SLIDER

Apa Itu CryptoCurrency Bitcoin

29 Nov 2021



Sejak kebelakangan ini semakin ramai yang melibatkan diri dalan dunia pelaburan seperti saham, forex, fcpo dan yang sedang trending sekarang adalah mata wang digital crypto. Terdapat banyak mata wang digital yang tumbuh  bagai cendawan, tetapi tahukah anda, matawang digital pertama yang dihasilkan adalah BITCOIN dan ianya telah digunapakai secara meluas diseluruh dunia serta pemangkin kepada peningkatan mata wang crypto yang lain. Dengan peningkatan mendadak para pelabur crypto, ramai yang ingin memiliki matawang digital ini.  Namun bagaimana kita boleh memiliki Bitcoin ni? Adakah ia selamat ? Jom, kita selusuri hasil pembacaan maklumat di bawah.

Apa itu Bitcoin dan Apakah Sejarah Asal-Usulnya

Bitcoin dicipta pada tahun 2008 oleh seseorang atau sekumpulan pasukan yang menggunakan nama gelaran Satoshi Nakamoto disebaliknya. Walaubagaimanapun menjadi satu misteri, kerana tiada sesiapa pun dapat mengesan siapakan Satoshi ini sebenarnya. Terdapat ramai yang mengaku mereka adalah Satoshi, namun tiada bukti mengatakan ia adalah benar, malah usaha-usaha mengesan Satoshi sehingga kini masih gagal.

Bitcoin merupakan salah satu jenis mata wang digital (cryptocurrency) yang mula di dagangkan pada tahun 2009. Pada tahun 2010 terdapat peningkatan permintaan terhadap Bitcoin menyebabkan harga naik daripada $0.0008 kepada $0.08 seunit. Harga paling tinggi pernah dicapai ialah sebanyak $20,000 seunit pada tahun 2020, dan ini telah membuka mata ramai pelabur yang berminat beralih arah kepada pelaburan crypto.

Apakah Bitcoin Haram Atau Halal Di Malaysia

Sebenarnya masih ramai rakyat Malaysia yang ragu-ragu tentang keshariahan Bitcoin serta mata wang kripto yang lain seperti Ethereum, Ripple dan Litecoin.

Dibawah dikongsikan beberapa pandangan tentang keshariahan Bitcoin,agar kita dapat memahami seterusnya menambah ilmu pengetahuan kita. Hasil rujukan dari majalah labur.

Datuk Dr. Mohd Daud Bakar, Pengerusi Majlis Penasihat Shariah Bank Negara Malaysia dan Pengerusi Majlis Penasihat Syariah Suruhanjaya Sekuriti Malaysia

Dalam satu pembentangan pada 29 November 2017, beliau menyimpulkan bahawa Bitcoin adalah patuh Shariah dan pelaburan dalam Bitcoin adalah harus, dan keuntungan yang diperoleh perlu dikenakan zakat.

Beliau telah menolak hujah mereka yang tidak bersetuju dengan Bitcoin bahawa ia mempunyai elemen Gharar (ketidakpastian) kerana nilai yang sangat tidak stabil dan kemungkinan sistem digital itu sendiri akan runtuh pada bila-bila masa. Bagi beliau itu adalah risiko yang perlu diketahui dan ditanggung oleh para pelabur.

Beliau berkata risiko tidak mempunyai kesan ke atas hukum sesuatu perkara, dan ia harus dibezakan dengan Gharar yang memberi kesan ke atas hukum. Risiko adalah perkara yang normal dalam setiap perkara sama ada pelaburan, perniagaan dan apa jua bidang.

Contohnya pelaburan dalam emas, yang mana nilainya tidak stabil, namun ia tidak bermakna jual belinya perlu diharamkan. Langkah yang perlu diambil adalah memperkenalkan peraturan dan regulasi untuk mengawal kestabilan nilai dan mengurus transaksinya. Hal yang sama juga harus diperkenalkan untuk Bitcoin.

Dr. Zaharuddin Abd Rahman (CEO Elzar Shariah Advisory Sdn Bhd)

Dalam beberapa perkongsian melalui media, Dr. Zaharuddin telah menyebut beberapa perkara penting berkenaan isu ini termasuklah mengakui telah mencuba sendiri Bitcoin ini bagi mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang isu ini.

Menurutnya lagi, elemen Gharar tidak ditemui pada peringkat penciptaan dan penghasilan Bitcoin itu sendiri, tapi ditemui sewaktu peringkat transaksi di dalam ‘exchange’ di mana kita tidak boleh benar-benar memastikan transaksi itu benar-benar telah berlaku tanpa sebarang penipuan.

Walaubagaimanapun, beliau mengharuskan penyimpanan Bitcoin dan mengingatkan bagi sesiapa yang telah melibatkan diri dengan Bitcoin untuk membayar zakat simpanan apabila cukup setahun (Haul). Beliau turut menambah kepentingan kajian yang mendalam bagi sesiapa yang ingin melibatkan diri dengan Bitcoin atau mana-mana mata wang kripto agar tidak terjebak dengan skim penipuan dan SCAM yang banyak muncul atas nama pelaburan Bitcoin yang wujud di kalangan masyarakat.

Apakah Kegunaan Bitcoin

Kegunaan Bitcoin bukan sahaja ianya didagangkan di pasaran saham terbuka, tetapi sejak kebelakangan ini sudah mula boleh digunakan sebagai salah satu kaedah pembayaran apabila membuat transaksi pembelian. Ianya lebih mudah, cepat, dan selamat. Hanya memerlukan bebrapa minit sahaja untuk selesaikan transaksi.

Bitcoin juga dapat menampung/menyokong urusan transaksi-transaksi yang melibatkan jumlah yang besar dengan lebih cepat berbanding melalui proses sistem kewangan perbankan yang kebiasaanya memerlukan kelulusan pihak kewangan. Yang paling penting ialah tiada caj-caj mahal yang dikenakan oleh Bitcoin , tidak seperti kebiasaan kad debit,kad kredit,atau transaksi secara manual. Disebabkan ciri-ciri di atas, menyebabkan Bitcoin menjadi pilihan pelabur masa kini. Dan ianya sangat berharga.

Bagaimana Hendak Memiliki Bitcoin

Terdapat beberapa kaedah,antaranya  seperti berikut :

1. Bitcoin Mining/Perlombongan Bitcoin

Kaedah ini melibatkan teknologi programming komputer untuk melepasi algorithm matematik yang ada dalam rangkaian Bitcoin. Sekiranya berjaya menyelesaikan algorithm ini , anda akan diberi Bitcoin sebagai ganjaran. 

2. Membeli di Pasaran Saham Crypto 

Sekiranya anda merasakan Bitcoin akan terus cemerlang dan yakin akan memberi keuntungan , anda juga boleh membelinya di pasaran saham crypto.

3. Mendapatkan Melalui Konsep AirDrop Crypto

Airdrop crypto adalah konsep yang diperkenalkan oleh pengeluar token atau coin cryptocurrency baru, yang biasanya diberikan secara percuma, dimana peserta diminta melaksanakankan beberapa tugas. Selesai tugas , coin akan diberikan kepada mereka sebagai ganjaran.  Contoh tugasan adalah seperti like,share dan follow media social mereka. Air Drop biasanya dilakukan oleh pengeluar token/coin bagi memperkenalkan token mereka kepada public buat kali pertama. Dan konsep ini bertujuan sebagai strategi marketing untuk memperkenalkan coin mereka secara meluas.

