SLIDER

Kecik Hodoh Besar Cantik ; Jangan Mengata Orang, Nanti Gigit Jari

30 Sept 2017


Salam.. Thanks admin approve penulisan Ana Gugu.. Aku ade satu pengalaman dan pengajaran nak berkongsi dengan pembaca setia iiumconfesion.. Begini kisahh nya .. 

Mase sekolah menengah dulu, aku ade sorang kawan ni, perempuan , aku gelarkan ” Aimi” .. kulit gelap n gempal sikit.. Die suka makan nasi lemak, n milo ais.. kalau tengok kelibat die, memang betul la melambangkan feveret die.. 

Budak2 lelaki kelas aku jenis mulut tempayan, pantang tgok prmpuan kurang cumillz atau gelap ade la frasa baru yang muncul dri mulut diorang… keling , india, badak, hitam, gelilah itu laa.. Kesian golongan yg macam Aimi ni.. Tengok je muka diorang ni cool,okey..tapi dalam hati aku yakin, retak seribuuu dipanah sembiluu.. 

Tapi walaupun Aimi ni makan banyak, kalau ade acara sukan mesti die turun padang sekali walaupn mase training, ape2 acara die tak dipilih.. tu yang aku tabik tu… hahaha.. tak macam sesetengah kawan2 perempuan aku yg kurus, dok melepak dalam kelas duduk bawah kipas…. (tangan angkat ke bahu, mata pandang atas).. 

Aimi ni paling selalu kena ejek atau diacah oleh Mamat , budak sekelas mase form 5.. Mamat ni memang pandang Aimi sebelah mata yang separuh tutup.. Mamat pernah cakap dengan kawan2 die depan Aimi, yang aku rase nak bawangkan je mulut die, “Apee? Aku kalau nk cari bini pon nak yang putihh, baru cantik !!” Disertai dengan ketawa beramaui ramai.. Mulut mmg minta kulit bawang betul..Memang terasa la Aimi tu, aku rase lepas je balik sekolah atau sebelum tidur mesti dia menangis kot, orang cakap camtu.. Mesti die persoalkan kenapa Allah cipta die camtu, taktau la kot hanya imaginasi aku.. Lol 

Die ingat yg gelap ni tak cantik ke… manis tau.. Bagi aku Aimi ni baik n pandai n cun cuma die belum pandai bergaya je macam bdak2 perempuan lain..aku perati ade je peminat , cuma die je tak layan … Yela aku rase pencuci muka pun die tak pakai kot.. hahah
Kemuncak cerita, satu hari ni, dengan kuasa Allah, si Mamat terjatuh hati kat Aimi.. Sumpah memang rase ‘betul kehh nihh ?’ ‘Ape? Mamat suka Aimi??’ Jeng3 .. 

Kawan Mamat dok tanye Mamat ” Haa aritu kau dok mengata die , asal sekarang melekat pulak? ” tu ayat yg aku ingat.. Mamat hanya mampu tersenyum dan termenung lepas tu.. Kadang2, die curi2 pandang Aimi.. Aimi buat tak tau je aku tengok.. 

Sumpah Mamat tangkap cintan dgn Aimi,asyik perhati Aimi je.. Die try nak ngorat , bagi ayat sweet cikedis.. tunjuk baik sikit, mmg tak jalann.. Die mmg jealous kalau ade llaki lain dekat ngan Aimi.
Tapi haram jadah Aimi nak layann.. Haa itu la hukum karma, lain kali jangan nak hina2 atau pandang orang sebelah mata.. Allah yang balas, hati manusia ni Allah yang pegang..Kun fayakun tau tak.. 

Dah habis spm ni, kitorang masing2 bawa haluan , ade sambung universiti, kolej, matriks n duduk rumah je tolong bisnes mak.. Jarang2 kalau nak terserempak kat jalan dah, tak macam waktu sekolah. 

Aku sempat usha ig kawan Aimi yang ade kelibat Aimi sekali.. Lawaa bohhh die sekarang,muka ala2 neelopa,tak selekeh macam dulu, ade la tersenarai ciri2 calon isteri.. Lawa, baik,sambung belajar pun bukannye dekat calang2 ipta beb.. Kawan Aimi ade cakap si Aimi ni masih ingat bdak2 laki yg dulunya ejek die.. aku rase mmg die takkan approach la korang.. Hahha.. 

Mmg sekali tu kawan aku ade tgur die, mmg die buat layan tak layan je.Haaa kauu padan muka .. Nasib baik aku tak macam korang.. Yahhuu.. Melepasss .. 

Morals in my story n experiences, jangan laa nak perlekehkan seseorang , sebab kita pun taktau satu masa nnti die akan jadi lebih baik atau hebat dari kite.. Ingat2 sikit dunia ni kadang kita di atas , kadang kita di bawah, ala2 roda je..
Sekian. 

– Ana Gugu

Kredit : IIUMC 

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Pedihnya Hati Apabila Kekasih Melamar Sahabat Baik

29 Sept 2017



JODOH perlu diusahakan walaupun ketentuannya milik Allah. Yang penting berusahalah agar anda ditemukan dengan pasangan yang sesuai. Kisah ini dikirim oleh seorang wanita yang menamakan dirinya sebagai Naima (bukan nama sebenar) mengenai pengalamannya putus cinta setelah teman lelakinya bernikah dengan sahabatnya sendiri.Kita ikuti kisah Naima seterusnya. 


“Saya berusia awal empat puluh tahun. Masih belum bertemu yang serasi, bukan memilih tetapi keserasian atau sekufu juga perlu diambil kira. 

“Pelbagai kategori insan telah saya temui, dari yang sederhana sehinggalah ke peringkat atasan. Namun Allah belum menyingkap lelaki yang sesuai untuk saya. 

“Alhamdulillah dalam masa mencari saya akhirnya diperkenalkan dengan seorang teman baharu oleh seorang kawan baik yang saya anggap seperti saudara sendiri. 

“Perkenalan dengannya menjadikan diri saya berubah daripada seorang yang pendiam dan pemalu kepada seorang yang peramah dan boleh dibawa ke majlis. 

“Tanpa disedari saya mula jatuh cinta dengan lelaki itu yang saya panggil Zami. Orangnya sangat baik, peramah dan penyayang. “Hubungan kami sangat manis. Saya tahu dia sayangkan saya begitulah saya. Namun ujian Allah datang tanpa henti. Saya diuji dengan pelbagai perkara termasuk daripada sahabat baik yang memperkenalkan Zami kepada saya. 

