perkara ini dengan ibu saya, nasihat dia supaya saya bersabar. Kata ibu, itu masalah kecil sahaja dan boleh diatasi. Pesan ibu lagi, ini baru permulaan dugaan dalam rumah tangga. Setiap hari ada ujian Allah untuk kita dalam rumah tangga. 

Kata-kata ibu memberi saya kekuatan untuk menghadapi masalah ini dengan tabah. Saya sebenarnya tidak tahu apa perasaan saya sekarang. Marah atau cemburu?Mungkin sebab saya belum menyelami suami secara mendalam setelah kami bernikah. Lagipun saya akui kami tidak ada privasi di rumah sebab ada Zila. Dia pula di mana ada abangnya, di situ dia ada. Sikit-sikit abang, sikit-sikit abang sehinggakan kadang kala saya naik menyampah. Saya bukan sengaja berkongsi cerita ini dengan pembaca tetapi saya yakin ramai yang berdepan masalah ini di luar sana.

Kepada suami dan adik ipar saya, jika terbaca catatan ini, fikir-fikirkan perasaan orang lain juga. Jangan ingat apabila seseorang itu berdiam masalah telah selesai. Doa dan pinta saya, yang dahulu didahulukan, yang kemudian dikemudiankan. Saya berharap suami sedar sikapnya yang melukakan hati saya dan berubah untuk kebahagiaan masjid yang baru kami bina, Hani menamatkan ceritanya. Begitulah masalah dalam rumah tangga, sentiasa menguji kesabaran seorang isteri.

Saya harap Hani bersabar dengan apa yang dilaluinya, tidak ada masalah yang tidak boleh diselesaikan. Semua ini asam garam rumah tangga. Cadangan saya, ajak suami berunding dari hati ke hati. Jika perlu ajak sama keluarga kedua-dua pihak untuk memberi pandangan, juga adik ipar anda itu. Pendekatan yang boleh digunakan, buang yang keruh ambil yang jernih. Kata sepakat perlu agar tidak berlaku perkara lain yang boleh merenggangkan hubungan anda berdua.

Mengakhiri catatan pesanan saya, bertindaklah dengan bijaksana, ibarat menarik rambut dari dalam tepung, rambut tidak putus dan tepung pula tidak berselerak. Doa saya semoga semua akan kembali tenang dalam masa terdekat.
Selamat berpuasa!

© Utusan Melayu (M) Bhd 
Kredit : UtusanMalaysia


Istikharah? Petunjuk Yang Bagaimana Anda Cari?

31 Aug 2011


Tajuk Istikharah sangat popular di kalangan anak muda yang mahu memeluk cinta. Apabila tiba saat hati rasa diusik-usik, maka pilihan mahu segera dibuat. Lantas Istikharah menjadi jawapannya.
Sebenarnya, istikharah ini bukanlah tertentu dalam bab memilih jodoh semata-mata. Di dalam hadith Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari , ia disebut secara umum ; iaitu mana-mana orang yang diberatkan akan beberapa pilihan , maka hendaklah dia solat dua rakaat iaitu solat sunat Istikharah, dan kemudian membaca doa ini : 


Meskipun pelbagai artikel dan tulisan tentang solat Istikharah serta persoalan-persoalan berkaitannya bertebaran di sana sini, namun soal jawab tentangnya tetap berterusan. Kali ini cuba kita lihat secara ringkas perihal solat sunat Istikharah itu sendiri.

Pertama : Kenapa Perlu
Jawabnya, kerana sebagai manusia, kita tidak lepas daripada berdoa. Meminta kepada Allah yang Maha Tahu adalah jalan terbaik bagi kita selaku manusia yang tidak tahu. Pengetahuan kita sangat terbatas, sedangkan pengetahuan Allah Maha Luas. Dia Tahu tentang apa yang sebelum kita, serta apa yang bakal berlaku selepas kita. Termasuklah dalam hal ehwal jodoh serta pasangan kita nanti. Justeru, kita yang tidak tahu ini perlulah meminta pertolongan Allah untuk menunjukkan kepada kita mana yang terbaik, supaya dengan keputusan yang kita buat itu kita tidak akan menyesal di kemudian hari.