Admin

Kongsikan artikel atau luahan kisah anda di sini => lamanqaseh/borang 

Betul Ke Orang Kata Anak Kedua dalam Keluarga Istimewa. Fakta Anak Kedua Yang Penuh Misteri

26 Nov 2021

 


Adakah kita dapat memilih urutan dalam keluarga, urutan ke berapa yang kita mahukan? Pastinya tidak. Telah ditetapkan dan ditakdirkan kita dilahirkan mengikut urutan mengikut kehendakNya.

Pernah terdengar tak, anak yang dilahirkan sebagai anak kedua mempunyai sifat dan karakter yang tersendiri. Admin pun ada terdengar dan Admin sendiri adalah anak nombor dua dalam keluarga dan Admin juga sedang memerhatikan sifat anak Admin yang nombor dua. Jom kita selusuri benarkah apa yang diperkatakan ramai atau berdasarkan kajian? 

Fakta Istimewa Anak Kedua

Ramai mengatakan, antara karektar yang sangat terserlah sebagai anak kedua ialah mereka nampak bersikap lebih dewasa dalam segala urusan ,keputusan dan perbuatan. Mereka berada di tengah-tengah untuk menghormati kakak,abang dan menyayangi serta menjaga adik-adiknya. Sebab itu kadangkala kita boleh ternampak mereka sentiasa akan mengalah kepada abang dan kakaknya sebagai orang yang lebih dewasa dan mengalah kepada adiknya kerana perlu menyayangi adik yang lebih kecil daripadanya. Situasi ini akan mempengaruhi perkembangan sifat dan karektar. Boleh nampak sifat mereka yang sering berlapang dada dengan adik-beradik. 

Terdapat fakta dan kajian menarik yang ditemui oleh seorang Doktor Medik dan Psikologi iaitu Alfred Adler, yang berpendapat urutan kelahiran dalam sesebuah keluarga turut mempengaruhi sifat dan karektar seseorang. 

Jom kita mentelaah fakta apakah yang diperkatakan oleh beliau tentang anak kedua. Bolehlah kita jadikan panduan dan rujukan bila kita dah ada anak nanti.

1. Rasa Terasing

Anak kedua sentiasa merasa terasing didalam keluarga kerana kebiasaan ibubapa sekarang selalu memberikan lebih perhatian kepada anak pertama kerana kepercayaan mengatakan anak pertama harus dididik untuk memiliki sifat yang baik untuk dijadikan sebagai contoh kepada adik-adiknya.

Selain itu , perhatian turut beralih kepada si bongsu kerana , kepercayaan anak bongsu adalah anak yang paling kecil dalam keluarga yang perlu diberi lebih kasih sayang dan perlindungan. Maka tinggallah anak kedua bersendirian dan kurang mendapat perhatian dari keluarga. Oleh itu kita boleh nampak anak kedua lebih cekal dan lebih 'independent', sebab pembentukan dalam keluarga sendiri telah memaksa dia berbuat sedemikian.


2. Melakukan Sesuatu Lebih Berbeza

Disebabkan kurang mendapat perhatian, seringkali akan nampak mereka selalu akan berusaha lebih gigih untuk membuat sesuatu perkara. Kadangkala mereka akan melakukan sesuatu diluar kotak fikiran, semata-mata untuk mendapatkan  perhatian dari ibubapa. Mereka akan mencuba membuat sesuatu yang berbeza daripada adik-beradiknya dengan harapan perhatian ibubapa turut beralih kepada mereka.

3. Lebih Kreativiti , Lebih Berimaginasi

Disebabkan mereka sering melakukan perkara diluar kotak fikiran, mereka sentiasa bersemangat apabila dapat melakukan sesuatu perkara dan sering berimaginasi untuk merealisasikan impian mereka. Bidang kesenian sangat sesuai untuk mereka. 

Walaubagaimanapun,  anak kedua tidak boleh berada di bawah tekanan. Mereka sangat sukakan kebebasan, fleksibiliti dan bidang pekerjaan yang sesuai adalah bidang yang boleh mengekspresi diri meraka. Mereka tidak dapat mengikut  aturan yang ditetapkan contoh seperti dari  segi jadual, masa dan peraturan. Oleh itu kebanyakan mereka lebih suka kerja-kerja freelance atau bekerja dimana ada tempat-tempat yang mereka sukai sahaja.

4. Ramah Dan Suka Bersahabat

Disebabkan mereka suka mengekspresi diri mereka, anak kedua dilihat sangat peramah, ringan mulut dan suka bersahabat dengan orang luar, dunia luar. Mereka sentiasa berusaha menjalin persahabatan dengan ramai orang  dan berusaha memastikan ikatan persahabatan itu kuat seperti hubungan keluarga.

5. Sedikit Masalah Dalam Hubungan Cinta

Kerana sifat inginkan perhatian yang lebih, takut disisihkan sebati dari kecil, menyebabkan anak kedua agak sukar untuk mencari  pasangan cinta kerana amat risau pasangannya tidak memberi perhatian kepada mereka seperti yang diharapkan. 

Mereka sering dilihat mengharapkan perhatian lebih daripada pasangan mereka, kerana mereka tidak dapat merasai itu semasa mereka kecil. Dan sekiranya mereka gagal mendapat pasangan sepert itu, anak kedua biasanya akan menyalahkan diri sendiri dalam hal ini.


Haaaa...Bagaimana ?  Ada tak di antara ciri-ciri diatas sama seperti anda atau anak anda? 

Pada pendapat Admin, faktor yang mempengaruhi ,bukanlah dari urutan kelahiran, tetapi faktor lingkungan dalam keluarga seperti didikan, pergaulan, dan pembentukan adalah faktor penting yang mempengaruhi sifat, karektar dan keperibadian seseorang  itu. Oleh itu kita sebagai seseorang yang telah melalui pengalaman lalu, perlu berusaha memastikan faktor lingkungan keluarga yang baik dan tersusun untuk menyokong perkembangan anak-anak bukan sahaja dari segi fizikal tetapi juga emosi dan mental.

Antara cara yang paling asas adalah memberikan perhatian, kasih sayang, tanggungjawab dan tumpuan yang sama rata kepada anak-anak supaya mereka tidak rasa terasing dan tersisih dari lingkungan keluarga mereka sendiri.

Admin 

Kongsikan artikel atau luahan kisah anda di sini => lamanqaseh/borang

Kahwin Dengan Student Sendiri ? Sanggup Ke Harungi Cabarannya

25 Nov 2021


`` Man, Man pilih la student tahun akhir, ambil tahu tentang pelajaran dia, kira take care. Bila mereka dah keluar dan dapat kerja, dan lepas tu bolehlah kawin, ramai yang cantik-cantik’’.Hampir terkeluar donat yang saya makan, saya bulatkan mata dan pandang ke arahnya. Dahlan (nama bukan sebenar) tersengeh-sengeh. Saya terharu dengan saranan dia tadi tapi saya bukanlah lapar sangat nak berbini.

Lagipun itu hal peribadi, saya tidak suka ditimbulkan semasa saya makan, nanti hilang selera.Saya memang selalu tengok pelajar perempuan saya. Saya mengajar pelajar semestre 5. Pada ketika pelajar lelaki saya masih lagi nampak mentah, kebudakan dan tidak serius, pelajar perempuan saya tengah sedang-sedang mekar hebat.Perkara yang paling menarik dan tertonjol ialah mereka pandai bergaya. Jauh jika nak bandingkan dengan kawan-kawan perempuan saya yang rata-rata selamba sahaja penampilannya, berbaju kurung.