“Dalam diam dia juga menaruh hati kepada Zami. Maka jadilah cinta tiga segi antara kami, itupun saya tidak tahu. Pandai mereka menyimpan rahsia. “Permainan cinta yang saya lalui amat menggerunkan, malah meninggalkan kenangan pahit dalam pencarian jodoh saya. 

“Sedih dan hiba apabila mendapat tahu sahabat saya, Nadia (bukan nama sebenar) memang bercinta dengan Zami, lelaki yang telah memberi harapan kepada saya. “Menyedari keadaan akan menjadi sulit saya bertekad mengundur diri. Saya maklumkan kepada Zami yang kami tidak ada jodoh dan saya minta diputuskan hubungan tanpa memberi alasan saya sudah tahu akan kisah cintanya dengan Nadia.

“Saya mengalah kerana tidak mahu kehilangan sahabat. Saya rela menjauhkan diri dari Zami kerana mahu melihat mereka bahagia. “Satu hari Zami menghubungi saya. Dia ingin berjumpa dengan saya dan menjelaskan perkara sebenar tentang apa yang berlaku dalam hubungan kami. “Tidak disangka di dalam pertemuan itu Zami membuat kejutan kepada saya dengan memaklumkan yang dia dan Nadia sudah bertunang. 

“Bayangkan dalam masa bercinta dengan saya dia melamar Nadia. Patutkah saya diperlakukan begitu? Apa salah saya? “Saya kecewa. Air mata yang tumpah tidak dapat mengembalikan hati saya yang sudah ranap. Nadia sepatah pun tidak beritahu saya yang dia telah bertunang dengan Zami sedangkan kami hari hari berjumpa. 

“Mungkin itulah istimewanya insan yang bergelar lelaki, pilihan di tangan mereka dan malang bagi wanita yang terpaksa akur dengan keputusan lelaki seperti Zami walaupun pedihnya umpama luka tertikam sembilu. “Hari dilangsungkan pernikahan mereka, saya hadir menjadi pengiring kepada Nadia yang bakal bergelar isteri pada Zami. Saya gagah hadir sebab tidak mahu menyinggung hati mereka atas dasar persahabatan.

“Saya cuba untuk tersenyum tetapi hati saya sangat sakit melihat pengantin begitu riang. Macam tidak ada apa-apa yang berlaku. Menarik sungguh drama mereka. “Malah Zami langsung tidak rasa bersalah dengan apa yang dia telah lakukan. Untuk pertama kali hajat saya memiliki seorang teman yang boleh dijadikan pelindung hidup musnah kerana rakusnya hati seorang sahabat yang tamak dan pentingkan diri sendiri.

“Sehingga kini saya terfikir, apakah untuk memiliki sesuatu yang kita hajati kita perlukan keberanian yang luar biasa, jika kita terlalu berlembut atau bertolak ansur kita akan kecundang, sudahnya, milik kita dirampas orang! “Saya banyak belajar tentang hidup terutama setelah apa yang berlaku dalam hidup saya. Kerana tidak mahu terus terganggu dengan drama Zami dan Nadia saya akhirnya memohon untuk berhenti kerja dan berpindah ke tempat lain. 

“Sejak itu saya tidak pernah tahu lagi hal mereka. Malah mereka juga tidak berusaha untuk mencari dan bertanya khabar saya. Saya doakan mereka bahagia. “Dalam hidup ini saya percaya kepada ketentuan Allah. Mungkin jodoh saya belum sampai. Walau ramai yang mencuba tetapi saya sangat berhati-hati. Bimbang pisang berbuah dua kali. 

“Sesungguhnya tidak mudah untuk kita menegakkan tugu cinta dan mempertahankannya. Kerana kehadiran cinta belum pasti menjanjikan kebahagiaan, saya telah melaluinya dan saya sakit kerana cinta. Semoga Allah bagi saya kekuatan untuk terus hidup,’’ Naima menutup ceritanya. Saya sangat bersimpati dengan masalah Naima. Menjadi lumrah dalam kehidupan apa yang kita sayangi, tidak semestinya menjadi milik kita.

Sabarlah Naima. Jangan ikutkan hati. Anda telah 
membuat keputusan bijak dengan 
mengalah dan merestui pernikahan mereka.
Bertabahlah Naima menghadapi cabaran hidup. Mungkin jodoh belum ada. Mungkin juga Allah S.W.T sedang menguji anda untuk menghadiahkan seorang lelaki yang lebih baik daripada Zami. Pesanan saya sebelum menamatkan catatan, apapun, dulukan diri sendiri daripada perkara lain demi masa depan anda. 

Insya-Allah satu hari anda pasti ketemu lelaki idaman yang serasi dan dapat melindungi anda di dunia dan akhirat. 

Salam

Sumber : Utusan

Kredit : terbakor.com

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Isteri Bekas Suami Tuduh Saya Gila Talak



Saya Rose (bukan nama sebenar) berusia awal 30-an, mempunyai dua anak perempuan, berusia lapan dan 11 tahun. Saya ibu tunggal, berpisah dengan suami empat tahun lalu kerana orang ketiga. 
 
“Syukur, sebab saya bekerja walaupun gaji tidak seberapa tetapi saya gembira kerana anak-anak di bawah jagaan saya sepenuh masa dan bekas suami boleh melawat anak-anaknya pada bila-bila masa. 

“Perkahwinan kami dahulu kerana cinta. Dua tahun menyulam kasih, hancur begitu sahaja kerana dia beralih kasih. Cintanya rapuh. Janjinya hanya separuh jalan untuk bersama saya. 

“Saya reda dengan perpisahan ini. Saya menyifatkan jodoh kami hanya sampai setakat itu. Tiga bulan selepas berpisah, bekas suami bernikah dengan gadis yang menjadi skandalnya semasa masih menjadi suami saya. 

“Saya tidak terkejut. Lebih baik begitu daripada saya dimadukan. Tak sanggup hidup dengan lelaki yang menduakan kasih sayangnya kepada saya. 

“Setahun berlalu, keadaan aman, anak-anak gembira dengan saya. Kami hidup secara sederhana. Apa yang ada itulah yang kami makan. Saya tidak ajar anak mewah dengan hidup seperti masa ayah mereka ada.  

“Saya didik mereka dengan baik. Ada masa belajar, mengaji, solat dan bermain. Awal tahun ini, saya tengok dua anak saya mula berubah perangai. 

