SLIDER

Tips Dan Petua Cantik & Petua Dapur

14 Sept 2013





Sumber Petikan : Majalah Karangkraf Keluarga Edisi Oktober 2012

Memiliki Gejala Saka, Mari Semak Tanda-Tanda Saka Telah Berpindah Ke Badan Anda

14 Aug 2013


 
SAHABAT DAN ANAK-ANAKKU FILLAAH SEKALIAN...

Saka adalah jin yang telah berada dalam tubuh manusia yang sudah sekian lama sehingga sebati dengan diri manusia tersebut. Ianya berlaku samada seseorang itu sedar atau tidak kerana ianya diwarisi dari keturunannya. Saka ini wujud apabila nenek moyang terdahulu mempelajari ilmu tertentu yang membabitkan jin dan dipertrunkan kepada pembawa saka tanpa diketahui atau boleh jadi juga jin tersebut sendiri memilih untuk mendampingi keturunan yang dikehendaki.

Jin tersebut oleh nenek moyang pembawa saka apabila mereka telah meninggal dunia. Semasa mereka hidup, meeka telah bersahabat dan membela jin-jin tersebut yang dikenali dengan pelbagai nama.

Nama-anam seperti hantu raya, pelesit, pontianak, polong dan lain-lain memang terkenal di kalangan masyarakat melayu. Namun hakikatnya semuanya adalah sama iaitu makhluk Allaah subhanahu nwa ta`ala. yang dikenali dengan nama jin dan syaitan.

DALIALNYA:
Persahabatan antara jin dan manusia dalam bentuk 'khadam' dinyatakan di dalam Al-Quran. Firman Allaah subhanahu nwa ta`ala.:

Maksudnya:
"Dan bahawasanya ada beberapa lelaki dari kalangan manusia meminta perlindungan kepada beberapa lelaki dari kalangan jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan..." -
(Surah Al-Jin: 6)

Jin yang dijadikan khadam inilah akhirnya menjadi saka yang perturunkan dari ayah ke anak dan keturunan yang seterusnya (mereka yang mempunyai pertalian darah). Ini disebabkan perjanjian yang telah dibuat oleh nenek moyang denan jin tersebut dan mengundang masalah dan penderitaan kepada keturunannya.


PERTALIAN ANTARA JIN DAN SAKA:

Terdapat pertalian yang erat antara jin dan saka!
Jin yang diwariskan seumpama harta peninggalan itulah yang dikenali sebagai saka.

DALILNYA:
Dari Abu Tha'labah berkata: Rosuulullaahi shollallaahu a`laihi wasallam. bersabda:

Maksudya:
"Jin itu mempunyai tiga jenis: Satu jenis yang mempunyai sayap dan berterbangan di udara, satu jenis yang berbentuk ular-ular dan anjing-anjing dan satu jenis yang berpindah-randah."

Jin yang berpindah-randah seperti yang disebutkan diklasifikasikan sebagai jenis jin yang menjadi saka disebabkan jenis jin ini yang mampu berpindah-randah dari satu keturunan ke satu keturunan di bawahnya.


CIRI-CIRI YANG MEMILIKI SAKA:

Secara umumnya orang yang memiliki saka akan mempunyai kebolehan untuk mengubat orang yang sakit disebabkan jin dan syaitan tetapi dengan cara yang meragukan dari sudut syariat, antaranya:

1. Kebanyakkan mereka mempunyai kebolehan mengubat melalui kaedah ‘menurun’. Caranya ialah jin tersebut memasuki tubuh orang yang mempunyai saka tersebut dan kemudiannya menyamar sebagai para wali Allaah dan orang-orang sholeh seperti Syeikh Abdul Qodir Al-jilani, Syeikh Bahauddin an-Naqsyabandi, Syeikh Abu Hassan As-Syazili dan sebagainya. Namun hakikatnya ia cumalah jin yang datang daripada saka.

2. Pembawa saka mampu beubat tetapi menggunakan jampi yang mempunyai unsur-unsur syirik yang boleh menggugurkan syahadah dan iman.