Kalau dinner kat hotel-hotel jangan cakaplah. Baju RM3 ribu macam artis nak jalan atas karpet merah. Saya tengok sahaja apa yang tertonjol dan ditonjolkan. Mungkin zaman sekarang tidak seperti dahulu, semua orang nak menonjolkan diri, nak buat statements.Tapi penulisan kali ini mengenai pensyarah yang kawin dengan student, bukan mengenai pakaian atau pun pelajar perempuan saya yang cantik-cantik. Semakin saya menuju tua, cantik sahaja tidak menjadi keutamaan lagi.

Selain cantik ada element lain yang tidak kurang pentingnya.Semasa berjumpa dengan salah seorang kawan perempuan saya, saya ada bertanya `eh apa pendapat awak kalau pensyarah kawin dengan studentnya?’. Dia jawab pendek sahaja `ok’.Saya teringat pulak komen ayah saya dalam hal ni. Katanya tidak beretika. Dia jawab tak panjang dan huraiannya macam biasa, saya la yang kena cari sendiri. Mungkin agak tidak betul atau tidak selesa jika kita juga pada masa yang sama mengajar dia.

Kita mungkin bias, dan biasalah kan,…kita ni bukannya profesional sangat, kadang-kadang attendent student pun kita terlupa bawak ke dalam kelas, he he he. Sebelum kawin tentulah bercinta. Dan kalau bercinta tahu sajalah kan... Tak payah kita nak jadi hipokrit. Ada juga kawan saya yang berkahwin dengan student dan melaluinya dengan tabah. Kata kawan saya tu kita kena sangat pandai jaga diri kita sebab pertamanya kita tidak boleh bersama dengan mereka. Di mana-mana pun hatta 100km daripada tempat kita kerja.

Dia banyak juga meluahkan yang dia tidak seperti pasangan lain yang boleh selalu bersama dan berjumpa. Kena banyak berkorban. Perhubungan adalah seminima mungkin dan sulit lagi menyulitkan. Ini untuk untuk menghindari fitnah. tak bolehlah nak gi mana bersama-sama.Kalu kita jenis suka menanyangkan kehebatan pasangan kita maka janganlah bercinta dengan student. Sebab buruk padahnya. Contohnya apa kata kawan-kawannya yang juga pelajar kita. Apa kata kawan-kawannya terutama yang muka seposen? Ya lah kan kita pun tak kan nak ambik yang tak cantik, yang hati tak berkenan…

Katakanlah kita dalam masa yang sama mengajar dia. Jantung kita tentu berdegup kencang atau tiba-tiba je rasa syahdu. Di sini ada alur-alur etika yang terganggu dalam proses pengajaran kita.Saya tak naklah cakap kalau dah jodoh tak ke mana. Atau kalau dah jodoh nak buat apa?. Saya tak nak jawab begitu nampak sangat kita lebih suka menerima je daripada memirkan apa hikmah di sebaliknya, kita simpan otak kita dalam stor.Cinta dalam mana bentuk pun amat bodoh dan membahayakan kepada diri dan orang lain (terutama di sekeliling), kecuali dipandu dengan bijak ia akan membawa kemuliaan.

Tetapi tak ramai yang bijak kan, he he he, ampun...Walaupun cinta hak masing-masing dan tak ada orang yang boleh masuk campur tetapi yang paling penting siapa pensyarah itu? Maksud saya adakah dia baik atau buruk perangainya? Dan bagaimana dia handlenya? bagaimana dia mencipta dunia percintaannya?Kata la saya ni bercinta dengan student (selisih malaikat 46). Saya rasa saya tidak melakukan apa-apa kesalahan sebab saya ni bukannya suami orang dan student itu bukannya isteri orang. Dan budak tu pun bukannya bawah umur.

Namun saya aci kerat ibu jari (jari anak patung anak sedara saya) yang akan ada isu-isu yang timbul. Oleh itu saya akan berhati-hatilah… tapi setakat mana? Secermat mana ya?.Kawin dengan student? Saya rasa ramai orang mempunyai pendapat yang berbeza. Saya di sini pun bukannya memberi pandangan saya. Saya hanya menimbulkan topic supaya kita sama-sama berfikir, ok ke tak.Dan jawapan ok ke tak tu pun memang bergantung kepada siapa kita. Maksud saya kalau kita seorang ayah tentu kita suka sebab daripada anak kita bercinta dengan entah sapa-sapa kat kolej/universiti itu.

Baiklah dia bercinta dengan pensyarah, sekurang-kurangnya dapat membantu beri semangat dalam pembelajaran.(walaupun pensyarah itu hanya pakai Myvi? he he he no komen).Namun kalau kita seorang pensyarah perempuan yang ekstrim ranum mungkin kita akan bertanya? Kenapa pilih student? Aku kan ada? Apa kurangnya aku? Ah memang lelaki!Dan kalau kita pemilik institusi pendidikan seperti kolej/universiti mungkin kita bimbang akan jadi satu fenomena. Institusi kita bukannya agensi mencari jodoh. Kita bayar gaji suruh mereka mengajar bukan mengajar cinta!.Dan kalau kita lah yang akan kahwin dengan pelajar tersebut kita mungkin menyatakan dalam hati.

Apa salahnya kalau dah jodoh, asal kita mengikuti landasan yang betul. Jodoh di tangan kita. Yang paling penting kita tak menyusahkan orang lain. Ini soal hati...Maka kesimpulannya saya tidak tahu nak beri pendapat dalam hal ini, kalau saya ditakdirkan berkahwin dengan student saya tak tolak, namanya dah takdir, he he he. Tetapi kalau boleh... dan sebenarnya saya tidak pernah berusaha untuk jadikan pelajar perempuan saya sebagai bini saya. Kalu takdir?

Jangkaulu: Entahlah…emmm, huh! Kita selalu bila kena batang hidung kita-kita kata takdir-takdir-takdir, jodoh-jodoh-jodoh. Suratan la dan macam-macam lagi. Bila kena batang hidung orang? he he he.

Kredit : jankaulu.blogspot

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Abah Aku Kejam,Orang Tua Tak Sedar Diri,Tak Layak Jadi LELAKI !

24 Nov 2021



Tak tahu nak mula dari mana sebab ia sudah berakhir. Tetapi aku rasa aku perlu kongsi sesuatu yang sehingga ke hari ini aku tak boleh hadam apa yang terjadi pada mak aku. 

Pada aku, mak masih muda, umur baru 43 tahun, ada 6 anak. Dia selalu meluah perasaan pada aku sebab aku anak yang dah mula mengerti apa kesedihan yang mama aku hadapi. 

Umur aku? baru 18 tahun. Orang lain bergelut soal pakwe makwe, kerja, study. Aku? Bergelut isu keluarga yang tak pernah sudah kerana jantan bernama ayah. Hati aku dah keras asyik dihidangkan drama realiti playboy tua tak sedar diri. Tambahan pula aku anak perempuan sulung.

Pengajaran pada perempuan yang mungkin mengeluh belum bertemu jodoh, bersabarlah. Jangan jadi terdesak sehingga kita tak tahu dengan siapa yang kita akan tinggal serumah, sebantal dan segalanya. Kedua, jangan jadi perempuan bangang dan percaya bulat-bulat pada lelaki yang sudah beristeri. Tambahan anak ramai pula kononnya dia tidak bahagia. Bullshit itu semua. Maaf jika sepanjang perkongsian yang panjang berjela ini akan membuatkan korang annoyed and bosan.