“Balik sahaja dari rumah ayah mereka, keadaan mereka berubah. Mengaji kena suruh, baca buku juga kena paksa. Lebih banyak main daripada belajar. Cakap saya sudah tak didengar. 

“Setelah memujuk dan bertanya dengan baik, saya dapat tahu semasa mereka ke rumah ayah mereka, mereka tidak pernah disuruh buat apa yang saya suruh mereka buat. 

“Mak tiri pun tidak pernah ambil tahu hal mereka, sebab sibuk uruskan anak dia. Mereka bawa diri sendiri. Makan sendiri dan banyak masa dihabiskan dengan menonton televisyen dan bermain.
“Kerana tidak mahu perkara itu berterusan, saya hubungi bekas suami bertanyakan hal itu. Dia melenting dan tuduh saya kata dia tak pandai jaga anak. Mengeruhkan keadaan, isterinya pula masuk campur. 

“Dituduhnya saya cuba menggoda suaminya semula. Siap dimaki hamunnya saya dengan kata-kata kesat, sedangkan dia tahu saya sudah tidak ada apa-apa hubungan dengan suaminya lagi. 

“Tidak cukup dengan telefon, dia kirim mesej dan WhatsApp macam-macam kepada saya. Tuduh saya gatal dan gila talak. Cetek sungguh fikiran dia. Agaknya dia lupa yang dia yang menggatal mengorat suami saya dahulu. 

“Saya apa lagi, ‘belasah’ dia habis-habisan dengan kata-kata azimat saya. Saya minta dia bertaubat dan jangan kacau saya dan anak-anak saya. Saya pun tak ingin nak rebut kembali suami dia. 

“Yang saya utamakan sekarang adalah anak-anak saya. Masa depan mereka dan pelajaran mereka. Saya tidak mahu anak-anak saya dididik dengan cara yang tidak sepatutnya. Saya tidak mahu bekas suami abaikan anak-anak kami apabila bersamanya. 

“Saya minta dia jaga kebajikan anak-anak kami sekiranya mereka ada bersamanya. Jaga makan minum mereka, layan mereka dengan kasih sayang. Jangan biarkan mereka dengan hal sendiri. 

“Saya juga minta dia bagi tahu isterinya, jangan racun fikiran anak-anak saya. Saya tidak mahu mereka keliru dengan hidup mereka. Saya mahu anak-anak berjaya dalam pendidikan dan hidup mereka di dunia dan akhirat. 

“Saya juga pelik dengan perangai isteri bekas suami. Apa lagi yang dia hendak. Suami saya dah diambilnya. Anak-anak juga diberi hak berjumpa ayah mereka tanpa halangan walaupun nafkah yang diberi macam biskut chipsmore. Sekejap ada, sekejap tak ada. 

“Saya malas naik turun mahkamah, nak tuntut nafkah anak-anak, dah empat tahun, tak ada perubahan. Bekas suami macam itu juga, berhabis untuk keluarga baharunya, ada duit tapi untuk anak-anak dengan bekas isteri, selalu tak cukup. 

“Semoga Allah lindungi saya dan anak-anak dan tempatkan kami di bawah rahmat dan lindungan-Nya setiap waktu. Mudah-mudahan kami tiga beranak bahagia dengan cara kami di dunia dan akhirat. 

“Kepada suami di luar sana, pesan saya jangan abaikan anak-anak kalau sudah kahwin lain. Kepada isteri yang merampas suami orang, jangan keterlaluan melayan anak-anak tiri. Jagalah dengan kasih sayang, ingat anak-anak itu tidak berdosa.
Mereka tidak tahu apa-apa. Saya berdoa supaya bekas suami dan isterinya akan sedar dan kembali ke pangkal jalan,” kata Rose menamatkan ceritanya. 

Itulah lumrah hidup yang perlu kita hadapi. Saya harap Rose akan terus bersabar. Insya-Allah banyak berdoa, Allah akan buka jalan untuk semua masalah yang Rose hadapi. Abaikan perangai isteri bekas suami, asalkan Rose tetap dengan cara berhemah dan mulia seorang wanita dan ibu. 

Menamatkan catatan, pesanan saya, hargai orang lain dan jangan berdendam. Hidup itu sederhana, asal kita tidak menjadikannya rumit dan menyusahkan.
Salam

Kredit : utusanmalaysia


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Penipu Ada Di Mana-Mana ; Hati-Hati Kawan !!

28 Sept 2017



DALAM dunia ini memang ada ramai penipu. Penipu berada di mana-mana. Itu hakikatnya. Tidak boleh dinafikan. Dan ‘terma’ bersangka baik pada semua orang terutamanya yang kita tidak kenali atau baru hendak kenal sebaiknya jangan diguna pakai. Lebih-lebih lagi apabila melibatkan wang. Sedangkan orang yang lama kita kenal bertahun-tahun pun boleh menipu macam-macam, inikan entah siapa-siapa yang baru kita jumpa.

Wang boleh membuat orang menjadi ‘gelap mata’, tamak, hilang perasaan kasihan dan boleh bersikap kejam. Itulah bila jiwa dikuasai kebendaan dan kemewahan, maka hilang rasa insani walaupun terhadap orang tua dan orang yang terlantar sakit. Semuanya mahu ditipu. 

Di negara ini, kes penipuan makin menjadi-jadi. Ba­nyak jenis penipuan dari yang kecil-kecil sehingga yang besar-besar. Ia membabitkan wang jutaan ringgit. Penipu atau scammer ini hanya perlu meyakinkan mangsa de­ngan skil memujuk rayu yang tinggi, bijak berkata-kata, ber­lagak baik adakalanya menunjuk warak dan menyediakan dokumen-dokumen palsu untuk menyokong. 

Kes jenayah siber tertinggi dilaporkan di Malaysia pada tahun lalu adalah penipuan e-dagang dengan sejumlah 6,151 kes melibatkan kerugian RM29,967,149. Kes-kes ini membabitkan jualan, pembelian dan pelaburan dalam talian atau skim cepat kaya. 

Yang kedua terbesar pula, kes penipuan Love Scam ­melalui media sosial dengan 2,498 kes melibatkan kerugian RM98.98 juta. Sebahagian besar dalangnya adalah warga Afrika dan yang ditipunya pula ialah wanita golo­ngan profesional. Biasanya kita selalu dengar wanita ditipu oleh lelaki tempatan yang meminjam duit beratus, beribu ringgit atau paling tidak masuk akal RM20 pun mahu pinjam dan kemudiannya hilang, melarikan diri. Tetapi sindiket warga asing, mereka menipu hingga beratus ribu ringgit seorang. Itu bezanya. Yang samanya, menipu tetap menipu dan kaum wanita diharapkan lebih berhati-hati dengan ‘permainan’ seperti ini. 

