SLIDER

Ibu Lagakan Kami Adik-Beradik Sehingga Bergaduh Besar



Harapan saya apa yang saya luahkan di ruangan ini dapat dikongsi bersama, paling tidak supaya kita tidak menyalahkan anak-anak sahaja jika tidak mahu menjaga ibu mereka.

Bukan tujuan saya membuka aib keluarga sendiri, tetapi sekadar menjadi renungan dan pengajaran buat pembaca setia, khususnya kaum wanita kerana satu hari nanti kita juga akan menempuh dunia yang sama, seperti ibu kita lalui.

Saya mempunyai empat orang  adik-beradik. Emak saya sudah tua, ada tanda-tanda akan diserang penyakit strok. Saya dan suami sering menawarkan diri untuk menjaga emak, kerana saya tahu kalau kita kurang beri perhatian, 

mungkin penyakitnya akan segera menyerang. Lagi pun ibu pernah tinggal bersama kami satu ketika dahulu, tetapi tak lama, katanya tidak selesa tinggal di rumah kami. Alasannya, anak saya ramai dan kawasan rumah saya bising. Dia suka tinggal bersama adik Su yang ketika itu baru setahun dua berkahwin. 

Tetapi sejak emak tinggal bersama adik, rumahtangga adik sering terjadi perselisihan faham. Pertengkaran dan pergaduhan sering terjadi antara adik dan suaminya yang berakhir dengan perceraian.

Saya dapat tahu dari adik, emak suka ikut campur tangan dalam urusan mereka suami isteri banyak yang mak tak sukakan menantunya.  Bila emak keluar dari rumah adik, mereka suami isteri rujuk semula.

Bila adik Su rujuk dengan suaminya semula tentulah emak tak selesa lagi datang ke rumah adik apalagi hendak tinggal bersama seperti dulu. Jadi emak terpaksa pindah tinggal di rumah anak lelakinya di KL yang merupakan anak kesayangan emak. 

Lagi pun sejak bujang lagi adik Sham pernah berjanji pada enak yang dia akan jaga emak apabila emak memerlukannya nanti.

Tetapi janji sebelum kahwin, dah beristeri adik mula tak selesa bila emak cakap nak datang ke rumahnya.  Beberapa kali emak telefon Sham untuk menjemputnya tapi Sham tak berapa nak layan, alasannya sibuk tak boleh ambil emak tinggal bersama di rumahnya.

Saya tak tahulah apa alasan Sham sebenarnya, tetapi saya tahu emak memang tak berkenan dan tak serasi dengan menantunya, isteri Sham. da sahaja yang emak tak berkenankan isteri Sham. Jadi mungkin salah satu sebab Sham tak pedulikan permintaan emak untuk membawa emak tinggal bersamanya.

Setelah saya kaji masalah adik-beradik saya satu persatu, saya dapati perangai adik-adik saya ini taklah seteruk mana. 

Tetapi sedihnya perangai emak yang merunsingkan saya. Saya dapati emak menjadi punca kami adik-beradik berbalah bukan perangai suami atau isteri kami adik-beradik sebenarnya.

Satu perangai buruk emak suka melaga-lagakan dan memburuk-burukkan antara kami adik-beradik. Sebagai contoh emak memburukkan saya pada adik-adik, tapi depan saya emak akan mengutuk dan burukkan adik-adik. 

Begitulah peel emak sejak dulu lagi. Jadi akhirnya antara kami adik-beradik tak pernah setuju angin, sentiasa benci antara satu sama lain. Jika dah selalu masam muka akhirnya kami bertengkar dan bergaduh. Itu zaman remaja kami sebelum berkahwin.

Bila masing-masing dah berumahtangga, emak burukkan kami cara lain pulak. Sebagai contoh, emak mengata saya tak layan emak ketika tinggal di rumah saya. Pada saya pulak emak kata adik-adik tidak layan dia dan nak jadi anak derhaka. Pendek kata antara kami selalu sangat berselisih faham dan tuduh menuduh. 

Terbaru emak mengadu pada adik Su, saya burukkan Su. Apalagi Su datang mengamuk ke rumah saya lantas tuduh saya macam-macam tanpa bertanya. 