3. Pembawa saka mampu berubat tetapi menggunakan jampi yng langsung tidak dapat difahami.

4. Pengamal perubatan yang kebolehannya datang dari saka selalunya sering melakukan perkara yang bertentangan dengan syariat.

5. Ada di kalangan mereka mendapat ilmu kebolehan mengubat melalui mimpi tanpa belajar.


MASA SAKA BERPINDAH:

Saka berpindah sebaik sahaja pembawa saka yang terdiri daripada nenek moyang yang membuat perjanjian dengan jin tersebut meninggal dunia. Apabila pembawa saka meninggal dunia, jin saka tersebut tidak mempunyai perumah/pembela maka ia mencari perumah/pembela baru dari kalangan anak cucu tuannya yang telah mati itu tadi.


PROSES PEMINDAHAN SAKA:

Berikut adalah kronologi bagaiman jin saka berpindah selepas kematian tuan punya saka tersebut:

* Apabila nenek moyang yang membela jin tersebut mati; jasadnya mati setelah rohnya keluar dari jasadnya. Namun begitu, jin yang berdamping dengan nenek moyang itu tidak mati kerana umur jin bukannya seperti manusia.

* Apabila jasad perumah saka itu dikebumikan, jin tersebut bebas dan berada dalam keadaan seperti layang-layang yang terputus talinya. Lalu ia berkeliaran di atas bumi mencari rumah tumpangannya yang baru. Perihal nyawa jin dan syaitan yang ternyata lebih panjang dari unsur manusia.

Firman Allaah subhaanahu wa ta`ala.:

Maksudnya:
"Iblis menjawab: 'Beri tangguhlah saya sampai waktu dibangkitkan.' Allaah berfirman :"Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh." Iblis menjawab: "Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang) mereka dari jalan Engkau yang lurus.............
(Surah Al-A'raf: 14-16)

* Kemudiannya saka tersebut akan bepindah kepada anak cucu sebagai perumah yang baru. Kebiasaannya jin tersebut akan berpindah kepada anak cucu yang ada mengamalkan jampi-jampi tertentu yang diambil dari si mati.

* Saka juga boleh berpindah dari si mati kepada warisnya apabila anak cucu tersebut ada menyimpan mana-mana barang tinggalan si mati.

* Saka juga berpindah kepada anaka cucu yang secara pengamatannya merupakan waris yang menjadi orang harapan kepada keluarga pada masa hadapan khususnya orang harapan kepada si mati yang menyimpan saka tadi.

* Orang yang berpotensi mewarisi saka adalah orang yang tinggal bersama si mati semasa hidupnya iaitu serumah denganngya.

GEJALA SAKA

Jin saka adalah jin yang diwarisi dari samada ibu atau bapa pewaris berkenaan. Mangsa saka biasanya adalah anak sulong atau anak bungsu atau mana-mana anak yang amat disayangi oleh ibu atau bapa yang bersaka. Ibu atau bapa ini pula sebenarnya mewarisi saka dari generasi sebelumnya sehinggalah sukar untuk mengetahui bilakah starting point kehadiran saka berkenaan.

Melalui pengalaman merawat saya mendapati jin-jin saka kebanyakan telah tua, ini kerana generasi saka sekarang berada pada generasi ke-6 dan ke-7 jika dikira dari generasi pertama.

Umur jin panjang, ia mula bersekolah menengah diusia 80 tahun, berkahwin seusia 200 tahun dan gagah perkasa diketika umur 200-500 tahun. Ketika berumur 500 tahun ke atas jin mula dizaman manepouse dan sudah tidak bergigi, rabun dan bongkok apabila berumur 700 tahun ke atas.

Bagi mereka yang mewarsi sejenis sahaja (lelaki atau perempuan) jin2 ternyata semakin tua berusia 700 tahun ke atas. Gejala kepada pewaris saka adalah mudah pelupa dan penyakit-penyakit yang sukar sembuh seperti asthma, resdung, kurap, kudis dan banyak lagi. Jika pewaris saka ini mewariskan saka kepada generasi seterusnya kemungkinan anak ini kurang siuman, gila, sindrom down, cacat anggota dan sebagainya.