Sementara itu, penipuan telekomunikasi melalui sistem pesanan ringkas (SMS), telefon, e-mel mengenai pemberitahuan kononnya menang hadiah adalah jenayah siber ketiga tertinggi dengan 1,898 kes dengan kerugian berjumlah RM52.98 juta. 

Dalam kes telekomunikasi, ada mangsa yang menerima panggilan individu yang menyamar menjadi pegawai bank, polis, pegawai kastam dan pegawai mahkamah. Senang cakap, lengkaplah semuanya. Dengan satu panggilan sahaja mereka boleh sambungkan dengan semua department ini. Mangsa, dikatakan telah berhutang de­ngan bank walhal tidak pernah pun membuat pinjaman de­ngan bank berkenaan. Ini pun orang kita boleh tertipu. Di­sebabkan panik, dia mengikut sajalah apa yang dikatakan oleh kaki penipu ini. 

Ada juga dikatakan telah disaman dan perlu hadir ke mahkamah. Mangsa yang terpinga-pinga ini pun melayan jugalah apa arahan seterusnya. Tanpa memikirkan apa kesalahan yang telah dilakukan. Mungkin sudah terlalu ba­nyak kena saman trafik atau saman pihak berkuasa tempatan yang dia sendiri tidak ambil tahu, maka mangsa pun jadi keliru. Bayar sajalah wang diminta. 

Sekarang ini pula heboh cerita penjualan rumah dan hartanah tipu yang tular dalam kalangan pengguna media sosial. Sebelum ini pun ramai yang sudah kena tipu dalam hal penjualan tanah dan ada kes yang telah dihadapkan ke mahkamah dan pihak yang menipu diisytiharkan muflis. 

Dalam bab agama juga begitu. Sekarang ini kita pun sudah biasa dengar pakej umrah palsu. Bayangkan dalam hal yang membabitkan urusan ibadah pun mereka boleh menipu. Perkara lain-lain apatah lagi. Jangan ceritalah. 

Maknanya, semua perkara pun kalau diberikan peluang dan ruang, kaki tipu ini boleh cari makan. Kuncinya, selagi ada orang percaya, penipuan cara ini akan terus berkembang. Mereka boleh ada pejabat sendiri dan menggaji pekerja melalui urusniaga menipu orang ramai. 

Penipuan tidak boleh disekat hanya dengan memikirkan kenapalah orang itu menipu, tidak takut dosakah?, memaki hamun mereka atau mahu undang-undang ­menghukum merek­a. Kita tidak boleh mengharapkan atau menyeru orang berhenti menipu. Penipuan hanya boleh disekat jika kita tidak mudah percaya, berfikir me­ngikut logik dan tidak cepat dipengaruhi. Itu saja.

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Aku Menyesalll Sebab 'Jual Mahal'


Terima kasih admin approve aku punya cerita. Okla aku xreti nak mula macam mana ni. Sebab cerita aku ni panjang. Aku cube cerita satu persatu. Sebenarnya zaman sekolah dulu trend adik angkat adik angkat ni sangatla famous, sampai aku sekali terjebak dengan trend tu. Tapi kisahnya adik tu yang mintak aku jadi kakak angkat dia. Haha rasa macam hot tapi tak sebenarnya. Haha 

Adik yang aku maksudkan ni lelaki tau, senang nama dia hadi, dia ni baik , sangat baik, zaman sekolah jujur aku cakap segala aktiviti yang aku buat semua dia ‘care’ dan ambil tahu, dan aku sedar aku bukanlah kakak yang baik, sebab dalam masa yang sama, ada budak tingkatan 3 minat kat aku jugak. Masa tu aku tingkatan 5. Aku tadelah cantik, tak tahu kenapa ramai adik – adik bawah aku minat kat aku, dan aku bukanlah kaki melayan tau. walhal batch sendiri tade sorang pon minat kat aku. Haha 

Oklah, aku nak cerita pasal hadi ni, aku nampak effort dia nak “lebih” dari kakak angkat dengan aku, tapi aku ignore je, sebab zaman tu nak spm, so aku memang tak endah pasal perasaan ni. Habis spm takdir allah rezeki aku baik, aku dapat better offer sambung overseas. Aku ingat hadi dah lupa kat aku, tapi sebenarnya tak, tiap kali aku balik malaysia pasti dia akan call aku tanya khabar, masatu dia study di johor. Aku macam acu tak acu je jawab, yela masatukan aku tak “rasa” pon ada perasaan dengan dia. Walhal aku sedar aku memang single dan time tu memang tak fikir pasal nak kahwin ni. 

Habis je study di overseas 4 tahun, aku pon balik malaysia, dengan segulung ijazah, time tu dah rasa boleh capai cita2 aku. Haha tapi sebenarnya belum lagi. Aku memang tak contact dengan si hadi ni. Tapi aku sedar dia selalu “PM” di FB aku, tapi di sebabkan bussy dan rasa tak penting aku tak balas pun. 

Aku mula masuk alam pekerjaan, dan dalam masa yang sama aku sambung belajar lagi, hadi? Aku tak tahu dia buat apa sekarang. Aku rasa hubungan tu dah tade apa – apa. Takdir allah, masa aku nak konvo, aku cari photografer untuk majlis konvo aku, cari punya cari semua full booked. And the end aku baru teringat kat hadi ni. Aku mula search balik fb dia dan start conversation. And alhamdulillah dia decided untuk terima job tu, even dia dah lama tak pengang camera. 

Kiteorang pon deal, untuk jumpa satu tempat untuk shoot photografer, cuba bayang dah 7 tahun tak jumpa, time tu rasa semua lain, dia yang dulu hingusan, sekarang aku tengok lebih matang dalam mengendali kehidupan. Alhamdulillah. Lepas je dari shoot tu. Kiteorang jadi rapat balik, kadang – kadang hang out. Walaupun si hadi ni bussy dengan kerja, dia memang akan cari masa kalau aku ajak hang out. 