Kedua : Kaitan dengan HATI
Kita kena faham, bahawa Istikharah itu sangat berkait rapat dengan hati. Kalau hati kotor, mana mungkin akan mendapat petunjuk yang baik. Kalau hati bersih, InsyaAllah ilhamnya nanti juga baik. Ada orang, bersungguh-sungguh solat Istikharah, tetapi maksiat tetap tak tinggal, solat wajib tunggang langgang, maka bagaimana hendak mengharap kepada petunjuk yang baik dan molek ? Justeru, satu proses yang paling penting dalam bab Istikharah ini adalah membersihkan hati terlebih dahulu. Jika anda sudah benar-benar melaksanakan proses ini, maka barulah anda boleh mengharap datangnya petunjuk yang benar kepada hati anda. Jika tidak, berkemungkinan petunjuk itu hanyalah bayangan daripada Syaitan.

Ketiga : Perkara yang boleh Istikharah
Perkara yang boleh kita Istikharah hanyalah dalam perkara yang harus di sisi Syarak sahaja. Tidak ada istilah Istikharah untuk hal yang telah jelas akan wajib atau haramnya. Umpamanya, nak bayar zakat atau tidak, tidak perlu Istikharah kerana telah jelas wajibnya. Begitu juga dengan bercouple, tidak payah Istikharah kerana telah jelas haramnya. Tetapi dalam hal yang harus, umpamanya untuk memilih antara dua pekerjaan yang sama-sama halal, maka Istikharahlah memohon petunjuk dari Allah.

Keempat : Istikharah 50-50
Benda yang telah kita yakin sebenarnya tidak lagi berhajat kepada Istikharah. Ada orang, berdepan dengan dua pilihan iaitu Nora dan Siti. Tetapi dalam hatinya, dia memang telah sukakan Siti dan dia tidak sukakan Nora. Dalam keadaan ini, kalau dia Istikharah sekalipun – dalam keadaan hatinya sudah meletakkan jawapan – Istikharah itu tiada maknanya. Istikharah hanya dalam perkara yang kita benar-benar buntu untuk memilih, antara A dan B keduanya sama berat. Dalam masa yang sama, kita tidak kisah pun kalau mendapat A ataupun B kerana keduanya tidak memberi mudharat kepada hidup kita. Jadi, Istikharah dalam hal itu adalah digalakkan.

Kelima : Satu pilihan, Dua pilihan atau Tiga pilihan
Ini menjawab persoalan seorang sahabat pengunjung blog saya. Sebenarnya, tidak kisahlah berapa pilihan sekalipun yang ada di hadapan kita, apa yang kita ingin minta adalah pilihan yang terbaik daripada kesemua yang ada.Kata kuncinya di sini adalah PILIHAN. Jika wujud elemen pilihan, wujudlah Isikharah. Jika tidak, bagaimana untuk wujud Istikharah? Mungkin kita perlu memilih antara A, B atau C. Mungkin juga kita perlu memilih antara menerima A atau menolak. Mungkin juga perlu memilih antara membuka ruang untuk lamaran A atau menutup pintu hati untuk kesemua urusan tersebut. Yang penting, kita benar-benar berada dalam persimpangan untuk membuat pilihan antara semua yang ada.

Keenam : Istisyarah atau Mesyuarat
Manusia dianugerahkan akal untuk membuat pertimbangan. Justeru ia perlu dimanfaatkan sebaik mungkin untuk berfikir, menganalisa dan mencari jalan. Islam menganjurkan bermesyuarat atau meminta pendapat orang berpengalaman – sebagai kembar kepada proses Istikharah itu sendiri. Maknanya, kita tidak boleh seratus peratus bergantung kepada proses Istikharah semata-mata- hinggakan ada yang menunggu-nunggu mimpi dan sebagainya – sebaliknya, dengan bermesyuarat pun kita akan mendapat kekuatan untuk membuat keputusan. Timbanglah dengan akal yang matang akan kesemua pilihan yang ada di depan mata, dan belajarlah untuk menjadi berani membuat keputusan. Itu kan sunnatullah dalam kehidupan.