Gejala saka ini sukar dikesan kecuali ada kesungguhan dan melalui proses rawatan ataupun apabila sipewaris diganggu secara jin sihir. Apabila seseorang yang bersaka disihir, jin2 saka ini menjelmakan dirinya pada pewaris seolah-olah mahu membantu anak buah jagaannya… dengan kata lain jin saka tidak semestinya berada pada batang tubuh pewaris berkenaan… mereka keluar masuk kecuali jika Jin2 ini telah tua, buta dsb.

Secara umum saya berpendapat majoriti orang melayu ada jin saka. Adakalanya bilangan jin saka menjangkau angka 1,000 ekor dan akan diwarisi sehingga 7 generasi akan datang.

KENAPA ORANG MELAYU BERSAKA ?

Sejarah mencatitkan bahawa orang melayu adalah berasal dari rumpun melayu kepulauan Indonesia samada dari kepulauan Sumatra, Jawa ataupun Banjarmasin/Kalimantan. Atok-nenek kita membuka tanah di Tanah Melayu. Sejarah menyatakan kekuatan atok-nenek kita membuka berpuloh ekar tanah hutan-belantara secara solo. Secara logiknya mana mampu tulang empat-kerat manusia ini melakukan kerja sukar ini. Kajian mendapati adanya permohonan pertolongan kepada jin2 dalam kerja2 begini.

Apabila mahu meninggalkan keluarga bagi membuka kawasan yang baru… Jin2 juga dipanggil untuk menjaga rumah, keluarga dan kebun. Begitulah kepergantungan generasi dahulu kepada makhluk bernama Jin.

Umur manusia pendek, paling lama 100 tahun. Tetapi jin2 yang berkhidmat dengannya masih muda belia. Jin2 ini telah sebati hidup dengan manusia. Kematian rakan kongsi menyebabkan Jin ini berkhidmat dengan anak2 orang berkenaan seterusnya dan seterusnya.

Kesimpulannya kewujudan jin saka dalam badan manusia mampu memberi kesan negatif pada kehidupan manusia baik dari segi fizikal dan sosial,oleh itu ia perlulah dibenteras kerana pengaruhnya dalam kehidupan yang turun-temurun.


MEREKA YANG MENJADI SASARAN SAKA:

* Anak cucu yang sangat cetek pengetahuan agamanya.

* Anak cucu yang melazimi maksiat dan sering melanggar peraturan agama.

* Anak cucu yang sentiasa meninggalkan ibadat wajib seperti solat dan puasa.

* Adakalanya anak cucu yang kuat pegangan agamanya kerana jin dan syaitan sangat mengidamkan supaya orang yang taat berjaya disesatkan.

* Anak cucu yang lemah; fizikal dan antibodinya. ini akan memudahkan jin untuk bertapak di dalam badan mangsanya.

* Anak cucu yang memang menginginkan sangat apa yang dipunyai oleh nenek moyang mereka. Apabila saka ini diwarisi seolah-olah orang mengantuk disorongkan bantal.

* Anak cucu yang memang mengidamkan kehebatan dengan pelbagai kelebihan di hadapan manusia walaupun dengan cara yang mencabar syariat Allah s.w.t.


TANDA-TANDA SEORANG ITU MEMPUNYA SAKA:

GEJALA PADA WAKTU TIDUR:


* Susah tidur malam, tidak boleh tidur kecuali setelah besusah payah.

* Sering terjaga pada waktu malam dalam keadaan cemas dan takut.

* Mimpi buruk yang dikenali kabus seperti mimpi melihat sesuatu yang mengancamnya lantas menjerit meminta pertolongan, malangnya tiada siapa mendengar. Biasanya erjadi dalam keadaan 'kena tindih'.

* Mimpi perkara yang menakutkan dan menyeramkan.

* Mimpi melihat binatang seperti kucing, anjing, unta, ular, serigala, tikus dan sbagainya. Kalau bermimpi dipatuk ular, kemungkinan petanda bahawa sihir telah pun masuk ke dalam jasadnya.

* Bunyi gigi berlaga pada waktu tidur.

* Ketawa, menangis dan menjerit-jerit ketika sedang tidur.

* Berdiri dan berjalan ketika tidur.

* Mimpi jatuh dari tempat tinggi.