1. Mak, sekolah tak habis. Last Tingkatan 1. Erti kata lain, dia jenis yang memang tidak terbuka pergaulan. tak pandai cakap banyak-banyak. Apa yang ada, dia terima saja. Berkahwin pada usia yang muda dengan suami yang berasal dari kampung yang sama. Rumah mak dan abah dekat, sampai boleh nampak bumbung rumah. Abah aku askar, yang jenis masuk hutan jarang balik. Maklah yang menguruskan anak dari A-Z dengan apa saja yang ada. Adik-adik aku Alhamdulillah, sangat memahami dan berdikari.

2. Semua bermula 7 tahun lepas semasa kami tinggal di utara Malaysia. Kami semua dapat tahu abah kahwin lain di Siam dengan anak dara. Entah mana dia kena. Fuh, time itu aku rasa macam Wau! Adik bongsu, 1 tahun, makan nasi dengan telur setiap hari, duit sekolah pun dicatu.

"Kau boleh menikah lain? Duit elaun isteri yang tentera potong itu saja yang kau tinggalkan pada kami 7 beranak untuk hidup?"
Abah dah mula angkat tangan dan kaki pada mak masa ini.

3. Episod kejam berterusan bilamana betina itu asyik merengek nak perhatian. Biasalah, isteri muda. Bila abah keluar hutan, dia nak masa dengan abah. Huhu.. Dasar tua ganyut, lupa anak isteri yang ada di rumah. Aku rasa abah aku itu bodoh sampai level langit bila dia bawa perempuan itu datang rumah kami. Rumah kami kecil saja, rumah sewa.

Malam itu, masa aku nak tidur di ruang tamu (kami memang tidur di ruang tamu saja), bentang toto, dan abah beritahu mak suruh dia tidur dengan anak-anak.

"Kau pergi tidur di luar dengan anak-anak. Madu kau nak tidur dalam bilik!"

Aku ingat sampai bila-bila kebodohan jantan itu. Mak aku tidur luar bilik, aku dengar dia menangis. Sampainya hati, Ya Allah. Oh ya, sepanjang 17 tahun kahwin, katil tak pernah ada, kelengkapan rumah seadanya saja. Oh jantan, aku benci dia!

4. Isteri baru ini ada kereta dan bekerja. Mak selalu kata,
"Dia nak tumpang senang dengan isteri itu kot, mak kan tak kerja"
Fuh, aku sedih gila time itu. Tempoh 2 tahun perkahwinan tersebut, kami selalu berhubung dan dikunjungi oleh madu dia. Madu itu pun dah ada rumah sewa berdekatan dengan rumah kami. Cuma mama tak tahu dan tak pernah dibawa ke sana. Aku tak diizin campur hal tersebut. Nak pergi sana naik apa? 

Yelah, kami cuma ada motosikal buruk, lesen pun tak ada. Naik moto angkut kami adik-beradik pergi balik sekolah sesi pagi dan sesi petang. Adik kecil aku selalu cakap yang madu itu selalu cakap anak-anak itu kotor dan pakai tak up to date. Sedihnya aku, pastinya mak hanya memendam rasa. Budak nak membesar dan baju pakai yg mana ada ja. itu pun sebab dia bukan peduli keperluan kami.

5. Suatu hari, entah ini satu sinaran baru atau ujian. Aku tengok abah balik tiap-tiap minggu pada dia, tak melekat dengan handphone seperti biasa, spent time dengan anak-anak. Seolah-olah abah dah tak ada bersama dengan perempuan itu. Mak cakap perempuan itu pun dah tak datang rumah dah. Baiknya mak aku, siap cuba telefon madu itu pun tak dapat dihubungi. Jadi mak assume madu dia sudah diceraikan. Aku buat hal aku, malas nak peduli. Janji aku jadi anak mak yang baik, tak susahkan dia.

6. Dalam masa terdekat itu, datang satu lori perabot ke rumah kami. Mak tak berani tanya dari mana datang perabot itu sebab mak dah diajar kaki dan tangan. Jadi sekali lagi, kami assume, perabot itu datang dari rumah bekas isteri kedua abah sebab ada bekas perabot yang digunakan. Meja makan, almari, katil, TV, kabinet dapur dan serba engkap semuanya. 

Aku nampak mak happy bila dia dapat semua itu. Suami yang selalu ada di depan mata dan kelengkapan rumah yang tak pernah ada. walaupun perabut itu milik bekas madu dia punya yang berkahwin tak sampai 2 tahun. Tapi mak, dah hampir 20 tahun kahwin baru nak merasa.

7. Ya, benar. Ini bukan pengakhiran indah apabila lelaki itu katanya berkursus di selatan selama sebulan. Balik dari situ, mak cakap dia dapat rasa yang abah mula buat perangai lama. Entah kali ini kahwin atau tidak. Tapi mak aku dijauhi dan diboikot. Perkara ini berlarutan sehingga mak dan abah tak bercakap selama 5 bulan. Dia hanya bercakap dengan adik-adik aku yang bongsu. Kami 4 beradik ke atas diabaikan sepenuhnya.

Abah balik pada perangai lamanya, melekat pada handphone. Di depan mata aku, mak tanya abah nak makan ke tak. Tapi abah diam saja. Mak sendukkan nasi dan letak di depan baah di depan TV. Kalau dia makan, dia akan makanlah. kalau dia tak nak makan, nasi itu akan dibiar sepi. Mak akan angkat nasi itu dan disimpan di dapur. Meluat aku tengok keadaan itu. Tapi aku takleh nak marah mak sebab dia memang macam itu.

Mungkin aku panggil ini sinaran even ia adalah dugaan. Suatu malam, aku tengah baring di dalam bilik, aku terdengar abah mengamuk. Aku keluar dan lihat, abah sedang cekik mak. Adik bongsu aku menangis. Abah tak berhenti dan masih jelas ayat yang aku anggap pengakhiran semua derita kami selama ini.

"Malam ini aku ceraikan kau!"

Rumah sepi. Cengkaman tangan dilepaskan dan mak terbatuk-batuk, mungkin sakit dicekik. Abah keluar dari rumah, mak bangun dan suruh kami semua tidur. Ayat tenang, tapi muka mak takkan aku lupa. Kami menurut dan masuk ke bilik.

Urusan penceraian sedang berjalan. Mak naik teksi saja pergi ke pejabat agama untuk buat aduan penceraian. Aku rasa kosong, kami keluar dari rumah yang banyak membawa duka ini. Mulakan hidup di kampung mak sejak awal tahun ni. Aku nak bergerak pun rasa tak boleh. Nak sambung belajar, kasihan dengan mak,

Akhirnya aku kerja di sebuah CC untuk aku mencari wang untuk adik-adik sekolah. Mak jual nasi lemak. Dari aku kerja di sini, aku jumpa group Kisah Rumah Tangga. Aku rasa aku muda untuk harungi semua ini. Tapi aku tahu, mak aku lagi sedih. Matilah lelaki dalam hidup aku, selain adik beradik aku. 


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Jangan Bercita-Cita Wahai Perempuan

23 Nov 2021





Isu: Dilemma Have It All.