Ketujuh : Mimpi
Dalam banyak keadaan, ini boleh dikatakan mitos. Dari mulut ke mulut, petunjuk tentang mimpi adalah benda wajib yang akan dikembarkan dengan saranan Istikharah. Sedangkan kita tahu, mimpi juga boleh berlaku ke atas seseorang yang sedang angau. Maka jika si angau ini bermimpi , adakah boleh dengan senangnya dia menganggap mimpi itu petunjuk Istikharah? Tentunya tidak semudah itu. Bagaimana pula jika Istikharah dan bermimpi calon A lalu mahu membuat keputusan, tiba-tiba esoknya termimpi pula calon B? Atau, bagaimana jika dalam satu masa yang sama bermimpi calon A dan B serentak? Maka sebaiknya, jangan gantungkan Istikharah anda itu dengan sebarang mimpi!
Begitu juga, Istikharah tidak memerlukan sehingga anda dan calon anda bermimpi perkara yang serupa, barulah dianggap Istikharah anda itu berjaya. Tidak sama sekali.

Kelapan : Petunjuk yang bagaimana?
Seorang guru saya di Pondok pernah berpesan kepada saya tentang Istikharah. Katanya, ketika fikiran dan hati kita terbeban mahu memilih antara A dan B ( atau lain-lain ) maka hendaklah kita melazimi solat Istikharah. Dalam masa yang sama kita jangan tinggalkan Istisyarah. Antara petanda yang mungkin hadir adalah, ketika kita bangun daripada tidur dan teringatkan tentang perkara yang membebani kita itu ( membuat pilihan ) maka salah satu pilihan tersebut menjadi tenang di hati kita berbanding pilihan yang lagi satu. Ini salah satu petunjuk bahawa pilihan itu adalah yang terbaik untuk kita ikut. Mudahnya, petunjuk itu datang ke dalam hati kita sendiri. Kita sendiri akan merasai perkara tersebut jika kita benar-benar konsisten dengan Istikharah dan Istisyarah. Ia seterusnya akan mencetus keyakinan kepada kita dalam membuat langkah seterusnya tanpa ada lagi perasaan ragu-ragu.


Firman Allah ta’ala : ” Dan apabila kamu telah berazam untuk melakukan sesuatu, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah suka orang-orang yang bertawakkal “

Kesembilan : Was-was itu daripada Syaitan
Dalam Fiqh, kalau kita yakin kita masih ada wudhuk dan mahu solat, tetapi tiba-tiba ada semacam bisikan bahawa wudhuk kita sudah batal, maka bisikan tersebut tidak dikira membatalkan keyakinan kita. Kaedah menyebut : Yakin tidak akan gugur kerana Syak. Begitu juga dalam bab Istikharah. Jika sudah yakin dengan pilihan yang kita buat – berdasarkan doa Istikharah kita kepada Allah serta pertimbangan-pertimbangan yang kita buat dengan Istisyarah – maka jangan dilayan lagi bisikan-bisikan umpamanya mungkin akan menyesal, atau nanti begitu atau begini, kerana kesemua itu sebenarnya adalah helah daripada Syaitan. Seorang ulama’ menyebut : Tidak akan menyesal orang yang melakukan solat Istikharah.

Kesimpulan
Optimislah dengan keputusan sendiri. Belajarlah membuat keputusan dengan yakin. Jangan harapkan anasir lain membuat keputusan untuk anda. Istikharah tidak harus sama sekali diletakkan di tahap itu, kerana ia adalah hubungan antara hamba dengan Tuhannya. Tetapi meletakkan anasir lain untuk membuat keputusan, umpamanya mengharapkan mimpi tertentu, melihat kepada objek-objek tertentu ataupun nombor-nombor tertentu, kesemua ini akan menjadikan anda seorang manusia yang tiada fungsi. Ia jauh sekali daripada ajaran Islam, apatah lagi hendak dikaitkan dengan solat sunat Istikharah.