* Mimpi berada di kawasan kotoran atau kawasan perkuburan.

* Mimpi berada di tempat sunyi.

* Mimpi terserempak atau melihat makhluk dengan rupa yang menakutkan atau diistilahkan sebagai hantu.

* Mimpi melihat budak kecil. Bermimpi budak kecil menyusu dan rasa sayangkannya (ini berlaku kepada golongan wanita).

* Mimpi melihat salib atau gereja.

* Mimpi bertemu paderi.

* Merintih dan menangis ketika tidur.


GEJALA PADA WAKTU BERJAGA (waktu sedar):

* Selalu pening, para pengamal perubatan moden tidak dapat mengesan penyakit dan dikatakan penyakit misteri.

* Selalu lalai daripada mengingati Allaah subhaanahu wa ta`ala.

* Hilang ingatan dan mungkin mnjadi gila. Gila adalah berpunca dari jin. Dalam bahasa arab, orang gila digelar 'majnun'. majnun bermaksud dijinkan iaitu isim maf'ul.

* Sering lesu dan malas.

* Rasa sakit di salah satu anggota badan dan doktor tidak berupaya mengubatinya.

* Sentiasa terasa sakit di belakang terutama di tulang belakang.

* Lenguh di sendi-sndi utama.

* Melihat sesuatu yang pelik semasa jaga.

* Mempunyai ketumbuhan yang sukar diubati. Biasanya doktor menakrifkannya sebagai kanser. Perlu diingat kanser berpunca daripada jin.

* Terasa seolah-olah terdapat sesuatu di bawah tapak kaki. Seperti terpijak batu atau telur.

* Mudah panik dan kaget apabila berhadapan dengan sesuatu ujian.

* Jiwa sentiasa lemah dan tiada motivasi untuk meneruskan kehidupan.

* Sentiasa mengantuk teutamanya dalam majlis ilmu.

* Mudah marah dan panas baran.

* Emosional dan terlalu sensitif.


KESAN DAN AKIBAT DARIPADA SAKA

* Orang memiliki saka sukar untuk mendapat anak.

* Banyak perkara ganjil berlaku di dalam hidup seperti pernah berjumpa dengan orang aneh namun orang lain tidak dapat melihatnya dan sebagainya.

* tidak berupaya untuk hidup dengan sempurna kerana menghidap pelbagai penyakit moden malah penyakit aneh yang tidak mampu didianogsiskan. Mungkin juga berpotensi menghidap penyakit kanser kerana kanser mempunyai pertalian yang rapat dengan gangguan jin.

* Tidak suka bergaul dengan manusia lain dan kurang suka hidup bermasyarakat.

* Sangat sensitif dan mudah terasa dengan kata-kata orang.

* Kadangkala tahu perkara-perkara mustahil diketahui oleh orang-orang lain. Namun hakikatnya ia adalah bisikan Iblis dan Jin.

* Anak kepada anak cucu yang mempunyai saka sentiasa banyak menangis semasa kecil dan semasa besar berperangai dengan perangai yang buruk.

* Anak cucu yang mempunyai saka suka melawan cakap ibu bapa dan orang lebih tua.

* Kehidupan menjadi suram dan tidak ceria serta selalu dalam keadaan tegang.


WALLAAHUA`LAM...BISSHOWAB...Yang baik semuanya Untuk Allaah... dan mana ada kesalahan dan kesilapan pada tulisan itu adalah dari Sifat Kelemahan saya sendiri sebagai Makhluk-NYA.... Hanya Kepada-NYAlah akan saya memohon Keampunan dengan sepenuhnya.. Insya Allaah... aamiin...