“buat apa penat-penat sambung belajar? Baik duduk rumah jaga makan minum suami. Nanti suami cari lain kan susah”,
Sinis komentar yang hinggap di telinga itu. 

“kesian la siapa yang berbinikan doktor, terabai kehidupan. Semua kena urus sendiri. Siapa suruh cari bini doktor”, 

Maka isteri yang terhimpit dengan keperluan sumbangannya kepada masyarakat dan dalam masa yang sama dituntut untuk ‘pastikan suami makan air tangan isteri’, terduduk menangis dan tertekan emosi akibat sindiran yang tidak henti. 

Ya. Mempunyai cita-cita membuktikan kami juga manusia seperti makhluk lelaki, namun hakikatnya wanita tetap tidak dapat lari dari sebuah dilema.

Tertarik dengan isu yang cuba dibawa oleh golongan femnisme yang realistik sekitar tahun 2012, iaitu ‘Can women really ‘Have it all’?” dengan mengetengahkan perbincangan-perbincangan seputar permasalahan besar bagi wanita iaitu, -bukan masalah dalam pengurusan antara kerjaya dan keluarga- tetapi lebih besar dari itu, iaitu wanita-wanita yang takut untuk bercita-cita. 

Seorang journalist wanita menulis dalam akhbar ‘The Atlantic’, berkenaan sebuah tajuk menarik, iaitu “We Need To Tell Girls, They Can Have It All (even if they can’t)”, dan dikisahkan pernah berlaku semasa Anne Mulchahy, seorang tokoh korporat wanita yang berpengalaman lebih 20 tahun dalam bidang itu dijemput untuk memberikan ucapan di Harvard Business School, ada seorang peserta bertanyakan soalan, “what it took to be CEO?”

Dan beliau menjawab, beliau perlu berhenti daripada menangis di tepi jalan ketika berhadapan dengan situasi tekanan bisnes dan rumahtangga.  Jawapan tersebut membuatkan topik perbincangan dan soalan peserta bertukar dari topik business leadership kepada work-life balance, hanya kerana peserta lebih tertarik untuk mengenali bagaimana mampu seorang wanita memenuhi cita-citanya. 

Gayle, journalist tersebut kemudian menimbulkan persoalan, “Is all of this talk about our personal lives undermining women? And do we spend as much time encouraging girls to excel as we do helping them balance work and family?”. 

Tidak dinafikan bahawa memiliki cita-cita dan kesungguhan ke arah mencapai cita-cita bagi seorang wanita, merupakan antara dilema terbesar dalam hidup. Saya sendiri tidak terkecuali, lebih-lebih lagi kini anak bakal memasuki angka 2. 

Lantaran kita dimomokkan oleh pemikiran masyarakat yang penuh ugutan seperti, “perempuan tinggi manapun dia, ceruk dapur juga nanti”, “jangan banyak sangat bersuara, nanti tiada lelaki nak”, “perempuan tak payah sibuk urusan luar, nanti keluarga cerai berai”, “siapa suruh isteri dia sibuk, sebab tu suami dia curang” dan momokan-momokan lain yang negatif. Sehingga peratus wanita yang berjaya memenuhi cita-cita sebenar yang diburu dalam masa yang sama berkeluarga adalah sangat kecil. 

Tertarik mengikuti perbincangan-perbincangan seputar, “Do women find it hard to be ambitious due to guilt and pressure to raise a family?”. 

CNN telah mengadakan temu bual bersama 10 orang tokoh wanita yang terdiri dari kalangan senator, CEO, perancangan strategi bagi parti politik, mantan timb. presiden saluran ESPN, dan sebagainya di bawah topik, “Our Struggle To Have It All”. 

Konklusi yang dapat disimpulkan dari responder-responder ada 4, iaitu: 

1- soalan tersebut tidak patut timbul hanya bagi wanita, mengapa lelaki juga tidak ditanya? Bukankah jika lelaki mempunyai kerjaya, mencapai cita-cita, dia juga perlu prihatin dan mengambil berat terhadap keluarganya? Kerana seorang bapa juga tidak boleh berlepas tangan dalam urusan keluarga, rumahtangga dan anak-anak. 

2- masalah akan timbul apabila lelaki tidak berubah seiring perubahan yang dialami oleh wanita. Apabila lelaki-lelaki masih selesa ditakuk tradisional, memandang wanita sebagai orang gaji dan pelayan di rumah, pulang ke rumah mahu terus disambut di muka pintu dan terhidang air panas maka peluang untuk wanita berimpian besar akan sentiasa disekat dan diancam. 

3- ‘have it all’ bukanlah sebagai matlamat sebenar, tetapi yang sebenarnya ialah mempunyai peluang untuk membuat keputusan dalam pemilihan seperti mana lelaki juga diberi peluang. 

4- sokongan pihak luar, adalah sesuatu yang sangat-sangat diperlukan terutamanya stereotype masyarakat yang masih banyak negatifnya. 

Sungguh. Saya tertarik dengan kesedaran bahawa wanita juga adalah manusia. Maka bukankah setiap manusia itu punya impian dan hak untuk diberi peluang membuat keputusan dalam hidup?
Hanya segelintir wanita yang diizinkan Allah untuk beruntung memiliki pasangan yang memahami dan bertolak ansur sepertimana yang selayak dan sepatutnya dilakukan oleh setiap pasangan. 

Believe in Yourself and Negotiate For Yourself. 

Arus baru feminisme ini dipelopori oleh seorang tokoh, Sheryl Sandberg, Ketua Pegawai Operasi Syarikat Facebook, juga merupakan mantan Timbalan Presiden Global Onlines Sales and Operation bagi syarikat Google dan tersenarai sebagai salah seorang dari 100 orang tokoh berpengaruh seluruh dunia oleh majalah TIME. (boleh tonton ucapannya dalam ruangan TED berkenaan tajuk: “Why we have too few women leaders”) 

Sheryl cuba mengetengahkan 3 point penting bagi golongan wanita untuk melihat kehidupan yang lebih jauh. 

Point 1: Sit at the table.
Hakikatnya, wanita sendiri yang perlu memiliki keberanian dari dalam untuk merobohkan benteng inferiority terhadap lelaki lantaran sebenarnya antara lelaki dan wanita, tahap intelektual dan gerak kerja adalah sama, tiada apa yang membezakan. 

Gender tidak sepatutnya menjadi isu kerana kredibiliti, wibawa, kesungguhan dan nilai-nilai positif yang lain seharusnya yang menjadi kayu ukur dalam menilai kehebatan. 

Makanya wanita harus berani untuk ‘sit at the table’, sebaris lelaki dalam membawa isu dan bidang yang menjadi kepakarannya. Tidak perlu terlebih segan dan ‘inferior’ hanya semata beranggapan lelaki lebih mahir atau lelaki lebih tajam buah fikiran mereka. Kerana banyak sejarah sohabiah dan cendekiawan Islam yang terdiri dari kalangan wanita, ilmu dan buah fikiran mereka bukan sahaja diiktiraf bahkan menjadi pakar rujuk ummat sejagat. 

Point 2: Make your partner a real partner.
Ketenteraman dan toleransi dalam rumahtangga sangat memainkan peranan. Jujurnya fitrah seorang wanita, keluarga adalah segala-galanya. Ikatan tali keluarga kadang kala menjadi faktor wanita perlu berhenti malah berundur dari terus menapak. 