Makin hari kenal si hadi ni, aku pulak jatuh cinta dengan dia, aku pun single memang tade sapa pun. Tapi persoalannya aku tak reti nak cakap dengan hadi yang aku suka kat dia. Aku sedar dia dah anggap dan terima aku sebagai “kakak”. Haha 

Aku nak pesan kat korang semua, jangan terlalu “mahal” sangat dan jangan terlalu “murah” sangat, kalau yang datang tu cukup agamanya, cukup semuanya cubalah untuk menerima. Jangan jadi macam aku, semua yang datang aku tolak, kemudian aku meroyan sorang – sorang. Haha 

Untuk hadi, bukan nama sebenar, saya sayang awak, cume awak tak sedar. Kejarlah azam baru awak. Moga awak enjoy dengan hidup awak! Saya saja tak nak whatsapp awak, sebab saya nak cube “move on” sebab saya tahu, kalau saya luahkan kat awak, awak tak terima saya. Last but not least saya terima kasih membaca, dan kalau ada idea boleh sharekan ye. 

Aku single
Mencari jodoh


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

(Resepi : Video) Resepi Churros Superbb


Masa admin try buat churros ni, mak admin gelakkan admin jerr...sebab katanya dah macam kuih cakoii je hahaha. Takpelah kuih cakoi moden. Yang penting admin dah try, memang sedap. Bahan-bahan dia pun senang nak dibeli di kedai.

Ajomm try, rugi tak cuba. Makan waktu petang-petang sangat menyelerakan...anak-anak pasti suka..


RESEPI CHURROS

Bahan-Bahan :
Bahan A
1 cup Water
3 tablespoon Unsalted Butter
1 tablespoon Vegetable Oil
1 tablespoon Sugar
1/4 teaspoon Salt

Bahan B
1 cup flour 
1 teaspoon Vanilla Essence
4 biji telor
Serbuk Cinnamon
Gula
 
Cara-Cara :
1)  Masak Bahan A dalam pan sampai mendidih
.
2) Semasa mendidih, kecilkan api & terus masukkan
1 cup Flour/Tepung, kacau sampai sebati menjadi bola.
.
3) Masukkan ke dalam bowl & letak 1 teaspoon Vanilla Essence (*Sentiasa gaul hingga sejuk sedikit)
.
4) Masukkan 4 Telur & gaul sampai sebati (telur one by one)
.
5) Isi ke dalam Piping Bag
.
6) Goreng hingga golden brown
.
7) Celup ke dalam Cinnamon & Sugar
.
ENJOY! 🤗
Kredit Resepi : Puan Nor

Kredit : Fb Senangnya Masak 

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang
 

(Soal : Jawab) Upah Dari Google Adsense & Nuffnang : Haruskah? Apakah Hukumnya ?

27 Sept 2017


Salam ustaz, saya nak bertanya pasal satu advertisement blog yg bernama nuffnang ni. kalau kita letakkan subscribe nuffnang dan google adsense di blog, kita akan dapat duit upah kerana telah mengiklankan sesuatu produk. Soalan saya ialah, boleh ke kita ambil duit yang diberi dan apakah status duit tersebut? Harap UZAR dapat ulas. terima kasih 

JAWAPAN
Saya tidak pernah meneliti perjanjian yang diletakkan oleh pihak Nufnang dan Google Adsense, justeru saya sukar untuk saya memberikan jawapan yang tepat dan specifik kepada kedua-dua penyedia ruang iklan tersebut. 

Namun untuk tidak mengecewakan pihak yang bertanya, saya akan memberikan jawapan umum yang berupa panduan ringkas untuk menyemak status hukum dalam hal-hal yang melibatkan iklan dan bayaran darinya. 

Sefaham saya, isu utama dalam hal ini adalah upah yang diberi kerana membenarkan ruang web atau blog kita digunakan bagi tujuan pengiklanan oleh pihak nuffnang dan google adsense, hasil dari kemudahan yang diberikan itu, kedua pihak tadi akan memberikan upah tertentu menurut cara tertentu. 

Dari sudut aqad atau kontrak, susbstance atau inti utama kontrak sebegini jatuh dalam kategori aqad ‘menjadi wakil dengan tawaran upah tertentu' atau  wakalah bil ujr. Atau lebih tepat, dalam hal ini pemilik web menjadi wakil memanjangkan iklan syarikat-syarikat dan produk yang tersenarai dalam senarai panjang google dan nuffnang (kerana biasanya bukanlah google dan nuffnang mengiklan barangan mereka sendiri tetapi barangan dan produk pihak lain) 

Dalam konteks ini, kita selaku pemilik web dan blog dikira menjadi wakil pihak nuffnang and google untuk menyebarluaskan iklan mereka, sebagai timbal balas, ganjaran akan diberikan kepda pemilik web atau blog, berdasarkan formula kiraan tertentu sama ada berdasarkan jumlah klik dan sebagainya. 

Secara ringkasnya, bagi menentukan hukum dalam hal ini beberapa perkara perlu diambil kira iaitu:-
 
  • 1) Autoriti : Autoriti pihak yang menyediakan tawaran, dalam konteks ini adalah Nuffnang dan Google. Jika telah disemak dan dipastikan kedua-dua pihak mempunyai kredibiliti untuk melunaskan janji dan tawarannya, satu peringkat semakan hukum telah lulus. Peringkat ini penting bagi memastikan tiada unsur gharar dalam penawaran mereka. 
  • 2) Upah dan cara kiraan : Jumlah upah dan cara pengiraannya MESTILAH diberitahu dengan jelas dan boleh difahami oleh pihak pelanggan (kita). Jika perkara ini telah berjaya dipastikan dan difahami sebaiknya, tatkala itu lulus peringkat kedua semakan Shariah.
  • 3) Kandungan iklan : Kandungan iklan yang dipaparkan. Jika sekiranya kandungan yang terbit di ruangan iklan yang disediakan untuk google dan nuffnang itu memaparkan iklan yang TIDAK HALAL, seperti gambar wanita tidak menutup aurat, permainan berunsur judi, iklan forex trading, bank riba dan pinjaman riba dan apa sahaja iklan yang tidak halal, tatkala itu upah yang diterima kerana mengiklankannya juga turut haram sebagaimana kandungan iklan tersebut.
  • Prinsip Islam jelas dalam hal ini, setiap promosi produk dan iklan yang haram adalah haram juga mempromosikannya, maka setiap upah atas promosi sesuatu yang haram juga jatuh di dalam kategori haram. Dalilnya terlalu banyak antaranya adalah laknat nabi terhadap setiap golongan yang terlibat dengan arak, demikian juga riba. Juga firman Allah yang melarang kerjasama dalam hal yang membawa dosa dan permusuhan.
  • Saya difahamkan bahawa terdapat fungsi ‘filter' atau pemilihan iklan yang boleh kita benarkan terpapar di web kita. Namun begitu, masih terdapat juga iklan-iklan yang tidak sewajarnya tersiar dan di luar kawalan pemilik web. Justeru, dalam menentukan keharusan penggunaan kedua-dua Nuffnang dan Adsense, hal seperti ini mestilah terlebih dahulu dipastikan terkawal dengan sempurna.
  • 4) Cara pembayaran ; Hal ini mestilah juga disemak dengan teliti bagi memastikan tiada unsur penipuan dan gharar.
 
