SLIDER

Doa Orang Yang Teraniaya Makbul Dan Tiada Hijab, Takutlah Balasan Allah

 




Kita mesti sering tertanya mengapakah doa orang-orang yang dizalimi makbul dan tiada hijabnya? Ini kerana ianya satu bentuk pertolongan Allah kepada hamba-Nya yang teraniaya dan padanya hanya Allah akan menjadi penolong baginya, cepat atau lambat ia pasti akan dimakbulkan. Lagi-lagi orang yang teraniaya dan dizalimi sedang  mengalami kesusahan dan kesedihan hatinya akan sentiasa berdoa berulang-kali memohon pertolongan yang Maha Esa. Pada saat ini  doa dipanjatkan dengan penuh keikhlasan, meruntun, merayu dan khusyuk dalam hati sepenuhnya. Sebab itulah doa orang teraniaya sangat mustajab. 


PESANAN BUAT YANG MENZALIMI

Jadi, janganlah sesekali kita ada niat untuk menzalimi orang lain. Ada perkara yang perlu kita risau akan menimpa ke atas diri kita sekiranya kita menzalimi orang lain yakni termakbul doa orang yang kita aniaya, fitnah dan zaliminya. Ini kerana doa mereka tiada hijab dan akan terus dimakbulkan oleh Allah SWT.

Zalim atau aniaya, dengan apapun tujuan sekalipun amat dilarang di dalam Islam. Malah Allah swt telah berfirman akan menempatkan perbuatan tersebut (zalim) ke dalam dosa besar yang akan mendapat balasan pedih di kekalnya akhirat. Firman Allah yang berbunyi,

إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۚ أُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

“Sesungguhnya dosa besar itu atas orang-orang yang telah berbuat zalim kepada manusia dan telah melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka akan mendapat azab yang pedih”. (QS. Asy-Syura :42)

Oleh itu, sepanjang perjalanan hidup kita janganlah kita terdetik untuk menganiaya orang lain. Allah SWT  mengharamkan hambaNya melakukan kezaliman. Dalam satu hadis qudsi Allah SWT berfirman yang bermaksud, “Wahai hamba-hamba Aku, sesungguhnya Aku mengharamkan melakukan kezaliman.” 

Dalam Surah an-Nisaa’, ayat 148 , bermaksud: “Allah tidak suka kepada perkataan-perkataan buruk yang dikatakan dengan berterus terang (untuk mendedahkan kejahatan orang), kecuali oleh orang yang dianiayakan. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi Maha Mengetahui.” 

PESANAN BUAT YANG DIZALIMI

Apabila kita dizalimi dan dianiaya, kita ada dua pilihan iaitu kita berdoa supaya si penganiaya mendapat pembalasan dalam bentuk kecelakaan yang berat atau kita berdoa pada Allah agar diberikan petunjuk jalan keluar dari masalah dan musibah yang telah menimpa kita. Biasanya pilihan kedua adalah yang lebih afdhal kerana Allah telah mengajar hambaNya supaya Redha dan Sabar dan berterusan meminta tolong dari Allah agar dikeluarkan dari permasalahan ini dengan mengambil tindakan yang sewajarnya. Bukan mengikut emosi.

Kebergantungan kepada Allah yang mencipta kita dan si penganiaya, berdoalah supaya kita dipermudahkan segala urusan , diberikan petunjuk apa yang perlu dilakukan bagi menyelesaikan permasalahan yang menimpa. Biar Allah sahaja yang membalas segala perbuatan mereka kerana Allah Maha Mendengar , Adil dan Saksama. Cukup Allah untuk segalanya. Amalkan doa ini dan berserah kepadaNya.


Admin
Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

No comments

Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.