WABILLAAHI TAUFIQ WAL HIDAYAH, WASSALAAMU A`LAIKUM WAROHMATULLAAHI WABAROKAATUH,

Kredit : Fb UstazMusaAli

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Krisis usia 40 - 65 tahun

19 Jul 2013




PERNAHKAH anda mendengar frasa "life begins at 40?" Ia adalah fasa kehidupan yang menggambarkan tentang perubahan tingkah laku dan emosi manusia apabila berada dalam lingkungan umur 40 ke 65 tahun. Fenomena berkenaan dikenali sebagai midlife crisis atau krisis pertengahan usia dalam istilah psikologi. Sesetengah lelaki akan menyedari fenomena ini semasa menyambut hari jadi mereka pada umur tertentu atau pada kelahiran cucu pertama. Ada yang menyedarinya setelah merasakan prestasi seksual mereka semakin menurun akibat penurunan paras hormon testosteron.Bagi wanita pula, mereka biasanya lebih bersedia kerana mengalami simptom menopause sebagai tanda bermulanya fasa tersebut.

Individu dalam lingkungan umur ini amat mencemburui zaman. Mereka sedar bahawa kecantikan dan kecergasan fizikal yang mereka ada satu ketika dulu semakin pudar.Tanda-tanda penuaan seperti rambut yang ditumbuhi uban, penambahan saiz pinggang, kedutan pada wajah dan pengurangan daya ingatan mulai ketara. Mereka merasakan masa bergerak terlalu pantas. Ibu bapa baru tersedar bahawa mereka tidak sempat menikmati saat-saat indah ketika membesarkan anak-anak. Kini anak-anak sudah dewasa, malah ada yang telah berkahwin dan berpindah ke rumah sendiri. Ibu bapa di kampung semakin uzur. Adik-beradik, sahabat handai dan saudara mara pula ada yang telah meninggal dunia.

Bebanan kerja yang meningkat, masalah kewangan dan ketidakharmonian keluarga pula menyebabkan mereka kerap berfikir adakah mereka telah membuat pilihan yang tepat dalam hidup. Tempoh persaraan yang semakin hampir dan kurangnya persediaan memburukkan lagi keadaan. Mereka yang gagal melalui tempoh midlife ini akan menunjukkan perubahan tingkah laku dan emosi. Perubahan ini boleh berlaku dalam tempoh yang singkat daripada seorang penyabar kepada panas baran, penyayang kepada tidak bertanggungjawab atau ceria kepada pendiam.

Ada juga yang mengalami kemurungan dan hidup dalam penafian. Mereka mula mencuba tabiat baru seperti merokok, berjudi, mengambil alkohol atau menyalahgunakan dadah.Perbalahan suami isteri dan keganasan rumah tangga kadangkala berakhir dengan perceraian. Ada yang menukar isteri kepada yang lebih muda dan jelita untuk memenuhi tuntutan jiwa muda. Midlife crisis perlu ditangani. Setiap orang perlu melalui proses ini dengan bijak. Anda tidak perlu musnahkan kehidupan sekarang untuk kembali ke dunia remaja. Apa yang perlu dilakukan adalah belajar cara-cara merangsang minda bagi mengembalikan semula perasaan indah zaman tersebut. Di samping itu, pengambilan makanan seimbang, senaman berkala dan rawatan hormon juga boleh dilakukan untuk membantu melambatkan proses penuaan.

Apa yang perlu anda buat?Stres adalah masalah utama golongan ini. Kurangkan stres dan elakkan kerisauan melampau. Tidurlah secukupnya. Pastikan anda telah pun tidur dengan nyenyak pada pukul 11 malam ke 2 pagi kerana waktu inilah badan anda melakukan proses membaik pulih. Kurangkan mengomel tentang sebarang kekurangan pasangan dan banyakkan melihat kelebihan yang ada. Kukuhkan ikatan kekeluargaan dengan meluangkan lebih banyak masa bersama. Kebanyakan lelaki usia ini tidak ramai kawan rapat. Hubungi rakan lama di sekolah dan jangan malu untuk beritahu yang anda telah berubah sesuai dengan usia.

Kurangkan penglibatan dengan kumpulan berteraskan sosial atau politik. Sertailah aktiviti kumpulan keagamaan setempat seperti masjid dan surau. Senaraikan keutamaan hidup dan keluarkan mana yang tidak penting. Ini akan mengurangkan komitmen masa dan wang anda. Betulkan hala tuju kerjaya dengan meningkatkan kemahiran dan cuba teroka bidang baru seperti kembali ke kolej atau universiti jika berpeluang. Mulakan semula hobi zaman remaja seperti menunggang motosikal, menulis buku, menanam pokok bunga, bermain bola atau menonton wayang. Ini akan mengembalikan semula perasaan gembira pada waktu tersebut. Luangkan masa dengan mereka yang boleh menggembirakan hati. Cari peluang untuk ketawa seperti mengambil gambar aksi sendiri atau menonton komedi. 