Sekian.

Oleh : Ahmad Shafiq
Kredit : myilham

Baru Nak Kaya, Berlagak Hebat

13 Jul 2011

Takde kena mengena pun actually. Cuma bila aku terbaca berkenaan melayu-melayu kaya ni teringat pulak aku kejadian semalam ketika aku makan di kedai.

Sedang aku makan, berhenti sebiji BMW hitam. 3 series je. Bukan yang latest pun. Aku kenal tuannya cuma mungkin dia tak kenal aku. Mamat ni ada kedai handphone. Kaya la kot. Yang aku tak tahannya cara dia pandang orang tu semacam. Bila bertentang mata dengan aku, aku ingat nak angkat kepala la, aku ni kadang-kadang terperamah pulak, orang tak kenal pun nak tegur. Apa reaksi dia? Dia boleh berpaling dengan meninggalkan ekor mata. Korang faham tak, kira cara dia pandang aku tu sambil dalam hati cakap:"bolayanla"...

Wahhh menyirap pulak aku. Tapi sabar jelah, takkan aku nak pergi tendang dia pulak. Tak pasal-pasal tidur lokap pulak aku nanti. Cuma dalam hati aku terkilan, baru ada kedai handphone sebiji (atau mungkin berbiji-biji), pakai BMW second hand dah pandang orang macam tu...

Ni kisah aku masa muda-muda dulu. Aku masih ingat sampai hari ini. Awal tahun 1990an ketika menunggu keputusan SPM aku bekerja di stesen minyak Esso. Nak cari duit poket. Aku bukan dilahirkan sebagai anak orang kaya-kaya. Memang dari kecil aku dah diajar, nak duit poket lebih pandai-pandailah cari sendiri. Berbalik kisah aku di stesen minyak tadi, di suatu pagi Isnin yang hening (aku ingat hari Isnin kerana pagi Isnin biasanya merupakan pagi yang paling sibuk), datang sebiji kereta baik punya besar. Jenis kereta apa aku tak ingat, memang aku tak kenal jenis apa pun masa tu. Bawa laju, brek emergency depan tandas. Keluar seorang lelaki, tua tak tua , muda tak muda. tapi memang tak hensem.

"Oi, mari sini kejap" Sambil mencekak pinggang melambai ke arah aku.

Wah di'oi'nya aje aku. Takpe, masa tu budak lagi pun. Takla terasa sangat.

"Ada apa bang?"

"Ei ko tolong bersihkan dalam kereta ni. Aku nak kencing ni. Kang aku bagi upah."

Meluru dia ke tandas. Baru aku nak buka pintu belakang tiba-tiba keluar awek dari dalam kereta. Baya-baya lelaki tadi je. Boleh tahan gak, boleh tahan seksi. Gaya memang urban gak la. Tanpa memandang aku pun, dia sama mencicit ke tandas.

Aku jengah ke dalam kereta. O mak ai selambak muntah kat kusyen. Patut dari tadi aku bau semacam. Aku budget diorang 2 ekor ni mesti balik dari clubing ke apa ni. Dah mabuk sampai muntah-muntah dalam kereta. Aku tak ingat kenapa aku buat assumtion sebegitu masa tu tapi aku yakin memang 2 ekor tu kaki mabuk. Aku tak layan mamat tu. Apa aku buat, aku suruh 'junior' aku kat stesen tu pergi ke situ. Aku kata padanya orang tu minta tolong buat kerja dan dia nak bagi upah. Member aku ni sanggup buat, kerana upahnya memang lumayan, RM50. Wo RM50 masa tu boleh buat macam-macam wo. Dunhill 20 baru RM 2 lebih je. Gaji aku masa tu pun baru RM15 sehari...