KESIMPULAN 
 
Jika keempat-empat peringkat iaitu semua lulus dan berjaya mematuhi hukum Islam, tatkala itu upah yang kita perolehi juga turut halal, demikian juga sebaliknya. 

Perlu diingat sekali lagi, tulisan saya ini TIDAK MEMBERIKAN SEBARANG PENGESAHAN terhadap penggunaan google adsense dan Nuffnang, ia hanya memaklumkan garis panduan yang perlu diambil kira oleh sesiapa yang ingin menyediakan ruang iklan kepada kedua pengendali iklan terbabit. 

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

1 April 2010

Kredit : zaharuddin.net 

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

(Soal : Jawab) Syahwat Terangsang Tika Puasa : Gadis Keliru Antara Mani dan Mazi


Assalamualaikum W.B.K ..

Al-Fadhil ustaz,

Saya seorang gadis berusia awal 20-an dan belum berkahwin. Sebelum ini saya tidak tahu untuk membezakan antara mazi dan mani. Tetapi, alhamdulillah baru-baru ini setelah saya terbaca ruangan ini, saya tidak ragu-ragu lagi untuk membezakan antara kedua "cecair" tersebut.

Bagaimanapun, saya ingin meminta pendapat.. Oleh kerana awal Ramadhan tempoh hari saya masih "jahil" mengenai mazi dan mani, apabila saya terangsang, saya menganggap cecair yang keluar ialah MANI. 

Tetapi, jauh disudut hati saya mengatakan ianya bukanlah mani, jadi saya tetap teruskan berpuasa.

Setelah berbuka puasa, saya mandi wajib untuk keluar dari belenggu ragu-ragu. Perkara ini berlanjutan sehinggalah beberapa hari. Siangnya saya berpuasa, apabila keluar "sesuatu" saya menganggapnnya mani dan mengambil keputusan untuk mandi wajib setiap kali selepas berbuka.

Perkara ini membuatkan saya betul-betul tertekan apatah lagi bila memikirkan jumlah puasa yang perlu saya GANTI @ QADA' yang semakin meningkat HANYA kerana perasaan ragu-ragu tersebut.

Jadi, saya terdetik untuk "mencari jawapan" kepada masalah saya ini sehinggalah saya terbaca PERBEZAAN ANTARA MAZI & MANI yang terdapat dalam ruangan ini.

Sekarang saya yakin sedikit untuk membezakan antara keduanya. Hasil pembacaan dan pemahaman saya, saya dapati cecair yang keluar pada awal Ramadhan dahulu bukanlah mani, tetapi hanya mazi.

Soalan saya, apakah saya perlu mengQada' puasa-puasa yang saya ragui tempoh hari  ? Bagaimana pula jika sekarang saya sudah PASTI yang keluar ketika itu memang bukan mani??  Saya harapkan jawapan.. Tolonglah.. Terima kasih !!!

- Soalan Melalui Ruangan Komentar -


Jawapan

Wa'alaikumussalam,

1) Puasa anda adalah sah dan tidak perlu di qadha ( ganti) kerana ia tidak batal hanya kerana keluar air mazi akibat terangsang.

2) Walaubagaimanapun, pahala puasa sdri sudah tentu tergugat dan berkurangan jika  air mazi itu keluar akibat rangsangan syahwat. Jika seseorang terangsang sehingga keluar mazi, ini bermakna dia sedang melakukan satu dosa (kecualilah jika di antara suami dan isteri), kerana menurut kebiasaannya sesorang tidak boleh terangsang tanpa sebab, sudah tentu rangsangan itu datang sama ada kerana melihat gambar lucah atau bersembang dengan lelaki melalui telefon, berdepan atau 'chatting' secara bersyahwat... 

Untuk makluman, AIR MAZI adalah sejenis cecair jernih sedikit melekit dan kurang berbau yang keluar dari kemaluan lelaki dan wanita setiap kali ada rangsangan syahwat. Ia berbeza dengan AIR MANI pula cecair melekit dan berbau kuat seperti klorok, yang keluar hanya di kemuncak syahwat semasa persetubuhan atau ia juga boleh keluar di kemuncak syahwat apabila seseorang melakukan kesalahan mastubarsi (onani). 

Air MANI adalah sejenis cecair pekat, yang biasanya keluar dengan rasa kenikmatan. Berbeza dengan AIR MAZI yang keluar tanpa sedar, hasil peningkatan syahwat. Air mazi adalah najis dan perlu dibasuh untuk menunaikan AIR MANI, pula berbeza kerana jika keluar, seseorang itu perlu mandi hadas ( MANDI WAJIB)  untuk kembali menyucikan diri bagi melaksanakan ibadah khusus seperti solat dan membaca al-Quran. 

Kembali kepada kes yang bertanya, jika benar ia adalah air mazi yang keluar disebabkan syahwat dari aktiviti tidak elok, tidak syak lagi ia adalah satu dosa dan apabila ia berlaku dalam bulan mulia ini, sudah tentulah kesannya amat besar. 

Allah s.w.t menyebut dalam hadis Qudsi :-
يَتْرُكُ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ من أَجْلِي الصِّيَامُ لي وأنا أَجْزِي
Ertinya : "Dia meninggalkan makanan, minuman dan syahwatnya hanya kerana Ku ( Allah ), sesungguhnya puasanya adalah untuk Ku dan Aku lah yang akan membalasnya" ( Riwayat Al-Bukhari, no 1795, 2/670 )

Amat jelas lagi terang Allah s.w.t inginkan dari puasa kita penahanan dari 3 aspek fizikal iaitu tahan  makan minum dan keinginan syahwat iaitu seksual.