Sentiasa ingat perkara-perkara yang pernah membuat anda gembira seperti saat manis bercinta, kelahiran cahaya mata atau ketika anda menikmati pemandangan indah.

© Utusan Melayu (M) Bhd

Keluarga Ipar Cemburu Dan Suka Campur Urusan Keluarga

17 Jul 2013



Kredit : MingguanWanita
Oleh:Dr. Noorazniza Ishak

Campur tangan keluarga dalam sebuah perhubungan selalunya makin merosakkan keadaan. Inilah yang terjadi pada seorang isteri yang disiarkan kisahnya minggu ini. Sikap keluarga suaminya yang suka masuk campur urusan rumah tangga menyebabkan mereka pernah bercerai namun kembali rujuk. Akan tetapi hal yang sama masih lagi terjadi. Semoga kisahnya dijadikan tauladan buat semua.

Saya dan suami berkahwin sejak setahun lalu. Sekali pun masih baru tetapi pelbagai masalah berlaku dalam perhubungan kami berdua. Kami pernah bercerai semasa ikatan perkahwinan baru berusia beberapa bulan. Masalah yang berlaku semuanya berpunca dari keluarga mentua yang terlalu suka masuk campur hubungan kami suami isteri. Bayangkan, kakak ipar pernah datang ke rumah dan dia meminta kami mengubah susun atur perabot di dalam rumah. Dia mengarahkan agar kami mengikut kehendaknya sedangkan susur atur itu sudah kami tetapkan suami isteri.

Bila kami membeli peralatan elektrik seperti peti ais dan TV yang agak besar, keluarga mentua akan menelefon suami dan memarahinya sedangkan menjadi hal kami untuk memilih yang terbaik. Saya jadi tertekan dengan sikap mereka dan saya suarakan kemarahan kepada suami. Saya meminta agar keluarganya tidak masuk campur atau mempertikaikan hal sebegini. Begitu juga ketika suami balik kerja, dia wajib singgah di rumah kakaknya. Jika tidak berbuat demikian, kakaknya akan menelefon bertanya. Bukan itu saja, setiap kali dia memasak makanan kesukaan suami, dia pasti minta suami singgah tidak kira siang atau pun malam. Namun yang diajak hanya suami sahaja, bukannya saya.

Begitu juga kalau jika berdepan masalah, dia akan menelefon suami tanpa mengira masa sedangkan dia sudah punya suami. Ada masanya suami baru saja balik tetapi kakaknya akan meminta suami saya datang ke rumahnya. Malah perkara kecil seperti lampu rosak telefon atau gantung bingkai gambar itu pun dia minta bantuan suami sedangkan dia ada suami. Tidak habis dengan kerenah kakak ipar, adik ipar perempuan saya juga sama. Adik ipar tidak mahu menegur saya dan hanya tersenyum bila ditanya. Puas saya mencari jawapan tetapi sebulan berkahwin, sikapnya tetap begitu.

Dia juga selalu meminta suami saya pergi ke hostelnya tempatnya bekerja dan minta suami menemaninya membeli belah. Bukan itu saja, dia kerap mengajak suami keluar makan. Namun sebelum keluar dia akan bertanya sama ada saya ikut atau tidak. Ada ketikanya saya menegur sikap suami kerana mengabaikan saya. Saya hanya suri rumah dan hanya pada suami tempat saya bercerita. Dalam hal ini, kami kerap bergaduh dan akhirnya bercerai. Suami minta rujuk kembali tetapi masalah tetap sama berulang.

Baru-baru ini kami berpindah ke sebuah negeri lain. Suami membeli TV baru dan bila adiknya tahu, dia terus menghantar SMS marah-marah. Katanya tindakan suami hanya menghabiskan duit sahaja. Saya jadi terkilan dan terkejut kerana rumah kami tiada TV selepas yang lama rosak. Tidak habis dengan sikap itu, kalau kami naik kereta, adiknya akan berebut mahu tempat duduk di depan. Kalau sekali dua tidak mengapa tetapi sudah terlalu kerap. Suami hanya melihat saja sikap adiknya tanpa mahu menegur.