Justeru, memilih dan memiliki pasangan yang memahami merupakan satu anugerah yang membantu seorang wanita memenuhi cita-citanya. Buat pilihan yang bijak dan berdoalah kepada Allah agar diberi pasangan hidup yang membantu dan menguatkan kita dalam memberikan sumbangan kepada masyarakat. 

Selain itu, pandangan masyarakat harus diubah untuk lebih menghargai pilihan suami yang membantu isteri malah sewajarnya tindakan-tindakan baik sebegitu menjadi suatu fenomena biasa. Bak kata almarhumah Ustazah Yoyoh Yusra, mantan ahli parlimen Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang juga merupakan seorang isteri beranak 13 orang semuanya, dalam soal rumahtangga dan jawatannya sebagai tokoh masyarakat, “pernikahan itu sendiri terbina dengan komitmen dan prinsipnya adalah saling memberi dan berbahagi peranan”. (Beliau telah meninggal dunia dalam kemalangan pada 21 Mei 2011 dan pemergiannya ditangisi oleh seluruh masyarakat Indonesia). 

Point 3: Don’t leave before you leave.
“Don’t leave before you leave. Stay in. Keep your foot on the gas pedal, until the very day you need to leave to take a break for a child- and then make your decisions. Don’t make decisions too far in advance, particularly ones you’re not even conscious you’re making”. 

Seriously, kesan didikan momokan tanpa mengira dalam kalangan masyarakat barat dan timur, telah mencipta satu pemikiran dalam kalangan anak-anak muda wanita untuk melihat rumahtangga sebagai matlamat utama meski ketika itu mereka masih terlalu awal dan sedang berpotensi besar untuk terus menyumbang. 

Sesungguhnya perkara ini adalah sesuatu yang amat bahaya kerana hasilnya, lambakan anak-anak muda wanita dibazirkan dengan kesibukan  berhias dan mencari cinta. Dan terhasillah satu kelompok masyarakat wanita yang takut untuk ke hadapan, berfikir, bersuara dan bertindak asing dari kepompong biasa pemikiran masyarakat, bimbang dilihat aneh dan rebellious

Dan kekurangan serta kesilapan dalam memenuhi 3 point inilah yang membuatkan terciptanya darjat antara manusia yang sama, sekadar dibezakan oleh jantina lelaki dan wanita. 

Penutup: Bercita-cita itu Bukti Menjadi Manusia yang Hidup. 

Perjuangan kewanitaan seharusnya tidak mengejar kesama-rataan wanita dan lelaki dari sudut bentuk fizikal, tetapi perjuangan sebenar adalah dalam mendidik lelaki untuk memiliki kesedaran meletakkan wanita pada kemuliaan dan kebebasan sepertimana yang telah diletakkan oleh Islam. 

Hal kebebasan terhadap wanita dalam membuat pilihan hidup ditekankan oleh Allah menerusi ayat penyusuan -yang lazimnya dilihat sebagai memang tugasan seorang ibu- namun tetap disyaratkan untuk mendapat persetujuan ibu itu sendiri, “..Apabila keduanya ingin menyapih dengan persetujuan dan pemusyawaratan antara keduanya, maka tidak ada dosa atas keduanya..” (alBaqarah: 233) apatah lagi dalam perkara-perkara berkaitan kehidupan seorang wanita itu sendiri. 

Tidaklah saya melihat kepada perlunya wanita semua keluar menjadi pemimpin dan bekerjaya -lantaran saya sendiri cenderung untuk melebihkan keluarga- namun perkara yang perlu dilihat di sini ialah, masyarakat dan terutamanya kaum lelaki yang bakal menjadi suami perlu memiliki kesedaran untuk memberi peluang dan sokongan kepada wanita-wanita yang hidup di sekeliling mereka untuk memiliki cita-cita, memenuhi cita-cita dan membuat keputusan dalam hidup mereka sendiri selagi mana tidak berlawanan dengan hukum syarak. 

Kerana, bukankah wanita juga manusia

Kredit : kunanta.net


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang


Ayahku Kekasihku ! Kisah Benar Ayah Bercinta Dengan Anak Sendiri Sehingga Hamil ! Haruan Makan Anak !


KUALA LUMPUR: Kes ‘haruan makan anak’ bukan lagi sesuatu yang mengejutkan dalam masyarakat hari ini, tetapi kejadian ayah bercinta dengan anak sendiri mungkin sukar diterima. 

Bagaimanapun itulah yang berlaku ke atas Lina, 21, yang dijadikan kekasih oleh ayahnya sejak empat tahun lalu sehingga dia kini hamil enam bulan.

“SAYA anak tunggal. Ayah dan ibu berpisah ketika saya berusia lima tahun dan sejak itu saya tidak pernah berjumpa ibu. Menurut nenek, ibu berlaku curang, menyebabkan hak penjagaan saya diserahkan kepada ayah.

Saya juga diberitahu, ibu berkahwin lain dan ada keluarga sendiri.Bagaimanapun, ayah tidak pernah berkahwin lagi. Berikutan ayah sibuk dengan perniagaannya, saya dipelihara nenek di kampung manakala ayah tinggal di Kuala Lumpur.Seingat saya sejak kecil, ayah sering bertukar pasangan tetapi tidak pernah berkahwin lagi. Hubungan ayah dengan semua kekasihnya juga tidak lama, antara dua hingga tiga bulan saja.

Ayah pernah membawa pulang beberapa kekasihnya untuk diperkenalkan kepada saya dan nenek, tetapi saya tidak sempat rapat dengan mereka. Ini kerana ketika mula hendak rapat dengan mana-mana ‘auntie’ (kekasih),ayah bertukar pasangan dan memperkenalkan kekasih baru.

Ayah memang banyak kekasih tetapi tidak pernah berkahwin lagi. Mungkin ayah kecewa dengan perkahwinan pertamanya, tetapi saya tidak tahu jawapan sebenar kerana setiap kali bertanya, ayah berdalih kononnya tiada jodoh.

Saya tidak tahu sama ada ayah berdendam dengan ibu hingga menjadikan saya sebagai mangsa atau ayah benar-benar cintakan saya. Ini kerana menurut nenek, rupa saya ‘sebiji’ (sama) dengan ibu. Perubahan layanan ayah terhadap saya berlaku ketika saya di tingkatan lima.Jika ketika kecil ayah hanya melawat saya seminggu sekali, tetapi ketika di tingkatan lima, ayah semakin kerap menjenguk saya.

Kadangkala empat lima hari seminggu berikutan rumah nenek hanya 50 kilometer dari Kuala Lumpur. Ayah juga kerap bertanya mengenai hubungan saya dengan lelaki. Dia Meminta saya berterus-terang dan berjanji bersikap terbuka. Yang menghairankan, semua teman lelaki saya ditolaknya kerana ada saja yang tidak kena baginya.Ini menyebabkan saya marah, tetapi ayah memang ‘pakar psikologi’. Diapandai bermain dengan perasaan orang. Mungkin itu kelebihannya hingga ada ramai kekasih.

Dia memperbetulkan fokus saya daripada remaja yang ghairah ingin bercinta kepada pelajar yang tekun. Ketika itu saya yakin keputusan ayah kerana dia inginkan yang terbaik untuk saya kerana saya satu-satu anaknya. Bagaimanapun, saya mula berasa hairan apabila selepas tingkatan lima walaupun memperoleh keputusan cemerlang, ayah tidak mengizinkan saya melanjutkan pelajaran.