Itu kisah lama, tapi sejak dari itu banyak juga kejadian-kejadian yang aku jumpa membabitkan kebelagakkan orang-orang kaya ni. Sebenarnya tak kira Melayu ke Cina ke India ke. Memang ada yang berlagak. Dalam masa sama aku tak nafikan ada juga yang biasa je. Yang sedar, kekayaan bukan bermakna dia lebih baik dari orang lain. Lebih-lebih lagi, mereka sedar kekayaan sebenarnya tak memberi apa-apa makna kerana manusia diukur darjatnya bukan berdasarkan kekayaan, tetapi berdasarkan ketaqwaannya kepada yang MAHA Esa...

P/s: Siapa tak nak kaya weh... Selalu juga aku berdoa semoga diberi kekayaan tetapi janganlah kekayaan yang melalaikan. Biarlah kekayaan yang mampu aku jadikan sebagai 'alat' untuk kehidupan yang lebih baik di dunia lebih-lebih lagi akhirat.


Kredit : shamdisini

Isteri Berubah, Belum Sampai Setahun Berkahwin

21 Jun 2011


Selama ini saya dapati ramai kaum wanita melahirkan keluh kesah mereka terhadap perubahan perangai suami, tetapi berbeza dengan saya. Isteri saya berubah perangai sedangkan kami belum pun dua tahun berkahwin dan sedang menunggu kelahiran anak sulung kami. Ini yang menghairankan saya. ''Namun ruangan ini banyak mengajar saya tentang nilai sebuah kehidupan dan membuat saya tabah mengharungi hidup ini. Saya bukan nak memburukkan wanita apa lagi isteri saya, namun saya ingin mengingatkan lelaki dan wanita yang masih belum berkahwin janganlah tersilap memilih pasangan kerana buruk akibatnya, merana diri,'' demikian cerita Huzainee dalam emelnya, dan ketika kami berbual panjang di telefon beberapa kali baru-baru ini.

''Bukan saya nak salahkan emak yang mencarikan jodoh saya, malah saya bersyukur dapat isteri yang baik, cantik dan pandai bergaya. Itulah perangainya pada awal perkenalan kami. Sering telefon, kalau lambat balas SMS pertama, sms kedua akan menyusul. Tetapi selepas berkahwin, dia berubah. Usah kata nak telefon, SMS pun dia malas jawab. Kalau dibalas pun, kasar bunyinya. ''Kami berkenalan awal tahun lalu, tak sampai enam bulan terus berkahwin. Kata ibu bapa kami buat apa tunggu lama-lama kalau dah sesuai, tambahan pula umur kami menjangkau 30 tahun. Dan kerana kami sama subur, akan lahirkan seorang cahaya mata tak lama lagi.

''Sepanjang empat bulan pertama perkahwinan kami, saya rasakan isteri saya Hafina adalah anugerah Allah yang tak ternilai untuk saya. Namun itu cuma sementara, hari demi hari, saya rasakan perubahan Hafina. Dia seolah-olah bukan orang yang saya kenal dalu. Sehinggakan saya merasakan Hafina "berlakon" sepanjang saya mengenali hati budinya sebelum ini. ''Saya jenis lelaki yang mahukan belaian isteri. Saya faham kalau perubahan perangainya berlaku jika perkahwinan kami mencecah lebih 10 tahun, hubungan suami-isteri secara semula jadi akan menjadi perlahan. Tapi ketika itu kami belum pun setahun berkahwin.

''Dengan apa yang saya alami ini, memang benarlah kata orang "Masa bercinta, semuanya indah". Setiap kali saya mendengar ungkapan ini, hati saya jadi sayu. Bagi saya perubahan ini tidak sepatutnya berlaku memandangkan usia perkahwinan kami masih muda. Malah, kalau saya sudah tua pun, Hafina tidak patut layan saya sebegini kerana saya amat hormat ibu bapanya sama seperti saya menghormati ibu bapa saya. Buktinya, setiap kali berkunjung ke rumahnya, saya tak datang tangan kosong. Dan ketika adiknya dapat 4A dalam SPM baru-baru ini saya beri dia hadiah. Malangnya hubungan Hafina dengan ibu bapa saya langsung tidak mesra.