Adik ipar juga seolah cemburu dengan hubungan saya dan suami. Jika suami memegang tangan saya ketika berjalan, dia akan tarik muka masam. Jika suami mahu merasa makanannya, dia akan suapkan seolah-olah mereka pasangan kekasih. Begitu juga kalau bergambar dengan suami, seolah-olah pasangan kekasih dan ia menyakitkan mata saya  melihatnya. Saya ada menegur suami tetapi suami meminta saya tidak terlalu cemburu sedangkan saya sebenarnya saya sudah muak melihat aksi mereka.

Tidak habis di situ, baru-baru ini saya ada meletakkan status di Facebook  dengan ayat romantik. Bila adik ipar dia membuat onar. Dia kembali memuat naikkan gambarnya dengan suami saya dan menulis ayat-ayat romantik, rindu dan sebagainya. Tolonglah saya Prof?  Saya tidak faham dengan apa yang terjadi dan ketika menulis ini, saya dalam pantang selepas keguguran. Suami memulaukan saya kerana saya menegur adiknya perihal TV yang kami beli.

Sudah puas saya ambil hati keluarga. Saya akui ibu dan ayah mentua baik tetapi adik-beradiknya tidak begitu. Suami juga seolah-olah berat sebelah, banyak kali saya menegur tapi tiada tindakan darinya. Saya sayangkan rumah tangga saya dan tak mahu berlaku perceraian. Untuk makluman, adik beradik suami ramai perempuan dan setahu saya, suami anak emas keluarga. Apa harus saya lakukan?

******************************************************

SARANAN OLEH PROF DR NOORAZNIZA ISHAK



Assalamualaikum WRT, Puan yang dimuliakan,



Personaliti lelaki dan perempuan dijadikan berbeza-beza mengikut beberapa faktor yang menyumbang kepada penampilan dalaman dan tingkah laku yang dipamerkan. Antara faktor yang menyumbang kepada pembentukan personaliti ini adalah persekitaran keluarga, persekitaran pendidikan, persekitaran pekerjaan , pergaulan, dan sangat sedikit berkaitan dengan aspek keturunan. Itulah keajaiban yang dicipta Allah SWT terhadap makhluk yang amat istimewa iaitu manusia. Pembentukan tingkah laku lelaki dikaitkan dengan aspek sangat sederhana, logik, fokus kepada perkara yang mudah, telus dan “direct”.



Manakala tingkah laku perempuan pula dikaitkan sebagai ingin tahu semua perkara dan ingin buat semua perkara, fokus kepada perkara yang kecil dan kompleks, kabur dan kadang-kadang beremosi. Alam perkahwinan telah menyatukan individu, keluarga dan cara hidup mereka. Penyesuaian kepada cara hidup ini kadang-kadang memerlukan masa yang lama tambahan pula jika cara hidup kedua-dua pasangan yang berkahwin sangat berbeza.


Perbezaan merangkumi cara berkomunikasi, cara menerima, cara melayan, cara menghormati, cara menghargai dan berbagai situasi yang kadang-kadang menemui jalan buntu untuk difahami dan dipraktikkan. Pasangan yang ditemukan dengan cara hidup yang berbeza mungkin boleh “survive” jika tiada campur tangan ahli keluarga, namun jika ada pengaruh dari ahli keluarga mungkin setiap individu akan lebih percaya, terpengaruh, membela ahli keluarga mereka sendiri kerana jangka masa bersama keluarga lebih lama berbanding dari usia perkahwinan.


Maka tidak hairanlah jika pasangan yang baru berkahwin boleh bercerai akibat daripada perselisihan cara hidup serta tidak mencapai harapan dan jangkaan perkahwinan yang dilakarkan. Ini yang berlaku pada perkahwinan puan yang bercerai seawal empat bulan perkahwinan dan mengalami jalan buntu sehingga kini hasil dari penglibatan keluarga dalam rumah tangga puan.