Lebih menghairankan, beberapa rombongan meminang saya juga ditolaknya,sebaliknya dia meminta saya membantunya dalam perniagaan. Bukan sebagai pekerja, sebaliknya saya hanya diminta menemaninya ke majlis tertentu.

Saya seolah-olah menjadi pembantu peribadi tidak rasmi ayah. Apabila dia menghadiri majlis atau meraikan rakan niaganya, dia membawa saya.

Ketika itu saya mula berasa layanan berbeza daripada ayah. Pada mulanya saya bosan kerana perlu menemani ayah ke sana sini, tetapi lama-kelaman saya gembira kerana ayah membelikan barangan mahal.

Hubungan kami juga banyak berubah kerana ayah kerap membelai dan memeluk saya. Percakapan ayah juga lain dan romantis. Dia juga kerap memberikan hadiah.

Malah, saya pernah menemui sajak dan puisi ayah yang ditulis di kertas dan surat khabar. Antaranya bertajuk cinta terlarang yang ditujukan kepada saya dalam bahasa puitis.Seperti saya katakan, ayah pandai bermain psikologi. Mungkin ini jerat ayah. Akhirnya saya menjadi lemah dengan pujukan dan kasih-sayangnya dan ayah yang sepatutnya menjadi pelindung bertukar menjadi kekasih saya.

Daripada hubungan ayah dan anak, kami semakin intim dan bercinta. Ayah melayan saya seperti kekasihnya dan mungkin kerana ketandusan kasih-sayang sejak kecil, saya terjerat dan merelakan hubungan ini.

Akhirnya kami terlanjur. Saya tidak ingat berapa kali kerana ia kerap berlaku. Kami hidup seperti suami isteri dengan saya sering bermalam dirumah ayah di Kuala Lumpur.

Kalau ayah ada urusan kerja di luar daerah, saya ikut dan tinggal bersamanya di hotel. Hasil hubungan kami yang tidak lagi terkawal menyebabkan saya hamil empat kali.

Bagaimanapun, saya sempat menggugurkan tiga kandungan awal kerana ketika itu ayah mengambil berat keadaan saya. Apabila haid saya tidak dating dua bulan, dia bawa saya berjumpa doktor untuk menggugurkan kandungan.

Beberapa rakan mengesyaki hubungan kami kerana melihat cara ayah memegang saya kadang-kala keterlaluan, tetapi saya memberi alasan saya anak tunggal.

Kuasa Tuhan menentukan ketika hamil kali keempat, ayah sibuk dengan perniagaan. Dia tiada banyak masa dengan saya. Alih-alih apabila sedar,kandungan berusia enam bulan.

Saya terpaksa mendapatkan bantuan beberapa rakan baik. Mereka mengesyaki hubungan saya dengan ayah dan saya cuba berdalih dengan lelaki lain,tetapi mereka tahu ia angkara ayah kerana saya tidak pernah ada teman lelaki.

Akhirnya saya mengaku dan berterus-terang, menyebabkan saya kini disembunyikan. Hampir sebulan saya tidak berjumpa ayah dan saya tidak mahu dia tahu di mana saya sekarang.

Saya kini ditempatkan di sebuah rumah perlindungan dan mendalami ilmu agama sebelum melahirkan anak tidak lama lagi. Saya sungguh menyesal dengan perbuatan saya.

Saya memohon keampunan daripada Allah, tetapi pada masa ini saya tidak sanggup bersemuka dengan ayah. Saya belum ada kekuatan kerana perasaan cinta terhadapnya masih kuat.

Saya tahu perasaan ini salah di sisi agama, sebab itu saya menjauhinya bagi menghimpun kekuatan untuk menghadapi masa depan tanpa ada hubungan terkutuk dengan ayah.Jika ayah membaca artikel ini, saya berharap ayah faham dan saya ingin menjadi anak, bukan kekasih ayah.

Kredit : tawaurians

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Pengalaman Isteri Mengalami Penyakit Meroyan .... Bukan Sesuatu Yang Boleh Dipandang Remeh Oleh Para Suami


Berikut adalah catatan peribadi isteri saya. Puan Najwa Abdul Rahman yang sedang berubat baru-baru ini. Puas dia pujuk saya suruh tulis dan kongsikan kepada anda. Katanya, ramai orang di sana yang memerlukan sokongan seperti ini. 

Saya pun teringat. Ketika melahirkan anak pertama kami, Dr. Mashitah (salah seorang doktor pakar melayu yang bermastautin di Arab Saudi) telah membisikkan kepada saya, 

"Lutfi, jaga Najwa. Bantu dia. Jangan bagi meroyan. Dia ada simptom tersebut," sejurus keluar daripada menziarahi isteri saya dari bilik di Kota Makkah. 

Meroyan? itu adalah kali pertama saya mendengar kalimah tersebut dan saya tidak sangka ia tersangat serius.
..... 

Bismillah. 

Hi. Saya Najwa. Ini adalah catatan saya ketika terkena penyakit yang disifatkan meroyan. Apa yang saya kongsikan di sini adalah pengalaman saya. Tujuan saya kongsikan adalah kerana di luar sana, saya tahu bukan saya sendiri sahaja yang mengalaminya. Ramai lagi orang lain yang kena juga penyakit ini namun tidak tahu merujuk kepada siapa. Ada yang meroyan bertahun lamanya. Ada yang pulih. Semoga apa yang saya kongsikan ini dapat membantu mereka yang mengalami masalah sama dengan saya. Anda tidak keseorangan. Kita masih mempunyai harapan. Sinar cahaya masih ada di hadapan. Jangan putus asa. 

Meroyan ada banyak jenis. Apa yang Najwa alami sekarang adalah 'meroyan angin' dan 'meroyan darah'. Najwa tertekan dengan kehidupan, dengan anak menangis, suami tiada di sisi ketika melahirkan anak, sakit buasir ketika pantang, pantang tak boleh makan makanan yang biasa kita makan dan paling utama adalah tertekan dengan orang kata-kata orang yang datang ziarah ketika pantang (sebab Najwa beranak caeser). 

Perlahan-lahan Najwa cuba berubah. Sampai bila Najwa nak hidup seperti ini. Pasti di sana ada jalan yang boleh memulihkan diri Najwa. Amalan najwa berubat sekarang ialah baca Al Quran setiap hari (sekurang-kurangnya 10 mukasurat ), baca istighfar, baca saidul istighfar (boleh Google) setiap hari dan amalan-amalan lain lagi contoh masuk bilik air baca doa, masuk rumah baca doa dan lain-lain. Najwa jugaf berubat cara tradisional (seperti minum akar kayu Merbu). 

Simptom meroyan yang Najwa alami:

1. Apabila baca Al Quran ada bisikan datang suruh buang Al Quran dalam tandas atau pijak. Astaghfirullah kalau Najwa tak ada asas agama mungkin dah lama tewas. Bila datang bisikan macam tu terus Najwa istighfar banyak-banyak dan cuba sedaya-upaya untuk lawan. 

2. Kadang-kadang datang bisikan pasal anak-anak. Suruh buang anak, bagi orang je anak ini, anak ini adalah beban dan mendatangkan malang. Astaghfirullah. Najwa sendiri hairan kenapa aku ni macam ni? Sekali lagi, kalau Najwa tak ada asas agama, tak tahu lah apa dah jadi dengan anak-anak Najwa semua ini. Alhamdulillah, Najwa lawan dan tak ikut apa yang bisikan tu suruh. 