Saya tahu adik tak akan mengamuk macam tu kalau hatinya tak sakit sangat. Sedangkan saya tak pernah mengutuk Su. Ceritanya terbongkar bila adik kata emak yang bercerita. Jadi salah siapa kalau kami adik-beradik berkelahi? 

Di pendekkan cerita, emak memfitnah saya dengan cerita yang tidak pernah saya lakukan. Saya mengambil langkah berdiam diri tetapi macam-macam cerita tak betul timbul satu-persatu. Begitu juga dengan Shah. Mengenangkan ibu sudah tua, saya hanya bersabar kerana Shah pembengis, dia  maki hamun saya tanpa bertanya. 

Dia tengking saya macam budak-budak. Saya tak suka bising. Kerana dia lelaki. Tapi herannya emak suka bila dapat tahu kami bergaduh adik-beradik. Dia mahu anak-anaknya dengar cakap dia dan buat apa yang dia suruh. Baru dia rasa puas hati bila sudah melaga-lagikan kami.

Walaupun emak fitnahkan saya macam-macam, tapi saya tetap sayangkan emak. Malah saya kesian bila Shah tak pedulikan makan minum emak.  Bayangkan emak sarapan jam 12 tengah hari, itu pun emak terpaksa kejutkan Shah dan isterinya dari tidur di bilik atas. Makan malam pulak jam 11 malam.

Tetapi kerana emak sayangkan Shah kerana dia anak lelaki harapan, emak tak marah, walau apa pun Shah lakukan pada emak. Saya pernah ajak emak tinggal dengan saya, dan saya berjanji tidak akan minta apa-apa harta emak, tetapi emak tak ambil peduli. 

Saya juga pernah nasihatkan emak baikkan hubungan kami adik-beradik. Sebaliknya semakin menjadi-jadi emak fitnahkah saya. Akibatnya adik-adik bencikan saya sebab percaya cerita emak.

Emak fikir dengan fitnahkan saya maka Shah dan Su akan jaga emak dengan baik, tetapi sayangnya emak tetap dipinggir dan diketepikan.Apa yang merunsingkan saya siapa antara mereka akan menjaga emak? Sekarang pun emak dah tersepit kerana fitnahnya. 

Nak ke rumah saya dia tak sukakan saya, nak ke rumah Su dia bencikan suami Su. Nak tinggal di rumah Shah, mereka suami isteri tak pernah pedulikan emak. Malah menganggap emak kuli mereka. Sementara seorang lagi adik masih bujang, tak boleh nak tumpang.

Saya tak boleh nak berbincang adik-beradik sebab mereka semua bencikan saya akibat fitnah yang emak taburkan terhadap saya. Begitu juga antara Su dan Shah mereka juga tak pernah berbaik, sentiasa berbalah. Ada saja yang tak kena.

Kini saya hanya memanjatkan doa memohon kepada Allah agar emak dapat mengakhiri perjalanan hidupnya dengan aman, bukan memporak-perandakan hidup anak-anak. Saya mahu kami berbaik adik-beradik dapat bergilir menjaga emak. Sikap emak memfitnahkan kami bukan boleh membuatkan emak disayangi, sebaliknya emak akan dibenci dan dipinggirkan.’’ Demikian luahan hati Shamsiah.

Memfitnah bukan boleh menarik perhatian orang atau anak-anak sayangkan kita, atau percayakan apa juga cerita yang disebarkan, sebaliknya akan membuat diri kita sentiasa ditakuti dan dibenci bila kebenaran terserlah akhirnya nanti.

Akhirnya siapa yang mahu menjaga emak bila dia sakit terlantar nanti. Dan siapa yang mahu mengambil tugas menguruskan masalah emak nanti? Inilah yang saya bimbangkan. Tapi emak tak pernah fikirkan semua itu, dia suka dengar kalau kami bergaduh.


Kredit : DCKK

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

No comments

Responsive Advertisement

RECENT COMMENTS

Contact Form

Name

Email *

Message *

Contact Form

Name

Email *

Message *

Online

Artikel Lain

© LAMAN QASEH • Theme by Maira G.