Tambahan pula adik beradik suami puan ramai perempuan berbanding lelaki maka pergantungan kepada suami puan sebagai “wira” dalam keluarga serta rasa “ memiliki” bagi adik dan kakak ipar puan terhadap suami puan telah mencorakkan situasi “ rejection kepada puan. uan juga dianggap sebagai penghalang kepada kemesraan antara keluarga mereka kerana kehadiran puan merupakan persaingan terhadap kemesraan dan perhatian suami puan kepada mereka. Oleh itu puan perlu nilai keadaan ini dengan beberapa alternatif.


Pertama, puan perlu semak semula cara penerimaan keluarga suami puan kepada orang luar termasuk kehadiran puan. Fahami dan pelajari cara- cara untuk menyesuaikan diri dengan keadaan keluarga suami puan. Perkara yang paling mudah adalah nilai diri puan dan buat penyesuaian dan perubahan. Belajar untuk menerima dan diterima oleh mereka. Kadang-kadang sikap “beralah” dan menerima dengan positif akan membantu puan dan mereka untuk berubah.


Sikap yang positif hanya boleh dipupuk jika pemikiran puan positif. Oleh itu jangan cepat berprasangka buruk terhadap apa yang mereka katakan. Selagi apa yang puan buat mendapat restu daripada suami dan hasil perbincangan bersama maka pandangan orang lain tidak begitu penting untuk difikirkan. Seterusnya semak juga personaliti dan cara puan berinteraksi dengan mereka  agar puan boleh selaraskan dan boleh diterima oleh semua.


Kedua, puan perlu berbincang dengan suami untuk membantu penerimaan keluarganya terhadap puan. Yakinlah bahawa jodoh yang telah ditentukan ini adalah pilihan Allah SWT terhadap puan dan suami, maka cari keredhaan terhadap hubungan ini. Keredhaan dalam diri puan bermula setelah puan yak n dan menerima suami serta keluarganya seadanya, bukan memikirkan tentang kelemahan mereka dan menggunakan situasi ini untuk membentuk alas an ketidakbahagiaan puan dalam berumah tangga.


Yakinlah bahawa apa yang puan harapkan tidak sama dengan rutin kehidupan mereka, oleh itu jika menunggu perubahan mereka agar mengikut jangkaan dan harapan yang puan gariskan mungkin sangat sukar untuk dicapai. Oleh itu belajar untuk redha dengan pemberian Allah ini, serta tidak fokus kepada perkara yang akan mencacatkan hubungan keluarga. Ketiga, puan perlu belajar untuk tidak mempedulikan perkara yang bukan prioriti dalam hubungan. Dengan kata lain, tidak perlu terlalu terasa hati dengan perkataan-perkataan yang dilontarkan mereka. Belajar untuk memberi perhatian kepada perkara yang perlu dan berfaedah sahaja.


Keempat, puan perlu menghormati “boundary” atau sempadan keluarga yang telah dibina dalam keluarga suami puan yang telah mereka bina sebelum kehadiran puan. Keadaan ini menjadi semakin serius kerana suami puan adalah tempat mereka berlindung. Oleh itu berusaha untuk menjadi sebahagian daripada mereka , bukan meminta mereka mengikut puan. Puan yang dihormati, melakukan apa yang kita suka adalah lebih senang daripada  melakukan apa yang orang lain suka kerana kita tidak dapat membaca apa yang orang lain suka sehingga kita betul-betuk rapat dengan mereka.


Dalam keadaan puan yang masih dalam berpantang ini biasanya sangat beremosi dan tidak stabil . Adalah lebih baik jika puan fokuskan kepada kesihatan puan dan berusaha untuk cepat sembuh. Oleh itu masalah penyesuaian sering berlaku sekiranya individu tidak mengambil inisiatif untuk mengetahui, memahami, mempelajari serta melaksanakan apa yang disukai oleh orang lain bagi membantu hubungan yang stabil dan berkesan. Semua keadaan ini hanya boleh dimulakan dengan diri puan bukan orang lain.



Ulasan yang jelas dan padat oleh Prof. Dr. Noorazniza Ishak.
Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.