3. Bila stress lagi lah bertambah bisikan tu dan Najwa tak ada ubat melainkan baca Al Quran dan Azkar (himpunan doa sunnah). 

4. Sensitif tidak bertempat. Contohnya, kalau Najwa beli coklat dan anak-anak makan coklat Najwa itu, Najwa akan menangis dengan sungguh-sungguh. 

5. Pemikiran tidak stabil. Masa tu di rumah emak. Rumah bawah. Terasa nak bunuh diri dan tamatkan hidup ini. Namun, terfikir juga berdosa apa yang Najwa buat ini dan sakit juga kalau kena batu. Lagi pula, rumah ni atas tanah. Bukan bangunan 40 tingkat. Nak terjun macam mana. Itulah kali pertama dan terakhir datang bisikan seperti itu. Masa itu pula dalam pantang anak kembar. Namun, Alhamdulillah. Asas agama adalah benteng pertahanan diri kita. 

6. Rasa putus asa, rasa bersalah, rasa sunyi, rasa letih, selalu menangis, rasa diri tidak berguna, rasa keseorangan, rasa sedih dan murung. 

Itulah perkara yang Najwa alami. Semua orang tak nampak. Orang tak percaya. Hanya diri kita sahaja yang tahu. 

Kepada mereka yang mempunyai simptom di atas, cepat-cepatlah berubat kerana jika terlambat boleh jadi gila. Ada yang terlalu berat sehingga membunuh diri dan orang yang disayangi. Meroyan bukan hanya dalam pantang sahaja ya. Ia boleh berlarutan seumur hidup jika tidak berubat. 


Paling penting, sokongan keluarga. Suami yang sentiasa ada di sisi. Suami yang melihat perkara ini dan membantu dalam perubatan. Membantu meringankan isteri. Menguruskan anak-anak. Mengemas rumah. Membasuh baju. Memberikan masa untuk Najwa bersendirian. Membantu ingatkan tentang solat dan bacaan Al Quran. Itu antara faktor penting dalam perubatan dan perubahan diri. Ia kembali kepada minda kita. Kekuatan minda yang diperlukan melalui amalan-amalan yang disebut di atas. 

Insya Allah. Allah tidak akan sia-siakan hambaNya. Diberinya cubaan dan akan diberikan ganjaran dalam pelbagai bentuk buat kita. Percayalah. Kita mampu untuk menanggungnya dan menguruskannya. Kerana kita adalah makhluk paling sempurna Allah ciptakan. 

Silakan kongsi. Semoga bermanfaat buat anda semua. Juga rujukan bagi bakal suami isteri. 

Salam sayang, 

Najwa Abdul Rahman.


Kredit : Fb Lutfi Lokman 

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

Jom Bongkar Rahsia Lelaki Yang Perempuan Perlu Tahu

22 Nov 2021

 

Ramai perempuan ingat yang dia sudah benar-benar kenal dengan lelaki di sisi mereka. Sebenarnya, ada lagi di sebalik sifat lelaki yang tidak diketahui.

Jom kita bongkar dan baca tentang rahsia lelaki.

1. Mahu ‘awek’ cantik, tapi mahu isteri yang bersifat keibuan

Selalu kita dengar lelaki suka perempuan cantik. Pantang nampak perempuan dahi licin, mata tidak berkelip. Namun sebaliknya, perempuan cantik dan seksi itu bukan pilihan utama lelaki itu untuk dijadikan suri rumah. Lelaki biasanya tidak terpikat terhadap wanita disebabkan mereka cantik. Namun, mereka lebih mudah terpikat terhadap personaliti dan ketrampilan seseorang perempuan itu. Kadang-kadang, cantik dalaman itu lebih penting bagi mereka.

2. Tidak ‘call’ bukan bermakna tidak sayang

Lelaki tidak suka kalau ‘awek’ atau isteri asyik SMS atau ‘call’ dia. Kadang-kadang, bukannya lelaki tidak baca SMS atau tidak perasan ‘miss call’, mereka sengaja biarkan sahaja. Itu bukan bermakna mereka tidak peduli. Lelaki hanya mahukan ruang peribadi untuk diri sendiri. Lelaki akan cepat rasa rimas bila perempuan mahukan perhatian sepanjang masa.

3. Tanya soalan yang sama

“Tengah buat apa tu?”, “Dah makan ke?”. Nampak pelik kan? Tapi itu ialah merupakan soalan paling kerap ditanya lelaki ketika mereka menelefon seorang wanita. Masa bercinta boleh cakap lama-lama. Lepas beristeri, 30 saat pun sudah di kira lama.

4. Walau fokus tentang kerja, lelaki masih ingat kekasih atau isteri

Lelaki akan sentiasa sibuk dengan pekerjaan mereka sepanjang hari. Namun percayalah, sebelum tidur pasti mereka akan memikirkan mengenai wanita yang mereka benar-benar sayang. Jika telah beristeri sekalipun, walaupun baring di sebelah berkongsi bantal, lelaki akan memikirkan tentang insan tersayang.

5. Utamakan kekasih, isteri, anak-anak, lebih dari diri sendiri

Apabila lelaki benar-benar sayang terhadap seorang wanita, mereka akan mengabaikan semua perbuatan dan sifat negatif yang ada pada wanita tersebut. Orang kata, bila hati sudah buta, semuanya dia percaya. Apabila berkeluarga, bapa atau suami akan mengutamakan yang lain. Diri sendiri tidak penting. Asalkan ‘family happy’, mereka pun ‘happy’.

6. ‘Cair’ atau ‘Malu’ dengan senyuman wanita

Tidak kira bila-bila wanita memberikan senyuman manis pada seorang lelaki, terutama sekali orang yang tidak dikenali, hati mereka akan menjadi tidak keruan. Ia mungkin adalah signal yang lain. Ia boleh jadi dua perkara, “Hensem sangat ke aku hari ni?” atau “Eh, aku tak zip seluar lagi ke hari ni?”.

7. Nombor telefon  perempuan, ‘save’ nama lelaki

Bagi lelaki curang, mereka cuba mengaburi mata dengan menipu pasangan dengan teknik ini. Sudah tentu pasangan tidak akan syak apa-apa bila ada nama lelaki. Namun, banyak kes yang sudah ‘kantoi’. Bak kata pepatah, “Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua”. 

8. Jangan ingatkan kisah lampau

Lelaki amat benci apabila wanita menceritakan mengenai kisah bekas teman lelaki mereka. Ini akan membuatkan mereka rasa tercabar.

9. Mempermainkan cinta

Seorang lelaki mampu mencintai wanita untuk jangka masa yang sekejap, kemudian terus melupakan perempuan yang dicintainya itu tanpa merasa apa-apa. Sebaliknya, perempuan sukar untuk jatuh hati. Jika sudah terbit rasa sayang, perempuan akan sayang lelaki itu sampai bila-bila. Pelik kan?

 10. Kalau berani, masuk meminang!

Apabila seorang lelaki bersedia untuk berjumpa ibubapa kekasih mereka, ini menunjukkan mereka benar-benar serius. Lelaki yang hanya main-main tidak akan pergi sejauh ini. Mereka cuma ingin ambil kesempatan. Apabila lelaki telah menyuarakan niat murni ini, jangan tangguh-tangguh. Ini bermakna beliau sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab.

Banyak lagi sifat lelaki yang sukar bagi kaum wanita memahaminya. Walau apa pun yang berlaku, terima pasangan anda seadanya.


Kredit :  Rahsia


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang
Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.