Hendak dijadikan cerita, saya pernah tercicir satu plastik ikan laga yang saya mahu letakkan dalam akuarium di pejabat. Kehilangan itu bukan disengajakan kerana saya bawa balik menaiki bas ke KL dari KB. Sedihnya Hafina boleh mempersendakan kealpaan saya di depan ibu bapanya. Ia memang mengguris perasaan saya. ''Oleh kerana saya bekerja di KL dan dia di KB tentulah rasa rindu dan sayang sentiasa ada di hati masing-masing, tetapi tidak kepada Hafina. Dia tak pernah tanya bila saya balik, malah tak pernah mempelawa saya tidur di rumah emaknya. Lagi pelik bila saya teringin datang dia boleh SMS pada saya "tak payah la datang sekarang, datang petang sikit…". Dia macam tak suka saya datang berjumpa dengannya apa lagi tidur di rumahnya. Sedangkan saya pulang seminggu atau dua minggu sekali.

''Sekarang Hafina mula pandai memperli saya, dulu dia kata kulit saya cerah, tapi kini dia kata saya hitam, dan dia pernah terlepas cakap, ''nasib baik kau tu kerja kerajaan, kalau tak, aku tak ingin pun kat kau tu…". Oleh kerana saya balik naik bas Perdana dia kutuk saya, "Naik bas Perdana buat apa, lain la kalau kereta Perdana setakat ada Persona buat apa.'' ''Lebih sedih ketika ayah saya terlantar lebih sebulan di hospital, dia cuma datang melawat sekali sahaja, itupun dia datang bersama ibu bapanya. Sedangkan pejabatnya tak jauh dari hospital tersebut.

kahwin

''Di dalam bilik tidur pun dah banyak berubah, saya terpaksa merayu-rayu, berbeza masa mula kahwin dulu dia sentiasa memberikan apa yang saya mahukan. Keadaan ini membuatkan saya amat tertekan. ''Nak kata tak beri nafkah memang bohong, hinggakan membeli persiapan bayi yang belum lahirkan sudah saya sediakan. Saya beri hadiah pada hari lahirnya, walaupun dia tak pedulikan hari lahir saya. Nak kata pangkat atau gajinya tinggi, tak juga, saya lebih tinggi dia cuma SPM. Bukan menghina! Malah kalau dapat bonos dialah saya utamakan bukan emak saya. Tetapi peliknya dia masih tidak menghargai saya dalam hidupnya. 

''Pernah juga terfikir adakah perubahannya kerana dia kembali kepada kekasih lamanya, tapi tak mungkin kerana Hafina tak suka membuang masa luar rumah. Tetapi pelik juga kerana dia tidak lagi meletak telefonnya bebas seperti dulu. Dia juga tak suka saya kemas katil selepas bangun tidur setelah dia pergi kerja pada hari Ahad. Katanya ''tak payahlah nak tunjuk rajin.'' Hafina juga melarang saya buka almarinya tanpa izinnya. ''Saya masih ingat tahun lepas ketika saya minta ayahnya mencarikan lembu untuk saya buat korban dia melarang katanya buatlah korban di rumah emak saya sendiri, jangan nak susahkan emak ayahnya carikan lembu korban, sepatutnya dia gembira saya buat korban di kampungnya.

''Pernah juga saya terfikir seorang mengapa gadis secantik sepertinya, ada kereta, tapi kahwin lewat, sedangkan dia boleh kahwin awal dan dapat suami orang kaya. Kemudian saya terfikir mungkin kerana perangainya. Apakah saya 'terkena lakonannya' sebelum kahwin dia baik, dah kahwin dia berubah kepada perangai lamanya. ''Ketika saya melihat perubahan berlaku dalam diri Hafina saya memohon kepada Allah agar dikembalikan hati isteri saya seperti dulu. Tetapi kini doa saya mengharapkan agar Allah melenyapkan fikiran saya dari terus memikirkan perihal Hafina, Saya juga memohon jika saya teraniaya berilah cahaya baru buat saya nanti,'' Demikian pengalaman pahit Huzainee dan nasihatnya panjang lebar jika ingin beristeri.