Dalam hal di atas, jika rangsangan benar kerana syahwat, ia menunjukkan sdri telah melakukan suatu dosa sehingga tidak dapat menjaga syahwat dengan baik sehingga keluarnya mazi semasa berpuasa. Kaffarah yang berat bagi mereka yang bersetubuh di siang hari Ramadhan sudah cukup membuktikan kemurkaan Allah s.w.t bagi mereka yang melanggar displin syahwat tatkala berpuasa. 

Jika syahwat antara suami isteri pun perlu dikawal, apatah lagi dengan lelaki atau wanita luar yang bukan mahram.  

Jika benar, ia adalah mazi yang ekluar dengan syahwat, saya nasihatkan saudari agar segera berhenti dan menjauhkan diri dari semua perbincangan dan perbuatan yang boleh menaikkan syahwat kerana ia kelak boleh menjatuhkan seseorang dalam kumpulan hina iaitu penzina yang tidak bertawbat. 

Semoga diampuni Allah s.w.t di bulan pengampunan ini. 

BEZA MAZI DENGAN KEPUTIHAN
Jika cecair yang keluar itu tidak keluar disebabkan syahwat, maka ia mungkin pula adalah cecair keputihan yang kerap berlaku kepada beberapa kumpulan wanita. Cecair jenis ini adalah najis dan perlu dibasuh sebelum solat, namun ia tidak membatalkan puasa. Tiada dosa juga atas keluarnya cecair tersebut.Tetapi cecair jenis ini TIDAK keluar kerana syahwat terangsang. Ia keluar pada waktu-waktu biasa. 

Cecair 'keputihan' ini biasanya keluar dengan sedikit kekuningan atau mempunyai bau yang busuk, berbeza dengan air mazi yang tidak berbau. Justeru, saudari perlu tentukan cecair apakah yang dimaksudkan. Jalan mudah adalah dengan bertanya kepada ibu saudari. Harapnya sang ibu mempunyai kejelasan fikiran tentang perbezaaannya.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman
28 September 2007
16 Ramadhan 1428 H

Kredit : zaharuddin.net 

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Suami Jadi Rebutan Dan Kegilaan Wanita Seberang. Hati-hati !!

26 Sept 2017



Sebenarnya saya langsung tak sangka bekas suami saya, Kas sanggup pergi ke seberang untuk nikah, sebab kalau orang luar tengok wajah Kas mereka tak akan sangka Kas sanggup tinggalkan saya, sebab wajahnya macam orang baik. Tetapi perangai sebenarnya macam neraka. 

“Sebab saya tak sangka, dia beri belanja makan minum untuk kami anak beranak setiap bulan walaupun tak sebanyak mana, sebab gajinya kecil. Saya tak kisah, asalkan dia boleh membantu sudah memadai. Selepas dapat dua orang anak rezekinya bertambah, apabila saya mencadangkan dia bekerja dengan saudara jauh saya. Tentulah gajinya bertambah. 

“Pada awalnya saya masih lagi kelabu dengan aktivitinya, selalunya saya berfikir baik, kalau balik lambat tentulah kerja banyak, kalau balik malam tentu ada urusan lebih penting. Yang mustahak kepada saya dia bekerja dan beri sumbangan makan minum kepada keluarga. Namun kerja busuk ni berapa lama boleh bertahan, akhirnya terhidu juga baunya. Maka saya mula ternampak aktiviti songsangnya. 

“Tetapi setiap kali saya tanya dia menafikan, dengan alasan banyak kerja dan nasihatkan saya jangan suka dengar cakap orang jika mahu keluarga hidup aman bahagia. Jadi kerana sayang suami dan fikirkan yang terbaik maka saya percaya dengan kata-katanya. 

“Tetapi dalam pada itu saya terdengar juga cerita dia buat hubungan dengan pekerja wanita yang di bawah pengawasannya. Dia ambil kesempatan daripada permasalahan wanita tersebut. Tetapi kerana fikirkan yang baik, saya tutup telinga. Sebab Kas beri duit belanja makan minum kami. Tetapi tak banyak walaupun gaji dah bertambah, alasannya banyak urusan nak dibereskan. Peliknya saya boleh diam, sebab selama berkahwin sayalah yang banyak menguruskan hal keluarga, sebab gajinya kecil. Pada saya asalkan dia bekerja itu sudah baik. 

“Kalau nak ikutkan perbelanjaan keluarga tentulah banyak, pembaca sendiri tentu boleh kira sendiri  kalau kita ada dua orang anak kecil, kita perlukan pengasuh untuk jaga anak, perlu susu, lampin pakai buang, sewa rumah, bil utiliti, ansuran kereta, cukai jalan, petrol dan sebagainya.  Jadi untuk melicinkan pengurusan rumah tangga supaya nampak bersih dan beres, tentulah saya terpaksa turun padang menyelesaikan semua benda tersebut. 

“Oleh sebab Kas sudah terbiasa memberi wang ikut kemampuan dia, maka kalau saya minta lebih jawapannya sudah pasti, “Aku tak ada duit dan tak cukup duit.’’ Sebab itu saya terpaksa uruskan semua urusan keluarga. Syukur saya ada kelulusan dan mendapat gaji yang memuaskan. Kalau tidak tentu hidup kami lebih huru-hara. 

“Saya tak boleh marah apa lagi mengamuk, sebab Kas calon suami pilihan saya. Sejak kami berkawan lagi emak sudah larang, kata emak kalau boleh carilah bakal suami yang ada pekerjaan tetap, ada pelajaran supaya tidak menyusahkan saya bila berkahwin. 

“Tetapi kerana cinta punya pasal, kerana berkawan sejak sekolah, maka saya tetap berpegang kepada kata hati saya, jodoh pertemuan di tangan Allah. Dan Allah tidak akan sia-siakan hidup saya. Tetapi kata emak, usaha dulu, cari yang sesuai dulu, kalau tak boleh baru berserah kepada Allah demi masa depan saya. Tetapi kerana cinta membuat saya terikat dengan janji setia, maka saya ikutkan kata hati kahwin dengan lelaki yang saya cintai. Hah! sekarang baru saya tahu langit itu tinggi atau rendah. Dan cinta itu tak boleh beri saya kebahagiaan, tanpa diiringi dengan rasa tanggungjawab dari pihak yang kita cintai. Cinta semata-mata tidak boleh beri kita makan apa lagi keselesaan hidup. 

Kesilapan
“Kerana menyedari kesilapan sendiri, maka saya banyak mendiamkan diri dan terima apa juga kerenah Kas. Barulah kini saya tahu apa yang dikatakan oleh emak itu ada benarnya cuma saya yang degil dan tak makan nasihat. 