Kredit : SuaraHati

Wanita Kini Menyesal Kerana Kahwin Sembunyi

18 May 2011




PERKAHWINAN sememangnya sesuatu yang dituntut dalam Islam, malah begitu besar makna perkahwinan ia diumpamakan mendirikan sebuah masjid - rumah Allah yang melambangkan kemuliaan dan kesucian. Bagaimanapun ada juga perkara semulia ini dilakukan secara sembunyi kerana beberapa faktor termasuk tidak mendapat restu orang tua atau atas tujuan berpoligami tanpa pengetahuan isteri pertama.

Bagi Balqis Abdul Rahman (bukan nama sebenar) perkahwinan secara sembunyi dengan Darus yang merupakan suami orang, memberikan kesan mendalam kepada kehidupannya hingga ke hari ini. Kini selepas tiga tahun berkahwin hati kecilnya tetap meronta menganggap perkahwinan mereka berdua tetap tidak sempurna. "Biarpun kami bahagia tetapi hubungan kami masih rahsia malah suami juga datang 'curi-curi' ke rumah saya," katanya.

Malah kata Balqis , sehingga kini kedua orang tua masih menganggap dirinya bujang walaupun telah menjangkau usia 36 tahun. "Kalau pulang bercuti di kampung, semua tidak tahu saya telah berkahwin malah sindiran anak dara tua sudah kalis di telinga saya,'' ujarnya membuka cerita ketika ditemui di rumahnya baru-baru ini. Dia mengakui ketika ingin bernikah dengan Darus, dia terlalu mengikutkan hati hingga sanggup membelakangkan orang tua dan berkahwin secara sembunyi.

Namun ketika itu niatnya murni kerana tidak mahu terjebak dengan maksiat tetapi sayangnya tindakan tersebut hanyalah memakan diri sendiri. "Bukan setakat tidak boleh menghebohkan status sebenar saya, malah saya juga tidak dibenarkan mengandung sedangkan sebagai wanita normal perasaan ingin menjadi ibu meronta-ronta dalam diri. "Melihat orang lain yang berkahwin dan mempunyai anak menjadikan saya cemburu dan menyesal kerana menggunakan jalan ini untuk berkahwin,'' cerita anak kelahiran Perlis ini. Balqis kini sedar berkahwin senyap dan menjadi isteri kedua bukanlah sesuatu yang membahagiakan.

"Walaupun pada pandangan mata masyarakat saya gembira dengan kehidupan saya tetapi hati kecil saya tetap menderita,'' ujarnya. Akuinya, memang di mata masyarakat dia sempurna kerana mempunyai kemewahan dan dipandang bahagia, namun dia hati kecil tetap wujud perasaan menyesal. Dia seperti isteri lain, Balqis sukar untuk keluar bebas bersama suaminya kerana takut terserempak dengan ahli keluarganya sendiri. Malah, suaminya sendiri tidak bebas untuk pulang ke rumahnya walaupun mempunyai ikatan yang sah. "Syahdunya bila terkenang perkara itu, malah musim perayaan adalah saat yang pahit untuk saya lalui. Maklumlah tidak dapat beraya dengan suami.

"Sebagai seorang isteri teringin mengucup tangan suami di pagi raya, tetapi semua itu terlalu payah untuk berlaku,'' ujarnya sebak.
Malah, giliran untuk bermalam juga boleh dikatakan tidak adil kerana takut dengan persekitaran dan pengetahuan keluarga. Tambahnya lagi, walaupun ini kerelaan hatinya sendiri tetapi perasaan menyesal menyelubungi hatinya sehingga saat ini. "Kini baru saya tahu akibatnya walaupun dulu ramai kawan-kawan menasihati saya supaya tidak menurut kata hati,'' ujarnya. Katanya, perkenalan semasa di universiti dengan suaminya, Darus membuatkan dia selesa untuk terus berkawan walaupun mengetahui lelaki adalah suami orang dan bapa kepada empat anak.