“Timbul sedikit rasa kesal di hati bila pendapatan Kas sudah bertambah dari usaha saya carikan dia kerja, tetapi Kas masih kata tak cukup duit. Sedangkan boleh kira dengan kerja baru pendapatannya tiga kali ganda. Tentu dia ada duit. Tetapi setiap kali saya minta duit katanya duit dah habis, ataupun dia perlu simpan sedikit untuk bayar hutang. Hutang apa pun saya tak tahu. 

“Tetapi apa yang saya pasti, aktiviti songsangnya menjadi-jadi, terlalu banyak cerita buruk saya dengar diceritakan orang, konon Kas jadi rebutan ramai wanita seberang. Ada yang bergaduh konon berebut Kas. Akhirnya terbongkar Kas ada hubungan dengan gadis remaja anak orang seberang yang sudah lama menetap di negeri ini. Bila ditanya Kas nafikan. 

“Bila saya ajak pindah rumah kerana saya dah tak tahan dengan cerita buruk tentang perangai Kas, dia tak mahu alasannya dia tak suka duduk rumah flat. Saya kata pangsapuri lain daripada flat. Tetapi dia tetap tak setuju, dia lebih suka duduk rumah atas tanah, walaupun rumah sewa. Kecuali jika saya beli tanah dan buat rumah, kecil pun tak apa katanya. Bila saya setuju dan minta dia simpan duit untuk tujuan itu, alasannya tetap sama tak cukup duit. 

“Akhirnya tahap kesabaran saya sampai ke penghujungnya, saya cerita dapat tahu  hubungan dia dengan ramai wanita seberang yang bekerja di bawah seliaannya. Kas  nafikan. Tetapi akhirnya dia mengamuk bila saya sebutkan nama wanita itu seorang demi seorang. 

“Saya hilang sabar setelah terbaca mesej terbaru yang saya tengok dalam telefonnya. Kalau sebelum ini saya salin mesej yang dia terima untuk jadi bukti, tetapi gambar terbaru yang saya terima membuat saya naik darah. Kami bertengkar, seminggu dia tak balik rumah, akhirnya dia balik juga dan minta maaf, katanya dia telah putuskan hubungan dengan wanita tersebut. Maknanya secara tidak langsung dia mengaku ada buat hubungan. 

“Saya tak terima pengakuannya bulat-bulat, saya rasa tentu ada udang sebalik batu. Tentu dia ada buat perangai lain. Benar lepas sebulan Kas beritahu, dia terpaksa pergi kerja luar lima hari. Bila balik nanti dia akan bawa saya bersama anak-anak bercuti ke Langkawi. Pelik sungguh saya rasa macam ada yang tidak betul dengan pengakuan Kas ini. Itu kata hati seorang isteri. 

“Tepat seperti yang diduga, ada pulak wanita seberang yang patah hati tak dapat pikat Kas menelefon dan beritahu saya bahawa Kas tak pergi kerja luar, tetapi pergi seberang sebab nak nikah. Dia siap beri nama wanita tersebut, kampungnya, bila balik, berapa umur wanita tersebut dan apa kerjanya. Lebih berani dia beri alamat rumah yang Kas sewakan untuk wanita tersebut dan di situlah mereka menginap bila balik nanti. 

“Cerita itu memang menyakitkan hati saya. Dengan saya kata tak cukup duit, tetapi boleh pulak pergi buat kenduri kahwin ke seberang, sewa rumah dan beli peralatan perabut rumah. Sedangkan di rumah sendiri, saya yang kena beli. Sebab Kas memanjang tak cukup duit. 

“Walaupun dalam keadaan marah, tetapi setelah tenang saya berfikir cinta saya kepada Kas selama ini langsung tidak bermakna. Akhirya saya buat keputusan muktamad bahawa saya mesti mengakhiri perkahwinan ini. Tidak ada gunanya saya bersabar setelah hampir sembilan tahun berkahwin kerana saya sentiasa ditipu untuk kepentingan dirinya sendiri. 

“Sanggup dia hancurkan cinta kami. Di manakah letaknya nilai pengorbanan saya selama ini.  Saya tak sanggup lagi ditipu, sedangkan dia berseronok berkahwin dua. Cukuplah sampai di sini saja perkahwinan kami, saya rasa tidak ada faedahnya saya pertahankan cinta yang sia-sia ini. 

“Kas tetap nafikan dia sudah nikah dengan wanita seberang. Tetapi saya tak marah, saya katakan itu memang jodohnya yang terbaik. Jadi lebih baik kita berpisah sahaja. Sebab selama ini sayalah yang tanggung keluarga, kerana dia tak mampu, jadi bila berkahwin dua sudah tentu dia tak mampu berpoligami. Kerana itu baik dia bercerai dengan baik. 

“Mati-mati Kas nafikan. Tetapi saya tetap minta cerai dan gunakan kuasa saya kata kepada Kas jika dia tidak ceraikan, saya akan bawa dan tunjuk semua gambar-gambar lucah yang dia ambil sendiri bersama wanita tersebut di Mahkamah Syariah, biar semua orang tahu siapa Kas yang sebenarnya yang selama ini tunjuk muka syurga. 

“Terkejut beruk Kas. Dia tak sangka saya dapat gambar-gambar lucah dirinya dan dia tak boleh nafikan lagi.  Kalau tak percaya saya akan print semua gambar tersebut untuk saya tunjukkan di Mahkamah Syariah. Saya terpaksa ugut Kas sebab saya sudah tidak tahan lagi dipermain dan diperbodohkan. Kas ambil kesempatan daripada kebaikan, dan kesabaran saya untuk kepentingan dirinya sendiri. 

“Akhirnya kerana malu, Kas terpaksa ceraikan saya, sebab saya tak mahu bermadu kerana saya tahu dia memang tak mampu dan tidak adil. Saya tak sangka ini balasan pengorbanan saya terhadap dia selama ini. Akhirnya saya terpaksa ucapkan selamat jalan.  

“Dan saya doakan mungkin wanita seberang itu boleh tunjuk ajar dia jadi suami yang bertanggungjawab dan terima kedatangan keluarga dari seberang yang silih berganti.’’ Itu cerita Mas Hanisah panjang lebar, pahitnya ditipu suami kerana kelemahan dirinya terlalu percayakan suami seratus peratus.

Kredit : utusanmalaysia


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.