"Awalnya saya tiada perasaan langsung pada Darus tambahan pula dia lebih tua 10 tahun daripada saya, namun kerana pandai berjenaka dan berkata-kata membuatkan saya cair hati," katanya. Malah akui Balqis setiap hari selepas kelas dia tetap akan bertemu Darus di perpustakaan untuk mengulangkaji bersama. "Mungkin dari situ, cinta mula bertaut, malah sudah terbit perasaan rindu apabila musim cuti semestar'' katanya. Hubungan itu berterusan sehingga Balqis bekerja dan hubungan tersebut juga sudah diketahui isteri Darus. 

"Alasan itu menjadikan hubungan kami semakin kukuh walaupun ketika itu ibu bapa saya menentang keras hubungan kami. "Saya pernah bawa Darus pulang ke rumah dan berterus terang dengan keluarga tetapi ditentang hebat oleh bapa. "Bermula dari situ, kami membuat perancangan untuk berkahwin lari dan sembunyikan status kami. Malah kerana terlalu sayangkan Darus, saya sendiri yang mencari prosedur untuk berkahwin di sempadan sehinggalah semuanya selesai,'' ujarnya lagi. Ditanya perasaan berkahwin secara sembunyi ketika itu, Balqis hanya menjelaskan, saat itu yang terfikir dibenaknya adalah hubungan yang sah.

"Saya tidak mahu berterusan dalam dosa, maklumlah setiap kali bertemu pasti ada dosa-dosa yang akan dilakukan,'' ujarnya penuh menyesal. Malah perjalanan menuju ke sempadan untuk berkahwin juga merupakan kenangan pahit yang akan dikenang sampai akhir hayat kepada dirinya. "Ketika itu, kami terpaksa bermalam di dalam kereta di sebuah perhentian tol sebelum menunggu orang tengah yang akan membawakan kami berdua ke negara jiran,'' ujarnya yang berkahwin di Selatan Thailand. Saat itu katanya, terbayang kedua wajah orang tua yang membesarkan dirinya sehingga berjaya menghantar ke menara gading.

Malah ketika imam datang mendapatkan persetujuan sebelum akad dimulakan, hati tiba-tiba menjadi sebak dan terus terbayang wajah ibunya. "Masa itu, saya seolah-olah terdengar suara ibu. Tetapi demi cinta, saya diamkan sahaja,'' ujarnya. Kini biarpun suaminya adil menjalankan tanggungjawab dan tidak lagi curang tetapi dia tetap merasakan dirinya terabai. Malah ketika ditanya kehidupan sekarang, dengan laju Balqis menjawab biarpun luaran bahagia tetapi hatinya tetap tidak puas. "Keadaan ini kadang-kadang membuatkan saya murung sendiri dan memikirkan apa yang akan terjadi pada masa depan,'' ujarnya. Keadaan bertambah buruk apabila dia mendapat tahu suami telah bermain kayu tiga dengan seseorang .

"Ketika itu hanya Allah sahaja tahu perasaan. ingin kembali kepada keluarga pastinya akan di marah, jadi saya hanya berdiamkan diri sahaja. "Saya ada juga meminta cerai daripada suaminya tetapi hanya kemaafan sahaja yang keluar dari mulut suami," katanya. Akuinya sejak itu, hatinya mula tawar kepada suami malah hanya kelangsungan hidup sahaja membuatkan dia meneruskan perkahwinan tersebut. "Sekiranya saya berkahwin normal, mungkin keluarga adalah tempat yang saya mengadu dan juga pejabat Agama. Tetapi dalam situasi ini tiada apa lagi yang boleh dilakukan oleh saya melain menangis,'' ujarnya sebak mengenangkan perangai suaminya.

Kini dia hanya mampu berdoa supaya suami akan berubah dan pulang berterus terang kepada keluarga. "Perkara yang paling penting sekarang ialah mendapatkan restu orang tua saya dan selepas itu bolehlah saya mengandung,'' ujarnya memberitahu menggunakan alat perancang keluarga setiap kali bersama dengan suaminya. Katanya lagi, mungkin dengan kehadiran anak nanti ia akan menyambungkan semula hubungan suami dan kedua ibu bapanya.

© Utusan Melayu (M) Bhd

Kredit : UtusanMalaysia
Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.